Rabu 09 November 2022, 12:35 WIB

105 Kandidat Disiapkan Untuk Memimpin Aisyiyah

Widjajadi | Nusantara
105 Kandidat Disiapkan Untuk Memimpin Aisyiyah

DOK/HUMAS MUKTAMAR MUHAMMADIYAH
Ketua PP Nasyiatul Aisyiyah Dyah Puspitarini dan Sekretaris PP Aisyiyah Tri Hastuti

 

PEMILIHAN pemimpin Aisyiyah dalam Muktamar ke-48 Muhammadiyah di Surakarta, telah memunculkan 105 nama yang akan dipilih dalam Tanwir Aisyiyah.   
 
Sekretaris PP Aisyiyah Tri Hastuti mengatakan, dari 105 nama akan kerucutkan menjadi 39 orang. "Kalau di Aisyiyah modelnya memilih 13 pemimpin, kemudian dipilih 7 orang yang bersidang sebagai formatur. Nanti ada tambahan 10 orang, sehingga pimpinan Aisyiyah sebanyak 23 orang."

Pemilihan kepemimpinan Aisyiyah melalui formatur, prosesnya melalui musyawarah mufakat. Siapa yang ditunjuk menjadi ketua, sekretaris, bendahara, dan seterusnya.

Menurut Tri, kepemimpinan Aisyiyah seperti halnya Muhammadiyah menganut azas kolektif kolegial. Dalam mengelola organisasi, setiap keputusan tidak hanya dilakukan satu orang, tapi dimusyawarahkan bersama-sama.
 
Sementara itu, Ketua  PP Nasyiatul Aisyiyah Diyah Puspitarini menjelaskan, mereka yang dipilih menjadi pemimpin di Aisyiyah harus sudah selesai dengan urusan atau persoalan dirinya.

"Istilah di Muhammadiyah bukan pengurus, tapi pemimpin. Itu artinya pemimpin di atas level kader. Kader itu inti penggerak. Pemimpin yang mengelola, dia harus bisa memimpin diri sendiri dan organisasi," terang Dyah.
 
Dia  sepakat dengan model kepemimpinan kolektif kolegial karena sangat efektif dan sudah terbukti. Dengan model ini tidak ada pemilihan pimpinan berdasarkan kompetensi dan keputusan-keputusan yang diambil tidak subjektif, tapi sangat objektif.
 
Pada bagian lain, Dyah menyoroti keberadaan Aisyiyah yang memberikan  kontribusi besar untuk bangsa ini. "Kita tahu Aisyiyah ini sebagai organisasi progresif bukan hanya di Indonesia tapi dunia. Tidak ada organisasi muslim perempuan yang seprogresif Aisyiyah," tandasnya.

Saat ini, hanya Aisyiyah yang mempunyai universitas. "Coba kalau tak percaya dicari saja, organisasi perempuan mana yang punya universitas, hanya Aisyiyah," tegasnya.
 
Nasyiatul Aisyiyah, lanjutnya, melihat Aisyiyah tidak hanya sebagai ibu, tapi juga panutan dalam mengelola organisasi. NA selalu berupaya meniru Aisyiyah dalam mengelola potensi, membangun organisasi, dan sebagainya.   
 
Dyah juga sepakat kepemimpinan Aisyiyah mendatang bisa berkolaborasi dengan anak-anak muda. "Kolaborasi senior dan kader muda yang inovatif, kreatif, memiliki banyak jaringan," pungkasnya. (N-2)

Baca Juga

Dok. Astra

Nurani Astra Salurkan Bantuan Tahap Awal Sebesar Rp1,4 Miliar untuk Korban Gempa Bumi di Cianjur

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 07:00 WIB
Hingga Rabu, 30 November 2022, jumlah bantuan yang telah disalurkan mencapai Rp1,1 miliar dari total bantuan tahap awal sebesar Rp1,4...
Antara

Distribusi Air Bersih Pengungsi Cianjur Dijamin Terpenuhi

👤Atalya Puspa 🕔Jumat 02 Desember 2022, 23:48 WIB
Selain permakanan, kebutuhan dasar air bersih juga menjadi hal yang paling...
MI/NAVIANDRI

Rufous Events Hadirkan Bazar Bernuansa Natal di Pullman Bandung

👤Naviandri 🕔Jumat 02 Desember 2022, 22:20 WIB
Rufous menghadirkan 40 tenan, mulai dari kuliner hingga...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya