Selasa 28 September 2021, 17:23 WIB

Di Jakarta, Masih ada 770 Ribu Warga yang Buang Air Besar Sembarangan

Selamat Saragih | Megapolitan
Di Jakarta, Masih ada 770 Ribu Warga yang Buang Air Besar Sembarangan

ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso
Seorang warga mandi di dekat bilik kakus atau jamban di kawasan Kampung Melayu, Jakarta.

 

SESUAI data Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2021 menyebutkan, sekitar tujuh persen atau sekitar 770.000 warga di Jakarta diidentifikasi masih Buang Air Besar Sembarangan (BABS).

Untuk mengatasi permasalahan itu, Pemprov DKI Jakarta melalui Dinas Sumber Daya Air (SDA) DKI Jakarta dan berkolaborasi dengan PD PAL Jaya terus melaksanakan program revitalisasi tangki septik rumah tangga sebagai upaya peningkatan sarana dan prasarana pengelolaan air limbah di Jakarta.

Selain itu, program revitalisasi tangki septik ini dalam rangka upaya pemenuhan hak atas sanitasi layak untuk masyarakat.

Kepala Dinas SDA DKI Jakarta, Yusmada Faizal, mengatakan, untuk optimalisasi dan percepatan, Pemprov DKI Jakarta memberikan bantuan prasarana pengelolaan limbah domestik melalui program subsidi revitalisasi tangki septik sejak 2020 hingga 2022. Subsidi ini diberikan kepada masyarakat melalui PD PAL Jaya, BUMD penyedia prasarana pengelolaan air limbah domestik. Subsidi ini diadakan sebagai upaya pemenuhan hak atas sanitasi layak untuk masyarakat.

Baca juga: Polisi Tangkap 3 Tersangka Penembakan Ketua Majelis di Tangerang, 1 Buronan

“Penerima subsidi juga diprioritaskan pada lokasi yang membutuhkan penanganan segera seperti belum memiliki tangki septik atau masih BABS, memiliki tangki septik namun tidak kedap, bermukim di daerah yang terkena rob, bermukim di daerah dengan muka air tanah tinggi, bermukim di daerah dengan air tanah yang tercemar bakteri E. coli dengan Total Coliform di atas 3.000 per 100 ml air atau bermukim di daerah rentan penyakit diare,” ujar Yusmada di Jakarta, Selasa (28/9)

Menurut Yusmada, kebijakan ini dibuat berdasarkan Peraturan Gubernur No 9/2020 tentang Revitalisasi Tangki Septik Rumah Tangga, dan Perjanjian Kerja Sama PD PAL Jaya dan Dinas SDA DKI tentang Revitalisasi Tangki Septik Rumah Tangga. Selain itu, berdasarkan data dari Dinas Kesehatan Provinsi DKI Jakarta Tahun 2021, sekitar tujuh persen warga di Jakarta diidentifikasi masih BABS.

Karena itu, kegiatan revitalisasi tangki septik rumah tangga ini ditujukan untuk mempercepat peningkatan layanan sistem setempat, meningkatkan cakupan layanan pengelolaan air limbah di DKI Jakarta, serta meningkatkan kesehatan masyarakat di DKI Jakarta melalui perbaikan prasarana sanitasi.

“Melihat kondisi tersebut, perlu adanya upaya peningkatan sarana dan prasarana pengelolaan air limbah. Salah satu yang bisa dilakukan adalah revitalisasi tangki septik rumah tangga. Standar tangki septik yang dibuat juga harus baik dan benar seperti, tangki septik harus dibuat kedap air, dan perlu memiliki lubang kontrol, ventilasi, pipa masuk-ke. luar, serta harus dikuras isinya untuk dibuang dengan truk tinja secara reguler atau rutin,” ungkapnya.

“Kami berharap, program ini bisa meningkatkan kenyamanan dan kesehatan masyarakat Jakarta karena air limbah yang dihasilkan akan diolah di dalam tangki septik standar sebelum dibuang ke badan air seperti saluran atau sungai,” ungkapnya.

Perlu diketahui, estimasi nilai pekerjaan untuk menyediakan dan memasang tangki septik di rumah warga adalah sebesar Rp10 juta per Kepala Keluarga (KK) dalam satu rumah yang lebih dari 90% nya ditanggung Pemprov DKI Jakarta melalui subsidi, sisanya dibayarkan warga ke PD PAL Jaya.

Target revitalisasi adalah mengganti atau memasang tangki septik lebih dari 5.000 titik hingga akhir 2022. Pada tahun 2020, sebanyak 434 titik di wilayah Jakarta Selatan dan Jakarta Timur. Sementara pada 2021, tangki septik telah terpasang sebanyak 583 titik di Jakarta Pusat, Jakarta Selatan, dan Jakarta Timur dengan target penerima manfaat sebanyak 2.000 KK pada akhir tahun 2021. (OL-4)

Baca Juga

Ist

Gelar Acara Bersepeda Sehat di Pantai Indah Kapuk (PIK) Jakarta

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 25 Mei 2022, 05:23 WIB
Gelaran kegitaan sepeda sehat  dengan tema “Menikmati kehidupan rendah karbon di Jakarta, bergandengan tangan membangun...
MI/Ramdani

Komisaris Ancol Berencana Bangun Jembatan Gantung dari JIS ke Sirkuit Formula E

👤Selamat Saragih 🕔Selasa 24 Mei 2022, 22:04 WIB
Dengan dibuatnya jembatan penghubung itu, maka pengunjung JIS bisa memarkirkan kendaraannya di TIJA memiliki banyak kantong...
Antara

DKI Kaji Opsi PKL Kembali Berjualan di Car Free Day

👤Selamat Saragih 🕔Selasa 24 Mei 2022, 20:15 WIB
Jika kebijakan itu direalisasikan, Pemprov DKI tetap meminta warga untuk disiplin memakai masker dan menjaga jarak selama di kawasan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya