Selasa 26 Maret 2019, 10:10 WIB

Cara Milenial Tolak Alat Peraga Kampanye Ilegal

MI | Nusantara
Cara Milenial Tolak Alat Peraga Kampanye Ilegal

MI/Dwi Apriani
Sebagai tindakan sindiran, kaum milenial di Palembang memasang stiker unik di APK yang melanggar aturan.

 

Ada-ada saja ulah kaum milenial di Palembang menanggapi banyaknya alat peraga kampanye (APK) calon legislatif yang terpasang melanggar ketentuan, misalnya, di pohon dan di taman kota.

Sebagai tindakan sindiran, tetapi cukup mengena sasaran, kaum milenial tadi memasang stiker unik yang berisi balasan atas visi dan misi caleg yang terpampang dalam APK tersebut.

Pemasangan stiker ini tujuannya sebagai aksi nyata dari kaum milenial di Palembang yang menuntut APK yang melanggar aturan itu diturunkan caleg itu sendiri atau tim pemenangannya.

"Aksi dilakukan sejumlah komunitas anak muda Palembang, seperti Komunitas Turun Tangan, Sriwijaya Membaca, Sobat Literasi Jalanan, dan Kota Kata. Mereka menilai APK ilegal tersebut merusak estetika kota sehingga perlu dibenahi," kata koordinator Turun Tangan Palembang, Oktarian.

Diakui banyak oknum caleg maupun tim pemenangan yang tidak bertanggung jawab dengan memasang APK di sembarang tempat dan melanggar aturan. Untuk memberi efek jera, mereka sengaja tidak melepas APK tersebut, tetapi cukup menempeli stiker bertuliskan berbagai macam sindiran bagi calegnya. Dengan begitu, nantinya masyarakat dapat menilai mana caleg yang cerdas dan mana yang dungu.

Baca juga: Kampanye di Papua, Prabowo Akan Kunjungi Korban Banjir Sentani

Adapun tulisan pada stiker tersebut ialah 'Tercyduk Penganiaya Pohon', 'Maaf karena Anda Memaku Pohon', 'Anda tidak Masuk dalam Kriteria Calon Wakil Rakyat yang akan Kami Pilih', 'Aku mah Apa atuh cuma Pohon', dan sebagainya.

Oktarian menuturkan gerakan yang dilakukan kali ini sekaligus juga pendidikan politik bagi masyarakat. Pihaknya ingin masyarakat benar-benar tahu siapa calon wakil rakyat nanti yang akan dipilih. "Jangan sampai memilih yang tidak peduli dengan peraturan dan mengeksploitasi lingkungan demi kekuasaan," imbuhnya.

Terpisah, KPU Provinsi Sumatra Utara mengajak para seniman untuk mengampanyekan pemilu damai dalam bentuk mural di salah satu lokasi yang berada di Jalan Gatot Subroto, Medan.

Ketua KPU Sumut, Yulhasni, mengatakan ide itu muncul setelah melihat tren kreativitas pemuda di Sumut yang mengekspresikan karya mereka dalam bentuk mural untuk sosialisasi Pemilu 2019. "Itu kami buat dalam rangka sosialisasi Pemilu Damai 2019. Selain itu juga, untuk menyasar pemilih generasi muda yang hobi dengan kegiatan seni dan mengaplikasikannya dengan lukisan atau mural," katanya. (DW/YP/N-1)

Baca Juga

DOK/Green Forest Resort & Wedding by Horison

Metropolitan Golden Management Jamu Pelanggan Korporasi Jakarta, Banten dan Jawa Barat

👤Naviandri 🕔Senin 30 Januari 2023, 22:20 WIB
Acara ini bertujuan untuk memberi apresiasi kepada berbagai perusahaan yang sering menghelat acara di hotel-hotel Horison d itiga provinsi...
Antara

KAI Siap Operasikan Kereta Api Makassar-Parepare

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Senin 30 Januari 2023, 21:05 WIB
Saat ini, kereta api perintis lintas Makassar-Parepare sedang dalam tahap uji coba. Layanan tersebut merupakan bentuk pemerataan...
Medcom

Kasus Kekerasan Terhadap Balita Usia 2 Tahun Di NTT Viral

👤Palce Amalo 🕔Senin 30 Januari 2023, 20:49 WIB
AKSI kekerasan terhadap seorang balita kembali terjadi. Kali ini, peristiwa tersebut terjadi di Kabupaten Timor Tengah Selatan, Nusa...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya