Kamis 05 Agustus 2021, 12:46 WIB

Tepis Pernyataan Biden, Pakar ITB Sebut Jakarta tidak Mungkin Tenggelam

Fachri Audhia Hafiez | Megapolitan
Tepis Pernyataan Biden, Pakar ITB Sebut Jakarta tidak Mungkin Tenggelam

ANTARA/Muhammad Adimaja
Warga berjalan di atas tanggul pembatas laut di Muara Baru, Jakarta

 

KETUA Lembaga Riset Kebencanaan Ikatan Alumni Institut Teknologi Bandung (IA-ITB) Heri Andreas yakin wilayah DKI Jakarta tidak akan tenggelam. Meski potensi itu nyata, peristiwa itu sejatinya bisa dihindari.

"Apakah nanti akan terjadi? Belum tentu. Kalau saya punya keyakinan sebenarnya tidak akan terjadi," kata Heri, Kamis (5/8).

Menurut Heri, pembenahan infrastruktur untuk mencegah Jakarta tenggelam mulai terlihat sejak banjir rob pada 2007. Peristiwa itu membuat sebagian wilayah di utara Jakarta terendam.

Baca juga: Pemiliknya Sudah Divaksin, Rumah Makan di Jakut Ditempel Stiker Khusus

"Setelah 2007 itu, akhirnya, infrastruktur pesisir Jakarta ditinggikan, dibuat tanggul pantai, dan dibuat tanggul sungai, akhirnya sekarang kering," ujar Heri.

Ketua Lab Geodesi ITB itu juga tidak setuju jika cuma tanggul yang terus-menerus dibuat menjulang tinggi. Langkah lainnya juga digodok matang.

Misalnya, mencari sumber air bersih supaya masyarakat tidak lagi mengekploitasi air tanah. Permukaan tanah bisa menurun karena pengambilan air tanah yang tidak ada habisnya.

"Tanggul juga sebenarnya ikut mengalami penurunan. Sehingga, harus setelah bikin tanggul langsung next step itu mencari air untuk bisa mensubtitusi air tanah yang dieksploitasi," ucap Heri.

Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta juga diminta segera mencari solusi memenuhi kebutuhan air bersih masyarakat. Khususnya di wilayah pesisir Jakarta.

"Kita harus mencari sumber air yang mensubtitusi, setelah sumber airnya ada, lalu kita proses subtitusi air tanah misalnya dengan pipanisasi permukaan," kata Heri.

Dia bilang Pemprov DKI Jakarta masih mencari sumber air untuk disubstitusi menjadi air bersih.

Heri tidak menampik proses itu masih cukup lama dan kejar-kejaran dengan semakin menurunnya permukaan tanah.

"Tinggal secepat apa mencari, menemukan, dan membangun infrastrukturnya. Dengan berat hati harus bilang agak lambat, tapi usaha itu ada, ya dari pada tidak," tukas Heri.

Sebelumnya, Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden menyinggung prediksi kemungkinan Jakarta akan tenggelam dalam 10 tahun ke depan. Ia menyinggung kondisi Jakarta dalam pidato mengenai perubahan iklim di kantor Direktorat Intelijen Nasional AS, 27 Juli lalu.

Biden mengatakan jika permukaan laut naik dua setengah kaki, jutaan orang diyakini akan bermigrasi memperebutkan tanah subur.

"Tapi apa yang terjadi di Indonesia jika proyeksinya benar, bahwa dalam 10 tahun ke depan, mereka mungkin harus memindahkan Ibu Kota-nya karena akan berada di bawah air" tutur Biden seperti dikutip dari Whitehouse.gov, 30 Juli 2021 lalu. (OL-1)

Baca Juga

Ilustrasi

Pemuda Pancasila Bakal Polisikan Anggota yang Terbukti Pukul Polisi 

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Jumat 26 November 2021, 23:34 WIB
Ormas Pemuda Pancasila, kata Razman, akan langsung menyerahkan anggotanya yang terbukti melakukan penganiayaan anggota...
Ilustrasi

Polda Metro Jaya Ringkus Komplotan Pengganjal Mesin ATM di Cikarang 

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Jumat 26 November 2021, 21:12 WIB
Endra menjelaskan, petugas telah menciduk tiga tersangka, yakni P (37), N (32), N (41). Masing-masing tersangka memiliki peran saat...
Dok.MI

Polisi Periksa Tersangka Mafia Tanah Terkait Penyekapan oleh Keluarga Nirina Zubir

👤Rahmatul Fajri 🕔Jumat 26 November 2021, 17:57 WIB
Kasus dugaan penyekapan ini dilaporkan ke Polda Metro Jaya pada 13 November lalu. Ia mengatakan lokasi penyekapan berada di Jakarta...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya