Kamis 19 September 2019, 08:50 WIB

MK Minta Penggugat Bersabar

Nur Aivanni | Politik dan Hukum
MK Minta Penggugat Bersabar

MI/Susanto
Juru bicara Mahkamah Konstitusi (MK) Fajar Laksono.

 

JURU bicara Mahkamah Konstitusi (MK) Fajar Laksono mengatakan uji materi sebuah undang-undang ke Mahkamah Konstitusi ialah langkah hukum yang tepat, bermartabat, dan konstitusional. Hal itu disampaikannya menanggapi adanya rencana dari komponen masyarakat untuk mengajukan uji materi UU KPK yang baru ke MK.

"Ya, langkah itu langkah hukum yang tepat, bermartabat, dan konstitusional. Ketika ada komponen masyarakat menggunakan saluran dan mekanisme yang telah disediakan oleh konstitusi, itu hal biasa saja, langkah itu layak diapresiasi," jelasnya di Jakarta, kemarin.

Terhadap permohonan uji materi itu, kata Fajar, MK akan menyikapi dan memperlakukan secara proporsional sesuai dengan ketentuan hukum acara. Ia pun mengingatkan bahwa UU KPK yang baru itu masih belum diundangkan dan belum ada nomornya.

Oleh karena  itu, dia mengimbau agar pengajuan uji materi tersebut lebih baik menunggu UU KPK tersebut diberi nomor dan dicatat dalam lembaran negara.

"Semestinya demikian (menunggu penomoran dulu), agak bersabar sedikitlah, jadi semua jelas dan sesuai ketentuan," pintanya.

MK, ujarnya, siap untuk menerima pengujian UU baru tersebut. Ia pun mempersilakan publik untuk ikut serta dalam memantau dan memonitor proses pengujian di MK.

"Yang pasti, harus dipahami sejak awal, ketika sudah bertekad mengajukan permohonan uji materiil, maka sudah barang tentu pemohon dan publik pada umumnya berkewajiban untuk menerima, menghormati, dan melaksanakan apa pun yang kelak menjadi putusan MK," tandasnya.

 

Sistem sudah baik

Indonesia Corruption Watch berencana mengajukan uji materi (judicial review) terhadap UU KPK yang baru ke MK.

"Judicial review pasti, kita akan segera melakukan itu ke Mahkamah Konstitusi," ujar peneliti ICW, Kurnia Ramadhan.   

Ia mengatakan dalil-dalil yang disampaikan ke MK nantinya mengenai sejumlah poin yang dinilai melemahkan KPK dan bertentangan dengan hukum, seperti keberadaan dewan pengawas, izin penyadap-an, serta wewenang menerbitkan surat perintah peng-hentian penyidikan (SP3).  

Menurut dia, KPK selama ini telah memiliki sistem pengawasan, baik dari internal maupun eksternal. Pengawasan internal dilakukan deputi pengawas internal. Dia mengatakan deputi tersebut telah menjalankan kinerja pengawasan dengan baik. 

"Jangankan pegawai, dua komisioner KPK, Saut Situmorang karena pernyataannya terkait dengan organisasi kemahasiswaan dan Abraham Samad karena bocornya sprindik salah satu tersangka, pernah dijatuhi sanksi etik," ungkapnya.  

Sementara itu, pengawasan eksternal telah dijalankan Badan Pemeriksa Keuangan yang mengawasi keuangan dan DPR yang mengawasi kinerja. Selanjutnya mengenai penyadapan, Kurnia menilai tindakan penyadapan selama ini sah secara hukum sebagaimana hasil putusan MK pada 2010.

Sementara itu, massa yang tergabung dalam Masyarakat Penegak Demokrasi (MPD) berunjuk rasa di depan Gedung KPK, mendukung pimpinan KPK terpilih agar segera dilantik."Kita meng-apresiasi keputusan DPR yang telah mengesahkan UU KPK yang baru. Kami sangat mendukung," kata koordinator aksi, Mat Peci.

Dia menyebut aksi itu sebagai bentuk penyaluran aspirasi masyarakat agar pemberantasan korupsi ke depan lebih optimal. (Iam/Uta/P-3)

Baca Juga

Ilustrasi

ICJR Minta Temuan Kerangkeng Manusia di Rumah Bupati Langkat Diusut

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 25 Januari 2022, 23:08 WIB
ICJR juga meminta kepada Presiden untuk memerintahkan Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia (Kapolri) untuk melakukan penyidikan...
MI/ADAM DWI

KPK: IPK 2021 jadi Gambaran Pemberantasan korupsi masih Butuh Perbaikan

👤Mediaindonesia 🕔Selasa 25 Januari 2022, 20:45 WIB
Khususnya pada dua sektor, yakni korupsi politik dan penegakan hukum. Kedua aspek itu masih belum ada perbaikan yang...
 ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga

Diduga Lakukan Praktik Perbudakan, Bupati Langkat Mesti Dihukum Berat

👤Andhika prasetyo 🕔Selasa 25 Januari 2022, 20:21 WIB
Ia pun berharap aparat penegak hukum mendengar suara hati dan rasa keadilan masyarakat dan menghukum seberat-beratnya pelaku praktik...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya