Jumat 04 Februari 2022, 11:48 WIB

Ini Cara Mengatasi Sulit Tidur Saat Terinfeksi Covid-19

Nike Amelia Sari | Weekend
Ini Cara Mengatasi Sulit Tidur Saat Terinfeksi Covid-19

unsplash.com
ilustrasi: Sulit tidur

 

Setiap kali Anda sakit, tidur bisa menjadi lebih sulit. Termasuk saat Anda terinfeksi covid-19. Dr. Heather Moday, seorang ahli imunologi dan penulis "The Immunotype Breakthrough" mengatakan bahwa orang yang sudah divaksin dan terinfeksi covid-19 dengan orang yang belum divaksin dan terinfeksi covid-19 tidak berbeda, keduanya tetap akan mengganggu tidur.

Masalahnya adalah tingkat keparahan gejala. Orang yang sudah divaksinasi dan terinfeksi covid-19 cenderung memiliki gejala sakit, demam, batuk, dan kelelahan yang lebih ringan dibandingkan dengan yang tidak divaksinasi. Tetapi gejala-gejala ini mungkin masih ada sampai tingkat tertentu. Semua gejala ini dapat membuat Anda lebih sulit untuk merasa nyaman dan tetap tertidur.

Bagaimana cara mengatasi sulit tidur saat terinfeksi covid-19? Melansir dari huffpost.com, Rabu (2/2), berikut beberapa saran para ahli.

1. Mandi air hangat
Sebelum tidur, mandi air hangat, kata Dr. Lucy McBride, dokter penyakit dalam di Washington, D.C. Siapkan air yang cukup hangat untuk menghasilkan uap.

2. Gunakan obat-obatan untuk mengurangi gejala
McBride juga menyarankan untuk mengelola gejala dengan obat batuk yang dijual bebas dan penurun demam selama tidak mengganggu obat lain yang Anda pakai. Namun, berhati-hatilah menggunakan dekongestan di malam hari, karena ini mengandung bahan-bahan yang memiliki sifat stimulan dan dapat membuat Anda tetap terjaga di malam hari, kata Dr. Sonya Merrill, spesialis obat tidur di staf medis Texas Health Presbyterian Hospital Dallas.

Mengambil dosis kecil melatonin pada waktu tidur mungkin juga membantu, kata Moday, karena tidak hanya membantu meningkatkan sistem kekebalan Anda dalam semalam, tetapi juga membantu meningkatkan ritme sirkadian dengan melawan hormon stres kortisol dan memberi tahu tubuh Anda sudah waktunya untuk tidur. Pastikan untuk bertanya dengan dokter Anda sebelum memulai pengobatan baru.

3. Sangga kepala dan leher
Merrill merekomendasikan tidur dengan kepala dan leher ditinggikan, untuk meningkatkan pernapasan dan mengurangi pengumpulan lendir di bagian belakang tenggorokan. Anda dapat melakukan ini dengan berbaring di beberapa bantal atau menambahkan bantal leher yang tepat.

4. Minum banyak air, teh atau minuman elektrolit
Dr Merrill menyarankan minum air untuk membantu mengencerkan lendir.  Hal yang dapat menjadi masalah pengurangan istirahat seperti hidung tersumbat. Jika gejala Anda termasuk muntah atau mual, sangat penting untuk tetap terhidrasi. "Anda bisa minum air kelapa atau menambahkan beberapa tab elektrolit ke dalam jus buah yang sangat encer," kata Moday.

"Jahe dapat sangat membantu mengatasi mual," lanjutnya. Moday juga menyarankan minum teh madu dan lemon, atau teh dengan ramuan yang mengurangi rasa sakit.

5. Gunakan pelembab udara dan pertahankan suhu ruangan
Pastikan kamar Anda adalah tempat yang ideal untuk beristirahat. Merrill merekomendasikan penggunaan pelembab udara yang diatur antara 40% dan 50% kelembaban untuk meningkatkan pernapasan hidung.

Untuk suhu kamar tidur yang optimal untuk tidur adalah antara 65 dan 68 derajat Fahrenheit atau 18,33 dan 20 derajat celsius, karena yang terpenting adalah menjaga kamar tidur tetap sejuk saat Anda demam, kata Merrill. (M-4)

6. Hindari waktu berlebihan tidur di siang hari
Meskipun Anda mungkin tergoda untuk tidur sepanjang hari dengan covid, kemungkinan Anda akan kesulitan untuk tidur di malam hari.

"Tidak apa-apa menghabiskan sedikit lebih banyak waktu daripada biasanya di tempat tidur di malam hari, karena Anda mungkin perlu lebih banyak tidur saat melawan virus," kata Merrill. "Namun, hindari menghabiskan waktu berlebihan di tempat tidur di siang hari dan tidur siang yang lama. Perilaku ini sering membuat Anda lebih sulit tidur di malam hari," lanjutnya.

Sebagai gantinya, Merrill menyarankan untuk mencari tempat yang nyaman untuk beristirahat di siang hari, seperti kursi atau sofa di luar kamar tidur dan mengatur timer untuk memastikan Anda tidak tidur siang lebih dari 30 menit.

Hubungi dokter jika Anda masih tidak bisa tidur. Jika muntah membuat Anda terjaga sepanjang malam, batuk Anda semakin cepat, atau Anda mengalami kesulitan bernapas, McBride mengatakan inilah saatnya untuk menghubungi dokter sesegera mungkin.

Baca Juga

NASA

Bagaimana Nasib Bumi jika Matahari Mati?

👤Devi Harahap 🕔Selasa 28 Juni 2022, 09:48 WIB
Sama seperti bintang lain, Matahari mempunyai batas usia. Ia akan menua, mengembang, meledak, sebelum...
123RF

Alasan di Balik Pentingnya Membersihkan Spons Rias Anda

👤Nike Amelia Sari 🕔Senin 27 Juni 2022, 22:46 WIB
Seberapa sering Anda mencuci spons rias...
Dok. EoS

Ini Para Pemenang Pendanaan Film Pendek Europe on Screen 2022

👤Fathurrozak 🕔Senin 27 Juni 2022, 15:20 WIB
Tiga karya Indonesia memenangkan proyek pitching Europe on Screen...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya