Kamis 05 November 2020, 13:50 WIB

Realisasi Luas Tanam Padi di Pessel Lampaui Target

Yose Hendra | Nusantara
Realisasi Luas Tanam Padi di Pessel Lampaui Target

Istimewa
Petani mulai menanam padi di musim tanam Oktober-November ini.

 

REALISASI penambahan Luas Tambah Tanam (LTT) padi sawah Oktober 2020 di Kabupaten Pesisir Selatan (Pessel) melebihi target yang diberikan Dirjen Tanaman Pangan Kementerian Pertanian. Dimana ditargetkan mencapai 4.473 hektare, terealisasi 5.616  hektare (125,55%).

"InsyaAllah dengan dukungan cuaca pada sawah tadah hujan, pada November 2020 LTT padi sawah itu juga kembali melebihi target," kata Kepala Dinas Tamanan Pangan Hortikultura dan Perkebunan Pesisir Selatan, Nuzirwan, Kamis (5/11).

Nuzirwan  juga menyampaikan terima kasih  kepada petani, kelompok tani, gapoktan dan penyuluh atas sinergitasnya untuk tetap produktif di tengah ancaman Pandemi Covid-19.

Selanjutnya, Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan terus mendorong petani agar meningkatkan LTT untuk mewujudkan swasembada dan kedaulatan pangan nasional.

Disebutkan, lahan sawah beririgasi yang tersebar di wilayah Kabupaten Pesisir Selatan juga terus dioptimalisasi untuk menggenjot produksi padi yang menjadi sumber ekonomi masyarakat.

"Lahan sawah beririgasi itu tetap mendapat perhatian, dimana pemkab berupaya lahan tersebut digarap secara maksimal untuk tanaman padi yang pada gilirannya meningkatkan ekonomi masyarakat Pesisir Selatan," katanya.

Selain itu, pihaknya juga melakukan peningkatan kapasitas tenaga PPL yang ada di setiap kecamatan melalui training, sehingga dapat melaksanakan tugas dan fungsi sebagaimana mestinya.

Pihaknya juga melakukan gerakan pemantauan dan pengendalian tanaman padi sawah dari serangan hama dan penyakit tanaman. "Kita terus meningkatkan gerakan pemantauan dan pengendalian tanaman padi sawah dari serangan hama dan penyakit," jelasnya.

Untuk meningkatkan produktivitas pertanian, ungkap dia, berbagai upaya perlu dilakukan seperti pencegahan hama dan penyakit tanaman. Terkait hal itu, petani hendaknya juga proaktif melaporkan bila terjadi serangan hama dan penyakit tanaman kepada PPL di wilayahnya untuk diambil langkah pencegahan.

Di sisi lain, pihaknya meminta PPL agar aktif memantau kondisi tanaman petani di lapangan, sekaligus melakukan komunikasi secara intensif dengan petani untuk mengetahui apa yang mereka butuhkan. (OL-13)

Baca Juga: Indonesia Catatkan Resesi Pertama sejak Krisis Finansial Asia

Baca Juga

ANTARA/Hendra Nurdiyansyah

Polda DIY Tetapkan Dua Tersangka Kasus Kerusuhan Babarsari

👤mediaindonesia,com 🕔Rabu 06 Juli 2022, 23:10 WIB
Di lokasi kejadian, di Jambusari pada Sabtu (2/7), kata Ade, dua tersangka itu melakukan kekerasan yang mengakibatkan tiga orang...
ANTARA/Basri Marzuki

Pedagang di Kota Palu Tolak Hewan Ternak dari Luar Sulawesi

👤M Taufan S Bustan 🕔Rabu 06 Juli 2022, 22:40 WIB
Ketersedian stok di Kota Palu diakui pedagang masih mencukupi untuk kebutuhan konsumsi dan kebutuhan kurban pada Idul Adha...
MI/Adi Kristiadi

Pengendara Moge Penabrak Anak Kembar hingga Tewas di Ciamis Divonis 4 Bulan

👤Adi Kristiadi 🕔Rabu 06 Juli 2022, 22:35 WIB
MAJELIS hakim Pengadilan Negeri (PN) Ciamis menjatuhkan vonis dua terdakwa pengendara motor gede (Harley Davidson) yang menabrak dua anak...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya