Senin 07 Juni 2021, 13:14 WIB

Haskana Kelas II B Tasikmalaya Kebanjiran Order di Tengah Pandemi

Kristiadi | Nusantara
Haskana Kelas II B Tasikmalaya Kebanjiran Order di Tengah Pandemi

MI/Kristiadi
Narapidana Kelas II B Tasikmalaya, Jawa Barat memanen sayuran pokcoy dan salada di pekarangan kosong.

 

LEMBAGA Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II B Tasikmalaya, mendukung ketahanan pangan dengan cara memanfaatkan lahan pekarangan ditanami tanaman sayuran. Tanaman sayuran tersebut, diberi nama Hasil Karya Narapidana (Haskana) masih dilakukan karena memiliki nilai tinggi di tengah pandemi Covid-19.

Untuk mendukung ketahanan pangan di masa pandemi Covid-19, penanaman yang selama ini dilakukannya menggunakan hidroponik dari paralon sepanjang 80 meter ditanami sayuran berupa pakcoy dan salada. Kebutuhan selama ini kebanjiran pesanan dari pasar modern yang memintanya ingin dengan kondisi segar, dan lainnya menjadi konsumsi para narapidana. 

Gerakan menanam dalam ketahanan pangan di masa pandemi covid-19 selama ini hanya mampu melakukan dengan cara membeli bibit hingga narapidana harus menunggunya dalam usia 40-50 hari untuk tanaman pokcoy. Akan tetapi, untuk salada sendiri harus menunggu 2-3 bulan setelah masa tanam dilakukan dan penjualan tersebut hanya dua tanaman yang sudah pasti selama ini tengah kebanjiran.

Baca Juga: Pemkab Tasik Klaim Kasus Covid-19 Turun, Warga Diminta Taat Prokes

Kepala Lapas Kelas II B Tasikmalaya, Sulardri mengatakan, untuk mendukung ketahanan pangan di tengah pandemi Covid-19 dilakukan dengan memanfaatkan lahan kosong berada di samping bangunan tahanan. Karena, upaya tersebut untuk memenuhi kebutuhan terutama konsumen di pasar modern tapi sayuran yang disiapkan tersebut masih terbatas tetapi hasil karya narapidana (Haskana) sekarang masih banyak dipesan di setiap mal.

"Tanaman yang ditanam selama ini sebagai kegiatan rutin dilakukan warga binaan selama masih menjalani hukuman penjara dan untuk mendukung ketahanan pangan terutamanya di tengah pandemi Covid-19 hanya menanam sayuran berupa pokcoy dan salada. Keduanya itu memiliki nilai cukup tinggi hingga selama ini masih banyak pesanan belum terpenuhi," katanya, Senin (7/6/2021).

Ia mengatakan, tanaman sayuran yang selama ini dilakukannya memanfaatkan potensi yang ada salah satunya itu mendorong narapidana bisa melakukan langkah supaya mereka lebih kreatif dan harus berguna menjadi petani yang tangguh setelah keluar dari penjara. Karena, di tengah pandemi Covid-19 berbagai cara harus dilakukan dalam melakukan kegiatan rutin.

"Jika keluar nanti, mereka bisa melakukan kegiatan dengan membuat kerajinan tangan, menjahit dan bercocok tanam. Karena, upaya yang dilakukan sangat positif demi menjalani kehidupan sehari-hari apalagi dengan tanam sayuran mampu mengembangkan usahanya di pekarangan rumah mengingat sekarang ini pandemi Covid-19 masih belum mereda dan kegiatan itu sebagai pemenuhan sehari-hari," ujarnya.

Menurutnya, pandemi Covid-19 yang selama ini terjadi memang sangat dirasakan seluruh masyarakat termasuk di dalam penjara tetapi kegiatan positif harus dilakukan daripada dari mereka tidak memiliki kreatifitas kegiatan dan langkah tersebut sangat nyata. Namun, untuk kegiatan yang biasa dilakukan seperti halnya membuat sandal, masker, celengan, kursi dan lainnya untuk sekarang tetap berjalan seperti biasa.

"Untuk mendukung ketahanan pangan selama pandemi Covid-19 sekarang masih dilakukan, karena kebutuhan itu memiliki nilai jual cukup tinggi dan kegiatan rutin tanaman sayuran ini rata-rata dipesan oleh pasar modern seperti halnya Mall Asia Plaza Jalan HZ Mustofa dan kebutuhan sehari-hari makan para Narapidana termasuk petugas Lapas," pungkasnya. (AD/OL-10)

Baca Juga

dok.ist

Sahabat Lamongan Optimis Sandiaga Uno Maju di Pilpres 2024

👤mediandonesia.com 🕔Sabtu 21 Mei 2022, 09:40 WIB
RATUSAN relawan Sahabat Sandi memberikan dukungan kepada Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Uno pada pilpres...
dok.Humas Pemprov Jateng

Tips Ganjar Pranowo Cegah Korupsi dan Pungli di Jawa Tengah

👤Haryanto 🕔Sabtu 21 Mei 2022, 08:05 WIB
GUBERNUR Jawa Tengah Ganjar Pranowo, menyebut perilaku korup bisa dilakukan siapa saja. Ganjar menilai, korupsi bisa dicegah dengan...
MI/Voucke Lontaan

Polda Sulut Tangkap Dua Warga Terduga Penyelundup 8 Senjata Api

👤Voucke Lontaan 🕔Sabtu 21 Mei 2022, 06:55 WIB
KEPOLISIAN Daerah Sulawesi Utara, menangkap dua pria berinisial, OM, 18, dan FM, 22, warga Kecamatan Tamako, Kabupaten Kepulauan Sangihe...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya