Selasa 07 Desember 2021, 19:39 WIB

Komunitas Korban Asuransi Unit Link Penuhi Panggilan Bareskrim Polri

Mediaindonesia.com | Politik dan Hukum
Komunitas Korban Asuransi Unit Link Penuhi Panggilan Bareskrim Polri

DOK Pribadi.
Komunitas Korban Asuransi Unit Link di Bareskrim Polri, Jakarta.

 

IKHTIAR menyuarakan keadilan terus dilakukan oleh Komunitas Korban Asuransi Unit Link AIA, Axa Mandiri, dan Prudential. Kali ini sejumlah perwakilan korban yang berasal dari seluruh Indonesia itu menyambangi markas Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri di Jakarta, Selasa (7/12).  

Maria Trihartati, koordinator korban Asuransi Unitlink Indonesia, menjelaskan kedatangannya bersama sejumlah rekannya ini untuk memenuhi panggilan dari pihak Bareskrim. "Kami datang ke Bareskrim Polri memenuhi panggilan Bareskrim yang meminta kami memberikan keterangan dan bukti terkait permasalahan yang sedang kami alami serta membuat laporan baru bagi sejumlah korban lain," kata Maria saat berada di Bareskrim Polri Jakarta.

Maria sangat mengapresiasi dan berterima kasih terhadap sambutan positif dari pihak kepolisian ini. Ia juga berharap Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo bisa memberikan dukungan moral kepada masyarakat, khususnya para korban asuransi unit link.

“Saya tak menyangka pengaduan kami akan langsung ditindaklanjuti dan diturunkan surat perintah. Soalnya, sebelum mengirimkan pengaduan, banyak orang yang menakuti kami bahwa untuk melapor polisi itu percuma dan malah justru harus mengeluarkan uang banyak. Namun saya punya keyakinan, kita harus buktikan dan kami sangat berterima kasih kepada Pak Kapolri dan pimpinan Bareskrim," tutur wanita ibu rumah tangga asal Lampung ini.

Maria juga mengungkapkan sebelumnya para korban dari komunitasnya juga sudah pernah dimintai keterangan oleh pihak Bareskrim Polri. Ia menyebut pemeriksaan yang sudah dilakukan pada awal September di Surabaya dan awal Oktober lalu di Medan. 

"Sekarang di Jakarta ada beberapa korban yang datang memberikan keterangan dan bukti. Sedang yang lain membuat laporan baru, mulai dari pemalsuan tanda tangan, dokumen, sampai tidak menerima polis. Semoga Bareskrim Polri secepatnya membongkar kejahatan asuransi berkedok investasi ini," ujarnya. 

Sehari sebelumnya, Senin (6/12), Komunitas Korban Asuransi Unit Link juga sudah menyampaikan pengaduannya kepada pimpinan DPR. Dalam Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) dengan Komisi XI DPR itu, para korban menyampaikan sejumlah permasalahan yang dialami. Dalam rapat tersebut hadir juga pimpinan Otoritas Jasa Keuangan (OJK). 

Sejauh ini, Komunitas Korban Asuransi Unit Link sudah melakukan sejumlah pengaduan kepada para pihak, mulai dari kepolisian, DPR, Ombudsman RI, OJK, serta Lembaga Bantuan Hukum (LBH). "Kami hanya meminta keadilan dan kami ingin ke depan tidak ada lagi korban seperti kami. Untuk itu kami meminta agar dihapuskan unit link ini karena sangat merugikan masyarakat Indonesia," ujar Maria. (RO/OL-14)

Baca Juga

ANTARA

Pemilu 2024 Disebut Berpotensi Munculnya Politik Identitas

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 13:15 WIB
Mahfudz mengingatkan semua pihak untuk mengantisipasi munculnya kembali politik identitas yang menciptakan pembelahan atau polarisasi...
Ist

IPW Minta Polri Usut Pelanggaran Hukum Pelat Nomor Kendaraan Arteria Dahlan

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 13:00 WIB
pelat nomor setiap kendaraan harus ada pembeda. Nomor bisa sama tapi ada pembeda pada huruf atau yang...
MI/MOHAMAD IRFAN

Wakil Ketua Umum DPP Partai NasDem Terpilih jadi Ketua DMI Sulteng

👤Mediaindonesia 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 11:25 WIB
Ahmad M Ali bersedia dan siap mengembangkan DMI, serta mengoptimalkan program-program yang pengembangan fungsi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya