Kamis 24 Maret 2022, 10:05 WIB

Bermain atau Mendengarkan Musik dapat Tingkatkan Kualitas Hidup Manusia

Adiyanto | Weekend
Bermain atau Mendengarkan Musik dapat Tingkatkan Kualitas Hidup Manusia

unsplash.com/Soundtrap
ilustrasi: Seseorang sedang bermain musik

 

Sebuah tinjauan dari 26 penelitian menemukan manfaat musik pada kesehatan mental serupa dengan olahraga dan penurunan berat badan Para pencinta musik mungkin telah mengetahui hal ini, tetapi sekarang para ilmuwan telah mengonfirmasi secara empiris bahwa musik memang baik untuk kesehatan mental kita.

Musik, tulis mendiang ahli saraf Oliver Sacks, memiliki kekuatan unik untuk mengekspresikan keadaan atau perasaan batin manusia. Musik dapat menembus hati secara langsung, tanpa perlu mediasi.

Sebuah analisis baru secara empiris mengonfirmasi bahwa bernyanyi, bermain, atau mendengarkan musik dapat meningkatkan kesejahteraan dan kualitas hidup.

Seperti dilansir The Guardian, Rabu (23/3), sebuah tinjauan dari 26 studi yang dilakukan di beberapa negara termasuk Australia, Inggris, dan AS telah menemukan bahwa musik dapat memberikan dorongan yang signifikan secara klinis untuk kesehatan mental. Tujuh dari penelitian melibatkan terapi musik, 10 melihat efek mendengarkan musik, delapan meneliti bernyanyi, dan satu mempelajari efek musik gospel.

Analisis, yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association Network Open, mengkonfirmasi bahwa pengaruh musik terkait dengan peningkatan kesejahteraan mental yang diukur secara kuantitatif melalui data survei kualitas hidup standar. Efeknya serupa apakah orang itu bernyanyi, bermain, atau mendengarkan musik.

Penulis meta-analisis menunjukkan bahwa manfaat musik untuk kualitas hidup setara dengan peningkatan kesehatan mental karena berolahraga dan program penurunan berat badan.

“Penelitian di masa depan diperlukan untuk mengklarifikasi intervensi dan dosis musik yang optimal untuk digunakan dalam skenario klinis dan kesehatan masyarakat tertentu,” kata para penulis, seraya menekankan bahwa ada variasi individu yang substansial dalam tanggapan terhadap pengaruh musik di seluruh studi yang dianalisis.

“Banyak dari kita tahu dari pengalaman pribadi betapa mendalamnya pengaruh musik pada kesehatan mental,” kata Kim Cunio, seorang profesor dan penyelenggara musikologi di Australian National University, yang tidak terlibat dalam penelitian.

Studi ini. Kata Kim, membuat hubungan antara pengalaman pribadi kita dan kumpulan data penelitian peer-review yang berkembang, menjadikan musik sebagai faktor utama yang memengaruhi sistem kesehatan kita.

“Kita semua ahli dalam musik karena kita telah menghabiskan ribuan jam mendengarkan musik, mengkodifikasikannya di otak kita, dan menanggapinya. Apakah mengherankan ketika kita mendengarkan musik, sesuatu yang luar biasa terjadi? ujar Kim.

“Ketika saya merasa bahwa segalanya agak sulit, saya beralih ke musik seperti yang kita semua lakukan. Terkadang musik itu adalah gema yang disengaja dari apa yang saya rasakan ... muram dan sedih. Tetapi terkadang saya membutuhkan musik dengan perasaan yang sama sekali berbeda yang dapat membuat saya keluar dari ruang itu,” imbuhnya. (M-4)

 

 

Baca Juga

MI/Abdillah M Marzuqi

Lelang Karya Maestro Lukis Asia Tenggara

👤Abdillah M Marzuqi 🕔Sabtu 25 Juni 2022, 16:33 WIB
Banyak nama seniman besar yang karyanya diikutkan dalam lelang, di antaranya Affandi, Arie Smit, Basoeki Abdullah...
Unsplash/ Wolfgang Hasselmann

Studi: Banyak Makhluk Berdarah Dingin yang Tidak menua

👤Nike Amelia Sari 🕔Sabtu 25 Juni 2022, 11:30 WIB
Hasil penelitian itu memberikan prospek untuk penelitian anti-aging ke...
Dok. Penerbit Banana

Mereka-reka Lakon Hidup Ken Dedes

👤Pro/M-2 🕔Sabtu 25 Juni 2022, 07:55 WIB
NAMA Ken Dedes mungkin sudah tak asing di telinga masyarakat...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya