Rabu 07 September 2022, 11:15 WIB

Nelayan Jeneponto Dapat Pelatihan Antisipasi Kecelakaan Kerja saat Melaut

Lina Herlina | Nusantara
Nelayan Jeneponto Dapat Pelatihan Antisipasi Kecelakaan Kerja saat Melaut

Dok. Komunitas Nelayan Pesisir Sulsel
Sekretaris Wilayah Komunitas Nelayan Pesisir Sulsel, Zulfikar Amri

 

POTENSI kelautan dan perikanan tangkap di Provinsi Sulawesi Selatan sangat besar. Tapi tidak dibarengi kecakapan yang memadai dalam hal keselamatan kerja saat nelayan sedang bekerja menangkap ikan di laut, sehingga terjadi kecelakaan saat melaut.

Untuk meminimalisir kasus kecelakaan kerja saat nelayan melaut mencari ikan, Komunitas Nelayan Pesisir Wilayah Kabupaten Jeneponto, Sulsel pun menggelar pelatihan keselamatan melaut untuk para nelayan di wilayah tersebut.

Sekretaris Wilayah Komunitas Nelayan Pesisir Sulsel, Zulfikar Amri menjelaskan, pada pelatihan itu, nelayan diberi materi terkait kemanan melaut. "Mereka diedukasi pentingnya memiliki pelampung di kapal, cara mengenakan pelampung dengan baik dan benar, hingga bagaimana memanfaatkan fitur-fitur pada pelampung, jelasnya.

Kegiatan yang digelar di Balai Desa Kampung Sicini, Dusun Punagaya, Kecamatan Arungkeke, Kabupaten Jeneponto, kepada sekitar 100 nelayan dari berbagai komunitas itu, juga diberi tambahan ilmu terkait waktu yang tepat untuk melaut.

"Nelayan yang berasal dari sejumlah desa di Pesisir Arungkeke, Jeneponto itu juga diedukasi agar bisa memantau cuaca, navigasi, arah angin lewat berbagai platform yang telah disediakan pemerintah," lanjut Zulfikar.

Mengapa itu perlu dilakukan? Karena bagi Zulfikar, nelayan adalah salah satu pekerjaan yang sulit dan berbahaya. Kecelakaan kerja pada nelayan lebih sering terjadi ketimbang pekerjaan lainnya.

"Alasan tersebut yang menjadi landasan menggelar pelatihan keselamatan untuk nelayan di Jeneponto. Dan juga berdasarkan data Food and Agriculture Organization, jumlah laju kematian pekerjaan pada nelayan 16 kali lebih tinggi dibandingkan dengan jumlah pada pekerjaan berbahaya lainnya," Urai Zulfikar.

Dia pun berharap, pelatihan itu, mampu meningkatkan kesadaran para nelayan terhadap pentingnya tindak pencegahan kecelakaan, serta untuk mendorong nelayan pesisir di lingkungan kerjanya, agar mau melakukan tindakan pencegahan kecelakaan di laut.

Selain itu, pelatihan itu juga sebagi wadah konsolidasi dukungan dari para nelayan untuk Ganjar Pranowo, Gubernur Jawa Tengah saat ini. Karena para nelayan, membutuhkan pemimpin yang memang sudah terbukti selalu berusaha dan selalu memperjuangkan kesejahteraan para nelayan.

"Komunitas nelayan ini, memandang Pak Ganjar sebagi sosok yang terbuka untuk semua kalangan, khususnya nelayan. Terbukti di Jawa Tengah, dari berita yang saya lihat, sudah ratusan ribu nelayan yang dibantu oleh Pak Ganjar," seru Zulfikar.

Di Jawa Tengah, para nelayan punya kartu nelayan yang bisa bisa memberi bantuan mulai dari modal, asuransi, hingga bantuan bahan bakar. "Termasuk untuk asuransi, sudah lebih dari 151 ribu yang tercover asuransi nelayan melalu program Asnel," pungkasnya. (OL-13)

 

 

Baca Juga

Medcom.id

Kompolnas Minta Komandan dan Anggota Brimob Polda Riau Diproses Hukum 

👤Rona Marina Nisaasari 🕔Rabu 07 Juni 2023, 12:05 WIB
Kompolnas meminta Polda riau memproses hukum Bripka Andry dan komandannya terkait pengakuan menyetor uang Rp650...
Medcom.id

Viral Anggota Brimob Setor Uang ke Atasan, IPW: Kapolri Harus Berantas

👤Khoerun Nadif Rahmat 🕔Rabu 07 Juni 2023, 11:50 WIB
IPW mendesak Kapolri Jendral Listyo Sigit Prabowo untuk memberantas adanya praktik bawahan setor uang ke...
Medcom.id

LPSK Tetapkan Status Perlindungan Darurat Kepada Korban Pemerkosaan Parigi Moutong

👤Mitha Meinansi 🕔Rabu 07 Juni 2023, 11:25 WIB
LPSK menetapkan status perlindungan darurat terharap RO, korban pemerkosaan di Parigi...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya