Rabu 02 Desember 2020, 10:50 WIB

Sirkuit Mandalika Jadi Cadangan di MotoGP, Ini Penjelasan Dorna

Rifaldi Putra Irianto | Olahraga
Sirkuit Mandalika Jadi Cadangan di MotoGP, Ini Penjelasan Dorna

MI/Susanto
Foto udara pembangunan Sirkuit Mandalika di NTB.

MENANGGAPI kabar Sirkuit Mandalika, Nusa Tenggara Barat, menjadi sirkuit cadangan di kalender provinsial MotoGP 2021, CEO Dorna Carmelo Ezpeleta memberikan penjelasan.

Ezpeleta mengatakan penyelenggaran MotoGP di Sirkuit Mandalika sangat bergantung pada progres penyelesaian sirkuit serta pelaksanaan homologasi dan pengujian.

"Fokusnya harus pada konstruksi, homologasi, serta pengujian, terutama karena ini adalah Sirkuit jalanan yang baru," ucap Ezpeleta dilansir dari laman resmi MotoGP, Rabu (2/12).

Baca juga: Mandalika Gelar Balap Superbike 2021

"Seperti yang diketahui, kemungkinan perubahan jadwal masih akan terjadi pada kalender provisional dan setelah kami memiliki gambaran yang jelas terkait Sirkuit Mandalika, kami dapat mulai mendiskusikan kemungkinan tanggal untuk Grand Prix pada 2021. Jadi tentu saja semua tergantung pada konstruksi dan pengujian," imbuhnya

Kembali, setelah penyelenggara Moto-GP terakhir di Indonesia pada 23 tahun lalu, Ezpeleta menyebutkan pihaknya sangat bersemangat menggelar balapan MotoGP di Sirkuit Mandalika. Menurutnya, Indonesia merupakan pasar yang penting untuk MotoGP.

"Sudah 23 tahun sejak kami menyelenggarakan Grand Prix terakhir di Indonesia dan kami sangat bersemangat kembali secepatnya," terangnya

"Kami telah bekerja dengan MGPA (Mandalika Grand Prix Association) sepama empat tahun terakhir dan kami sangat percaya dengan mereka. Apalagi, proyek ini mendapat dukungan dari Presiden Indonesia Joko Widodo yang memerima kami, Maret 2019 lalu, di Istana Bogor," sambungnya.

Sementara itu, CEO MGPA Ricky Baheramsjah menyebutkan pihaknya, saat ini, masih terus fokus padaa penyelesaian Sirkuit Mandalika. Ia pun mengaku optimistis akan menyelesaikan sirkuit itu tepat waktu.

"Fokus kami sekarang ada pada pembangunan, sebutan sirkuit cadangan mungkin masih hal baru di telinga penggemar lokal. Indonesia masuk dalam sirkuit cadangan bersama Rusia dan Portugal. Namun, sejatinya, itu hal biasa bagi sirkuit yang masih dalam pembangunan," tutur Ricky.

"Tujuan dan fokus kita saat ini jelas, memastikan penyelesaian sirkuit dan mempersiapkan pelaksanaan operasional untuk GP Indonesia 2021. Pada akhirnya, kerja keras dan usaha kita ini adalah untuk penggemar Moto-GP di Indonesia," tukasnya.

Indonesia pernah menyelenggarakan balapan MotoGP pada 1996 dan 1997 lalu. Saat itu, balapan motor bergengsi di dunia itu diselenggarakan di Sirkuit Sentul, Jawa Barat.

Pembalap kawakan Valentino Rossi punya catatan yang cukup gemilang kala berlaga di Sirkuit Sentul. Ia bahkan berhasil menyabet kemenangan saat menjalani balapan pada 1997 silam di sana. Waktu itu, Rossi sendiri berada di kelas balap 125 cc.

Selain itu, pembalap legendaris Michael Doohan, yang kala itu masih menjadi pembalap Repsol Honda, menjadi kontestan yang mampu menguasai Sirkuit Sentul pada balapan 1996. Ia meraih posisi pole, catatan balap tercepat hingga juara di kelas tertinggi 500 cc.

Namun, balapan 1996 menjadi raihan catatan kemenangan terakhirnya di Sentul. Pasalnya pada 1997, ia hanya mampu meraih posisi kedua, meski awalnya ia berhasil mencatat posisi pole position. Doohan kalah dari pembalap Jepang Tadayuki Okada. (Moto-GP/OL-1)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Rosa Panggabean

Ganda Putra Indonesia Tidak Capai Target di Thailand Open II

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 23 Januari 2021, 21:12 WIB
Herry Iman Pierngadi menilai performa tim asuhannya pada seri kedua Thailand Open 2021 di Bangkok tidak sesuai target, terbukti dengan...
Behrouz MEHRI / AFP

Presiden IOC : Semua Pihak Bertekad Gelar Olimpiade Tokyo

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 23 Januari 2021, 20:58 WIB
Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) Thomas Bach menepis laporan tidak berdasar yang menyebut Olimpiade Tokyo...
Antara/Aditya Pradana Putra

Ahsan/Hendra Tumbang di Semifinal Thailand Open II

👤Rifaldi Putra Irianto 🕔Sabtu 23 Januari 2021, 16:34 WIB
Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan gagal melaju ke babak final Toyota Thailand Open 2021, setelah di jegal pasangan Taiwan Lee Yang/Wang...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya