Selasa 07 Desember 2021, 05:05 WIB

MIS-C pada Anak Covid-19

FX Wikan Indrarto Dokter spesialis anak di RS Panti Rapih Yogyakarta, Alumnus S-3 UGM, Lektor FK UKDW | Opini
MIS-C pada Anak Covid-19

Dok. Pribadi

 

PADA Selasa, 23 November 2021 WHO mengeluarkan pedoman terbaru tentang pengobatan anak dengan sindrom inflamasi multisistem atau multisystem inflammatory syndrome yang terkait dengan covid-19 (MIS-C). Apa yang penting?

WHO pertama kali menggambarkan kondisi itu pada Mei 2020. MIS-C ialah kondisi langka, tetapi serius karena anak dengan covid-19 mengalami peradangan yang memengaruhi berbagai organ tubuh. Meskipun MIS-C ialah kondisi yang serius, dengan perawatan medis yang tepat, anak dengan kondisi itu akan pulih.

Pedoman terbaru WHO merekomendasikan penggunaan kortikosteroid selain perawatan suportif, bukan imunoglobulin (IVIG) plus perawatan suportif, atau perawatan suportif saja, pada anak (usia 0-18 tahun) yang dirawat di rumah sakit dengan MIS-C, selain pengobatan dan perawatan suportif. Rekomendasi bersyarat dengan kepastian sangat rendah itu muncul setelah tersedianya tiga studi observasional, mengumpulkan data dari total 885 pasien anak.

 

 

Lebih rentan

Secara keseluruhan, anak tetap berisiko rendah terkena oleh covid-19 yang parah atau kritis. Namun, mirip dengan orang dewasa, kondisi mendasar tertentu membuat anak lebih rentan terhadap penyakit parah. Yang paling sering dilaporkan dari kondisi itu ialah obesitas, penyakit paru-paru kronis (termasuk asma), penyakit kardiovaskular, dan imunosupresi.

Rekomendasi bersyarat yang kedua ialah pada anak yang dirawat di RS berusia 0–18 tahun yang memenuhi definisi kasus standar untuk MIS-C dan kriteria diagnostik untuk penyakit kawasaki, WHO menyarankan penggunaan kortikosteroid, selain standar perawatan untuk penyakit kawasaki. Ini juga rekomendasi bersyarat, kepastian sangat rendah.

Rekomendasi bersyarat berarti manfaat lebih besar daripada kerugian bagi sebagian besar orang, tetapi tidak untuk semua orang. Sebagian besar pasien mungkin menginginkan opsi itu. Rekomendasi yang lemah tidak berarti bahwa tidak ada bukti yang cukup untuk mendukung tindakan yang disarankan. Memang, ada dua alasan untuk rekomendasi yang lemah. Pertama, buktinya berkualitas rendah atau, kedua, ada keseimbangan antara manfaat dan bahaya dari tindakan.

Implikasi dari rekomendasi yang lemah, secara umum, dokter harus berpikir dua kali dan mempertimbangkan faktor individu pasien ketika akan menerapkan rekomendasi yang lemah. Pengambilan keputusan dokter bersama keluarga pasien diperlukan untuk sebagian besar rekomendasi yang lemah.

Risiko MIS-C pada bayi baru lahir memang tidak besar. Namun, WHO tetap merekomendasikan ibu dengan suspek atau terkonfirmasi covid-19 harus didorong untuk memulai dan melanjutkan menyusui. Ibu harus diberi konseling bahwa manfaat menyusui secara substansial lebih besar daripada potensi risiko penularan.

Segera setelah bayi lahir, ibu sebenarnya tidak boleh dipisahkan dari bayinya, kecuali jika ibu terlalu lemah untuk merawat bayinya. Jika ibu tidak mampu merawat bayi, pengasuh keluarga lain yang kompeten harus dilibatkan. Ibu dan bayi harus dimampukan untuk tetap bersama selama tinggal di kamar yang sama (rawat gabung), sepanjang siang dan malam, dan mempraktikkan kontak kulit, baik ibu atau bayi dicurigai atau terkonfirmasi terinfeksi oleh virus covid-19 sekalipun.

Bayi yang lahir dari ibu yang diduga atau dikonfirmasi covid-19 harus disusui dalam waktu 1 jam setelah kelahiran. Ibu harus menerapkan protokol kesehatan yang sesuai, kontak kulit-ke-kulit dini dan tidak terputus, antara ibu dan bayi harus difasilitasi dan didorong sesegera mungkin setelah lahir. Hal itu berlaku juga untuk bayi yang lahir prematur atau berat badan lahir rendah. Jika bayi baru lahir atau bayi sakit dan memerlukan perawatan khusus unit neonatal, termasuk bayi dengan MIS-C, ibu harus dibantu mengakses bayi secara mudah.

 

 

Konseling menyusui

Konseling menyusui, dukungan psikososial dasar, dan dukungan pemberian makan praktis harus diberikan kepada semua wanita hamil dan ibu yang memiliki bayi dan anak kecil jika ibu, bayi, atau anak mereka dicurigai atau dikonfirmasi terinfeksi oleh covid-19, yang berisiko menjadi MIS-C. Jika ibu tidak sehat untuk menyusui, atau memerah ASI, carilah alternatif terbaik dengan urutan prioritas sebagai berikut.

Pertama, ASI donor harus diberikan jika tersedia dari bank ASI. Kedua, jika persediaan terbatas, prioritaskan ASI donor untuk bayi baru lahir prematur dan berat badan lahir rendah. Ketiga, ibu pengganti menyusui dapat menjadi pilihan bergantung pada penerimaan ibu dan keluarga untuk ketersediaan ibu pengganti.

Terdapat pilihan wet nursing atau disusui ibu lain yang juga sedang menyusui anak atau ibu pengganti, yang sesuai berdasarkan kelayakan, keamanan, keberlanjutan, konteks budaya, penerimaan ibu dan ketersediaan layanan.

Tes covid-19 terhadap seorang wanita yang berpotensi menjadi ibu pengganti tidak diperlukan. Dalam wilayah dengan HIV lazim, calon ibu pengganti harus menjalani konseling HIV dan tes cepat jika tersedia. Jika tidak ada tes, lakukan penilaian risiko HIV. Jika penilaian atau konseling risiko HIV tidak memungkinkan, fasilitasi dan dukung menyusui basah. Terakhir, keempat, susu formula sebagai pengganti ASI dapat digunakan sebagai pilihan terakhir.

Rekomendasikan penggunaan kortikosteroid dan dukungan pemberian ASI pada anak (usia 0-18 tahun) dengan MIS-C perlu dilakukan meskipun bersyarat dan dengan kepastian sangat rendah. Sudahkah kita bijak?

Baca Juga

Dok. Pribadi

NU, Demokrasi dan Agenda Peradaban

👤Ahmad Suaedy Dekan Fakultas Islam Nusantara UNUSIA, Jakarta 🕔Sabtu 22 Januari 2022, 05:00 WIB
PASCAMUKTAMAR ke-34 di Lampung, Nahdlatul Ulama memasuki era...
Dok. Istimewa

NU, Muhammadiyah, dan Tanggung Jawab Sosial

👤Fathorrahman Ghufron Dosen sosiologi hukum Islam pada FSH UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta 🕔Jumat 21 Januari 2022, 05:35 WIB
PADA akhir abad ke-18 dan awal abad ke-19, terjadi perdebatan metodologi (methodenstrait) di...
MI/Seno

Omikron, Fenomena Blessing in Disguise?

👤Iqbal Mochtar Dokter dan doktor bidang kedokteran dan kesehatan, Ketua Perhimpunan Dokter Indonesia Timur Tengah 🕔Jumat 21 Januari 2022, 05:15 WIB
BADAI omikron menyapu dunia. Dengan penyebarannya yang cepat dan sporadis, varian itu menyerang banyak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya