Kamis 05 Agustus 2021, 16:28 WIB

Lebih Tinggi dari Nasional, Ekonomi Jakarta Tumbuh 10,9%

Putri Anisa Yuliani | Megapolitan
Lebih Tinggi dari Nasional, Ekonomi Jakarta Tumbuh 10,9%

MI/ANDRI WIDIYANTO
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memotret pelaksanaan PPKM darurat di Jakarta.

 

DI tengah pandemi covid-19, perekonomian Jakarta tumbuh sangat substansial. Adanya momen perayaan Idul Fitri dan kenaikan pendapatan masyarakat akibat dari pemberian THR dan gaji ke-13 mendorong agregate demand bergerak naik.

Ditambah lagi, pelonggaran kegiatan berusaha secara terbatas menstimulasi pemulihan ekonomi. Pada sisi lain, keadaan perekonomian triwulan II-2020 yang terkontraksi cukup dalam, memberikan base effect yang besar dalam penghitungan pertumbuhan ekonomi. Alhasil keadaan ini menjadikan perekonomian Jakarta tumbuh mencapai dua digit.

Pada Triwulan II-2021 perekonomian Jakarta tumbuh sebesar 10,91% (y-on-y). Dari sisi penawaran, beberapa lapangan usaha memperlihatkan kinerja positif, seperti Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum, Transportasi dan Pergudangan, masing-masing sebesar 45,38% dan 41,71%. Industri Pengolahan juga tumbuh mencapai 25,28%.

Dari sisi permintaan, Pengeluaran Konsumsi Pemerintah (PKP) dan Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga (PKRT) masing-masing tumbuh 23,59% dan 8,46%.

Pertumbuhan PKRT tertinggi terjadi pada kelompok Transportasi, Komunikasi, dan Rekreasi serta Hotel dan Restoran.

Baca juga: BPS: Ekonomi Membaik, Tapi Belum Kembali ke Posisi Normal

"Hal ini sejalan dengan adanya peningkatan aktivitas masyarakat dengan batasan tertentu, di antaranya masyarakat sudah bisa mengunjungi toko ritel, mal dan restoran yang dibuka hingga pukul 21.00 WIB dengan protokol kesehatan ketat dan kapasitas terbatas," kata Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) DKI Jakarta Buyung Airlangga, Kamis (5/8).

Di sisi lain, Pengeluaran Konsumsi Pemerintah (PKP) tumbuh 23,59%, khususnya belanja barang dalam rangka penanggulangan pandemi covid-19, salah satunya program vaksinasi. Kemudian, Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) tumbuh sebesar 5,36%, terutama didorong oleh kenaikan PMTB bangunan dan impor barang modal.

"Penguatan ekonomi Jakarta tergambar dari nilai tambah Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum tumbuh 45,38% didorong oleh peningkatan rata-rata Tingkat Penghunian Kamar (TPK)," ujarnya.

Selanjutnya, peningkatan jumlah penumpang pada semua jenis angkutan menjadi stimulator transportasi dan pergudangan tumbuh 41,71%. Sementara itu, pada triwulan yang sama tahun lalu, kedua lapangan usaha ini mengalami kontraksi cukup dalam masing-masing 34,96% dan 23,66%.

"Selain itu, lapangan usaha Industri Pengolahan tumbuh mencapai 25,28%, setelah pada triwulan II-2020 terkontraksi 20,51%. Pertumbuhan ini ditopang oleh produksi Industri Alat Angkutan yang meningkat seiring dengan permintaan kendaraan bermotor yang tinggi," jelas Buyung. (OL-4)

Baca Juga

Antara

Kasus Aktif Covid-19 Kota Bekasi Tembus 524 Orang

👤Rudi Kurniawansyah 🕔Sabtu 25 Juni 2022, 23:43 WIB
Ia menjelaskan, sejauh ini total kasus kumulatif sebanyak 164.558...
Dok. Primaya Hospital

Primaya Hospital Berikan Layanan Khitan Gratis di Gandaria

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 25 Juni 2022, 22:30 WIB
Sirkumsisi atau khitan merupakan salah satu tindakan medis yang bermanfaat bagi...
MI/Ramdani

Anies Deklarasikan Jakarta Sebagai Kota Global

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 25 Juni 2022, 22:02 WIB
Menurut Anies Baswedan, ada sejumlah indikator yang membuat Jakarta layak sebagai kota global. Seperti, didukung sarana berstandar...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya