Selasa 27 Oktober 2020, 04:20 WIB

Genose C-19 UGM Masuk Tahap Uji Diagnostik

(AU/Aiw/H-1) | Nusantara
Genose C-19 UGM Masuk Tahap Uji Diagnostik

ANTARA/ANDREAS FITRI ATMOKO
UJI ALAT PENDETEKSI COVID-19: Petugas menunjukkan alat tes cepat covid-19 melalui embusan napas yang diberi nama Genose C-19

 

ALAT deteksi cepat gejala covid-19 ciptaan tim Universitas Gadjah Mada, Genose (Gadjah Mada Electronic Nose) C-19 mulai memasuki tahap uji diagnostik sebelum masuk produksi yang dijadwalkan pada akhir tahun.

"Kami ingin nantinya harganya bisa lebih murah mungkin agar niat sosialnya untuk bantu (penanggulangan) covid-19 ini bisa sampai," kata ketua tim peneliti dan pengembang Prof Kuwat Triyana, kemarin.

Kepada wartawan seusai penandatanganan nota kesepahaman kerja sama uji diagnostik Genose C-19 antara UGM dan RS Sardjito, Prof Kuwat lebih lanjut mengatakan Genose C-19 adalah inovasi alat kesehatan terbaru untuk deteksi cepat gejala covid-19 hanya dengan embusan napas.

Alat itu sudah mendapatkan izin dari Kemenkes untuk segera menjalani uji diagnostik di sembilan rumah sakit mitra, salah satunya RSUP Dr Sardjito, Yogyakarta. Dijelaskan, desain uji diagnostik berupa cross sectional dan triple blinded. Sementara itu, rekrutmen subjeknya ialah multicenter consecutive sampling hingga tercapai jumlah sampel berimbang antara kelompok positif covid-19 dan yang negatif.

"Pada tahap awal penerapan Genose C-19 akan difungsikan sebagai alat screening sambil dievaluasi akurasi, sensitivitas, dan spesifisitasnya. Diharapkan, dapat ditingkatkan menjadi alat diagnostik covid-19 yang disetarakan dengan swab atau PCR," ujarnya.

Anggota tim peneliti lainnya dr Dian Kesumapramudya Nurputra menambahkan, dalam uji diagnostik ini sampel napas dan sampel swab nasofaring setiap pasien akan diambil secara bersamaan. Ditargetkan, sebanyak 1.500 sampel yang diuji selama tiga minggu dengan 10% dari sampel tersebut benar-benar merupakan pasien yang positif covid-19.

Ia menambahkan, pada akhir tahun ini Genose C-19 sudah bisa dipasarkan secara komersial, dengan sudah melalui proses pengujian, scaling up, dan pengembangan inovasi lanjutan. (AU/Aiw/H-1)

Baca Juga

MI/Surya Sriyanti

Pabrik Air Raksa Ilegal di Palangka Raya Digrebek

👤Surya Sriyanti 🕔Kamis 03 Desember 2020, 14:50 WIB
APARAT Subdit Tipiter Direktorat Kriminal Khusus Polda Kalteng membongkar dan menggerebek pengolahan industri rumahan pembuatan air raksa...
Antara

Program Pemuda Mandiri di Garut Bantu Modal Usaha, Ini Syaratnya

👤Adi Kristiadi 🕔Kamis 03 Desember 2020, 14:45 WIB
DINAS Pemuda dan Olahraga Kabupaten Garut menawarkan program pemuda mandiri agar mereka mampu berwirausaha. Bantuan yang diberi bagi...
MI/Surya Sriyanti

Masalah Perizinan Disoroti Saat Debat Terakhir Pilkada Kalteng

👤Surya Sriyanti 🕔Kamis 03 Desember 2020, 13:32 WIB
Dalam debat terakhir Pilkada pemilhan gubernur Kalimantan Tengah, dua paslon yang bertanding menyoroti masalah pelayanan publik dan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya