Senin 02 Desember 2019, 16:55 WIB

Di Cianjur, Mentan Syahrul Minta Peneliti Kerja Keras

mediaindonesia.com | Ekonomi
Di Cianjur, Mentan Syahrul Minta Peneliti Kerja Keras

DOK KEMENTAN
Mentan Syahrul diberi penjelasan.

 

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengunjungi Balai Peneliti Tanaman Hias (Balithi) di Jalan Raya Ciheang, Pacet, Cianjur, Jawa Barat. Dalam kunjungan ini, Syahrul mengaku dirinya ingin memantau secara langsung proses tanam yang dilakukan para peneliti tanaman hias.

"Pembangunan Pertanian menuju era industri ini memang diperlukan kerja keras dan mampu menyelesaikan tiap permasalahan yang cukup kompleks. Utamanya pada komoditas tanaman hias," ujar Syahrul, Minggu (1/12).

Syahrul mengatakan, pengembangan tanaman hias harus diimbangi dengan kemampuan berinovasi serta mampu mengeluarkan terobosan baru untuk menjaga kualitas dan daya saing produk di pasar global.

"Saya juga berharap kepada seluruh jajaran di Kementan agar terus bekerja untuk mengembalikan kebanggan tanaman hias Indonesia. Apalagi negara kita adalah negara tropis yang memudahkan kita untuk berakselerasi dan berkarya lebih baik," katanya.

Meski demikian, Syahrul mengaku kagum dengan semangat para peneliti yang mau mengembangkan potensi tanaman hias secara luas.

"Namun saya harap kinerja para peneliti tetap ditingkatkan dengan berinovasi dan berakselerasi. Tapi sejauh ini saya merasa kagum karena para peneliti memiliki semangat dan tanggung jawab terhadap perkembangan tanaman hias kita," katanya.

Untuk diketahui, Balai Penelitian Tanaman Hias ini memiliki area tanam 10 hektare yang dilengkapi dengan 3 bangunan parsial. Bangunan ini diisi 30 para peneliti yang terdiri dari 27 teknisi, 35 tenaga administrasi, dan 14 staf penunjang.

Lokasi ini juga dibuat sebagai Agro Wisata dan area konservasi berbagai jenis tanaman. Di samping itu, terdapat juga sarana edukasi perkembangan tanaman hias. Di sana, terdapat sebuah rumah kaca hexagonal anggrek dan berbagai tanaman hias lainnya hasil silangan dan tanaman hasil kerja sama dengan Jepang.

"Ciptakan hebridasi yang lebih dari biasanya dan buatlah terobosan yang dihasilkan dari balai penelitian ini.
selanjutnya," tukasnya.

Dalam kesempatan ini, Syahrul juga menyempatkan diri berkunjung ke Taman Bunga Nusantara yang berlokasi di Jalan Mariwati, Kawungluwuk. Di sana, Syahrul didampingi Sekretaris Jenderal, Dirjen Tanaman Pangan, Dirjen Perkebunan serta Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan (PHK). (RO/OL-10)

Baca Juga

ANTARA/Akbar Nugroho Gumay

Ini Langkah Pemerintah untuk Mempercepat Proyek Strategis Nasional

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Jumat 27 November 2020, 13:26 WIB
Jumlah Proyek Strategis Nasional (PSN) ditetapkan menjadi 201 proyek dan 10 program yang mencakup 23 sektor dengan total nilai mencapai...
DOK PT EMDEKI UTAMA

PT Emdeki Utama Proyeksikan Capai Penjualan 20.258 Ton Akhir 2020

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 27 November 2020, 13:07 WIB
Direktur Independen Emdeki, Chakravarthi Kilambi mengatakan penjualan karbit sampai September atau kuartal III/2020 mencapai 14.775 ton...
ANTARA/FANNY OCTAVIANUS

Pendapatan Industri Asuransi Jiwa Kuartal III Turun 25,1%

👤Fetry Wuryasti 🕔Jumat 27 November 2020, 12:41 WIB
Pendapatan asuransi jiwa pada kuartal III-2020 mengalami perlambatan sebesar 30,5% dari Rp 73,3 triliun pada kuartal II menjadi Rp 50,94...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya