Kamis 11 Maret 2021, 10:40 WIB

Respons WHO terhadap Pandemi, antara Kritik dan Hadiah Nobel

Adiyanto | Weekend
Respons WHO terhadap Pandemi, antara Kritik dan Hadiah Nobel

Fabrice COFFRINI / AFP
Bendera WHO di markas mereka di Genewa, Swiss

 

SEJAK Organisasi Kesehatan Dunia pertama kali menetapkan wabah covid-19 sebagai pandemi, lembaga itu telah menuai kritik dan juga pujian.

Berikut adalah ikhtisar kritik dan pujian yang diterima badan kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa itu sejak wabah ini pertama kali muncul di Tiongkok pada Desember 2019, yang dirangkum AFP.

Bertindak terlalu lambat

Sejak awal, WHO dikritik karena dinilai terlalu lambat untuk mengenali bahwa virus dengan mudah menular antarmanusia. Sebagian besar kritik ditujukan karena lembaga itu pada mulanya enggan mengumumkan keadaan darurat kesehatan global, khususnya untuk menyebut itu sebagai pandemi.

WHO mengetahui tentang wabah pneumonia misterius di Wuhan pada 31 Desember 2019 dan berulang kali bersikeras agar segera bertindak. Tetapi baru pada  30 Januari 2020, ketua WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus menyatakan situasi tersebut sebagai Darurat Kesehatan Masyarakat yang Menjadi Perhatian Internasional (PHEIC),  tingkat peringatan tertinggi di bawah aturan kesehatan internasional.

Sejumlah pakar ternama WHO telah berkumpul seminggu sebelumnya, tetapi awalnya gagal untuk menyetujui apakah label PHEIC dijamin pada saat, karena di luar Tiongkok, terdapat kurang dari 100 kasus covid-19 dan tidak ada kematian.

PHEIC secara teknis adalah tingkat kewaspadaan tertinggi, tetapi banyak negara tidak langsung bertindak sampai Tedros akhirnya menggunakan kata pandemi pada 11 Maret 2020.

Berkiblat ke Tiongkok

Sejak awal, badan kesehatan PBB itu mendapat kritik karena pujiannya yang berlebihan atas tanggapan awal Beijing terhadap krisis tersebut. Tindakan itu juga dikecam karena membiarkan lebih dari satu tahun berlalu sebelum berhasil mengirim tim ahli internasional untuk menyelidiki asal-usul virus, dan dituduh mengizinkan Tiongkok untuk menentukan parameter misi mereka.

Mantan Presiden AS Donald Trump mengecam WHO sebagai "boneka" Beijing,  dan menuduh menutupi awal wabah dan membiarkan virus menyebar ke seluruh dunia. Amerika Serikat,  yang selama ini merupakan donor terbesar WHO,  juga mulai menarik diri dari organisasi tersebut.

Penerus Trump, Joe Biden dan pemerintahannya juga telah menyatakan keprihatinan mendalamtentang temuan awal misi ahli WHO ke Tiongkok

Pesan membingungkan

Banyak kritik yang dilontarkan ke WHO berkisar pada rekomendasi yang tidak konsisten, terutama tentang kegunaan memakai masker untuk melindungi dari penularan covid-19 .

Pada awal pandemi, ketika persediaan masker bedah sangat sedikit, badan PBB itu mendorong orang untuk menyerahkan stok yang tersedia kepada petugas kesehatan dan mereka yang merawat pasien covid. Tindakan itu memang dapat dipahami.

Sementara itu, mereka juga berulang kali menyarankan masker yang dikenakan masyarakat umum berisiko menimbulkan kerugian daripada kebaikan, karena benda itu mungkin dapat memberikan rasa aman yang palsu, dan orang juga akan lebih banyak menyentuh wajah mereka.

Pada 6 April 2020, WHO mengulangi bahwa penggunaan masker secara umum tidak dibenarkan kecuali tindakan perlindungan lain, seperti menjaga jarak fisik tidak dimungkinkan. Baru pada 5 Juni WHO merekomendasikan penggunaan masker di daerah dengan kepadatan tinggi atau di daerah yang paling parah terkena covid-19.

Badan kesehatan itu juga dikritik karena tidak segera menyerukan penutupan perbatasan atau penghentian perjalanan udara internasional, untuk mencegah penyebaran virus.

Aktif Berkomunikasi

Meskipun dikritik karena awalnya bereaksi terlalu lambat, WHO juga dipuji karena upaya komunikasinya yang masif.

Sejak awal, agensi tersebut telah menyelenggarakan serangkaian konferensi pers dan pertemuan internasional para ahli dan pemimpin politik, sambil terus memberikan pembaruan info seputar covid-19 di media sosial.

Tedros, didampingi oleh pejabat tinggi WHO lainnya, telah berbicara kepada media dan di acara publik lainnya hampir setiap hari selama lebih dari setahun, termasuk untuk meluruskan berbagai informasi yang tidak benar di media sosial.

Organisasi tersebut meredam beberapa kritik dengan meluncurkan penyelidikan independen terhadap respons pandemi global, termasuk tindakannya sendiri.

Nominasi Nobel Perdamaian

WHO banyak dipuji, khususnya oleh negara-negara miskin, atas dukungannya terhadap respons pandemi di tiap negara, menyediakan alat pelindung, tes, dan item lain yang diperlukan.

Inisiatif WHO dalam distribusi vaksin covax, untuk memastikan akses yang adil  seluruh dunia, juga telah menarik banyak perhatian. Skema tersebut bertujuan untuk mendistribusikan dua miliar dosis tahun ini, dengan memvaksinasi petugas kesehatan dan 20%  populasi paling rentan di 92 negara termiskin.

WHO dan pendukung inisiatif - Gavi, Aliansi Vaksin, dan Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI), bahkan telah dinominasikan untuk Hadiah Nobel Perdamaian. (AFP/M-4)

Baca Juga

Instagram The Simpsons

Dicari, Analis Serial The Simpsons untuk Ramal Masa Depan

👤Irana 🕔Jumat 15 Oktober 2021, 23:37 WIB
Analis ini akan dibayar kurang lebih Rp95 juta untuk menonton serial The Simpsons dan film-film spin...
123RF

Riset ini Temukan Kaitan Pestisida dengan Penyakit Ginjal Kronis

👤Nike Amelia Sari 🕔Jumat 15 Oktober 2021, 23:23 WIB
Manusia dianjurkan membatasi paparan pestisida, bahkan walau hanya dosis...
Instagram Fourcolours

Wakili Indonesia, Yuni Melenggang ke Ajang Oscar

👤Irana 🕔Jumat 15 Oktober 2021, 22:48 WIB
Film ini akan tayang di bioskop Indonesia pada 9 Desember...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Risma Marah dan Gaya Kepemimpinan Lokal

ika melihat cara Risma marah di Gorontalo, hal itu tidak terlalu pas dengan norma, etika, dan kebiasaan di masyarakat.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya