Rabu 21 Juli 2021, 07:21 WIB

11 Korban Kapal Tenggelam di Perairan Kalbar Dievakuasi

Cahya Mulyana | Nusantara
11 Korban Kapal Tenggelam di Perairan Kalbar Dievakuasi

medcom.id
Ilustrasi kapal tenggelam

 

TIM SAR Gabungan yang terdiri dari Stasiun Pemantauan Keamanan dan Keselamatan Laut (SPKKL) Sambas, Basarnas Sintete, Ditpolair Polda Kalbar dan Posmat TNI AL Pemangkat berhasil mengevakuasi 11 korban kapal tenggelam di perairan Kalimantan Barat (Kalbar), Selasa (11/7).

"Korban berhasil dievakuasi dalam kondisi sembilan sudah tidak bernyawa dan dua masih hidup. Seluruh korban langsung dibawa ke RSUD Pemangkat untuk identifikasi bagi korban meninggal dan perawatan yang masih hidup," kata Kepala Bagian Humas dan Protokol Bakamla RI Kolonel Bakamla Wisnu Pramandita, Rabu (21/7).

Menurut dia, penemuan 11 korban itu bertepatan dengan hari ke-7 operasi SAR. Informasinya berawal dari laporan dua nelayan, Atong dan Akel, yang diterima posko SAR di SPPKL Sambas.

Akel pada saat itu sedang berlayar menggunakan KM. Nusantara Kita 3 melihat sesosok mayat terombang-ambing di tengah lautan. Sedangkan Atong saat berlayar menggunakan KM. Wirangga melihat 10 korban dengan delapan sudah tidak bernyawa dan dua masih hidup.

"Dua korban selamat langsung dapat dievakuasi sedangkan delapan korban tidak dapat dievakuasi karena kondisi tubuh korban," terangnya.

Baca juga: BNPB Imbau Kalbar Waspada Dampak Curah Hujan 20-22 Juli

Menyikapi laporan yang diterima, Kepala SPKKL Sambas Letkol Bakamla Arief Purwantono langsung berkoordinasi dengan Basarnas, Ditpolair Polda Kalbar dan Posmat TNI AL untuk melaksanakan evakuasi.

Upaya pencarian menggunakan unsur RIB 002 milik Basarnas. Tim SAR gabungan melaksanakan proses penyisiran disekitar perairan Kalbar berdasarkan informasi yang diterima dengan terus melaksanakan komunikasi dengan pelapor.

"Tidak menunggu waktu lama, tim SAR gabungan berhasil menemukan sembilan korban dalam kondisi sudah tidak bernyawa," tutupnya.

Sebagaimana diketahui, badai yang terjadi di perairan Kalimantan Barat pada Rabu (13/7) dan Kamis (14/7) sempat mengakibatkan 17 kapal dilaporkan menghilang dengan rincian 14 kapal Nelayan, 2 Tugboat, dan 1 Yacht dengan perkiraan 138 orang berada di dalam kapal-kapal tersebut.(OL-5)

Baca Juga

ANTARA/Bayu Pratama S

Kasus Covid-19 Masih Tinggi, PPKM Level 4 di Kalsel Diperpanjang

👤Denny Susanto 🕔Selasa 03 Agustus 2021, 06:31 WIB
Kota Banjarmasin, ibu kota provinsi Kalsel tersebut, menjadi penyumbang kasus terbanyak yaitu 12.663 kasus bersama Kota Banjarbaru sebanyak...
Dok. Pribadi

Mengenal Sosok Kompol Andri Kurniawan, Reserse Peraih Sejumlah Penghargaan

👤Ghani Nurcahyadi 🕔Senin 02 Agustus 2021, 22:42 WIB
Bermodalkan ilmu yang ia dapat selama masa pendidikan, Andri lebih dominan bertugas di satuan reserse. Tak heran, selama berada di Polda...
Antara

Tercapai 63 Persen, Warga Batam Butuh Pasokan Vaksin Covid-19

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 02 Agustus 2021, 21:00 WIB
Pemerintah Kota Batam, Kepulauan Riau, belum berhasil mencapai target vaksinasi dosis pertama terhadap 70 persen warga sasaran pada akhir...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Ini Adalah Pekerjaan Kita

POLDA Metro Jaya menggelar program Vaksinasi Merdeka dengan target seluruh warga DKI Jakarta sudah menerima vaksin covid-19 tahap pertama pada 17 Agustus 2021.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya