Minggu 20 November 2022, 11:20 WIB

Gelar Merdeka OPT, BPTP Pontianak Jaga Kualitas Komoditas Perkebunan

Mediaindonesia.com | Nusantara
Gelar Merdeka OPT, BPTP Pontianak Jaga Kualitas Komoditas Perkebunan

DOK Kementan.
Kegiatan Merdeka OPT di Pontianak.

 

KEMENTERIAN Pertanian melalui Ditjen Perkebunan, khususnya Balai Proteksi Tanaman Perkebunan (BPTP) Pontianak, terus konsisten menjaga kualitas mutu tanaman perkebunan. Ini terbukti dari kegiatan Merdeka OPT beberapa waktu lalu yang berhasil meraih respons positif dan antusias tinggi dari pekebun.

Subsektor perkebunan merupakan andalan Kalimantan Barat dalam menggerakkan perekonomian daerah. Dalam pengembangannya, tidak terlepas dari gangguan organisme pengganggu tumbuhan (OPT) yang dapat memengaruhi kualitas maupun kuantitas produksi tanaman perkebunan, bahkan dapat menyebabkan kematian tanaman. Hal ini yang mendorong keberadaan Merdeka OPT," ujar Gabriel Lulus Puji Hantoro, Kepala BPTP Pontianak, dalam keterangan tertulis, Minggu (20/11).

Rangkaian kegiatan Merdeka OPT antara lain diseminasi dan penerapan teknologi pengelolaan OPT Tanaman Perkebunan. "Kegiatan ini dimaksudkan untuk mengedukasi pekebun dalam melakukan usaha budi daya perkebunan, khususnya pengelolaan hama dan penyakit tanaman perkebunan," katanya.

Gabriel menambahkan, Merdeka OPT dilaksanakan di beberapa lokasi, seperti Desa Sahan dan Desa Panjak, Kecamatan Sanggau Ledo, Kabupaten Bengkayang, berupa penerapan pengendalian hama terpadu (PPHT) untuk tanaman lada dan diseminasi teknologi pengelolaan hama terpadu. Selain itu, ada di Kelurahan Pasir, Kecamatan Mempawah Hilir, Kabupaten Mempawah, berupa pengendalian massal hama kumbang kelapa pada tanaman kelapa. Di Desa Goa, Kecamatan Sanggau Ledo, Kabupaten Bengkayang, kegiatan berupa pengendalian penyakit bidang sadap pada tanaman karet.

Terakhir, Merdeka OPT ini dilaksanakan di Desa Tinom Baru, Kecamatan Tempunak, Kabupaten Sintang, berupa pelatihan regu proteksi dan pengendalian penyakit gugur daun pestalotiopsis pada tanaman karet. "Melalui Merdeka OPT diharapkan kemandirian petani dalam melaksanakan pengawalan usaha budi daya perkebunan semakin meningkat dan dapat menekan serangan OPT di kebun petani. Jika pengawalan budi daya perkebunan dapat ditingkatkan, diharapkan kuantitas dan kualitas hasil perkebunan juga dapat ditingkatkan," harap Gabriel.

Ia menjelaskan bahwa BPTP Pontianak memberikan berbagai layanan yang terkait dengan perlindungan tanaman perkebunan. Ini dilengkapi fasilitas laboratorium yang terakreditasi oleh Komite Akreditasi Nasional (KAN) sejak 2016 dan sumber daya manusia yang terlatih dalam menangani permasalahan teknis perlindungan perkebunan. Para pekebun dan masyarakat lain dapat mendatangi langsung Klinik Tanaman Perkebunan Kantor BPTP Pontianak. 

"Tak hanya itu, masyarakat dapat menggunakan layanan online 24 jam melalui call center BPTP Pontianak dan mengunduh aplikasi DiKLIK di Playstore yang dapat digunakan melaporkan OPT yang menyerang kebunnya. Petani dan masyarakat umum juga dapat mengakses media sosial BPTP Pontianak untuk memperoleh update informasi seputar perlindungan tanaman," jelasnya. (OL-14)

Baca Juga

Dok. JAwa Eye Indonesia

Jawa Eye Indonesia Salurkan Bantuan Untuk Korban Gempa Bumi Cianjur

👤Thomas Harming Suwarta 🕔Kamis 01 Desember 2022, 02:01 WIB
PR Manager Jawa Eye Indonesia Setiadi menyatakan bantuan yang diberikan merupakan bentuk kepedulian Jawa Eye Indonesia atas musibah Gempa...
MI/HO

Paramitha DPR Kawal Pemasangan Listrik Baru di Brebes

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 22:49 WIB
Pemerintah merencanakan bantuan pasang baru listrik 2022 kepada 1.086 rumah warga miskin di Brebes, Jawa...
Dok. Peradi

Peradi Salurkan Bantuan untuk Korban Gempa Cianjur

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 30 November 2022, 21:54 WIB
Hal ini merupakan satu misi peduli kemanusiaan dari para pengurus dan advokat anggota Peradi yang tersebar di berbagai wilayah di Tanah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya