Kamis 17 Juni 2021, 14:30 WIB

Ahli Transportasi: Jalur Sepeda Sudirman-Thamrin Sebaiknya Dipertahankan

Hilda Julaika | Megapolitan
Ahli Transportasi: Jalur Sepeda Sudirman-Thamrin Sebaiknya Dipertahankan

ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat
Pesepeda memacu kecepatannya di jalur sepeda permanen di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta

 

AHLI transportasi, Djoko Setijowarno, menyarankan jalur sepeda permanen di Jalan Sudirman-Thamrin tidak perlu dibongkar. Pihaknya menyarankan pembangunan jalur khusus sepeda untuk kebutuhan transportasi itu diteruskan. Karena akan mubazir bila dibongkar.

Menurutnya konsep jalur permanen tersebut bisa tetap dilanjutkan. Karena jalur ini bisa mengakomodir pesepeda. Namun, ia meminta untuk pembatas jalan menggunakan bahan yang lebih terjangkau. Karena saat ini menggunakan beton.

"Sebaiknya tidak dibongkar nanti jadi mubazir. Walau bikin pembatas seperti itu juga berlebihan dan mahal, sebenarnya bisa dipilih pembatas yang lebih murah, sehingga bisa mendapatkan jalur terlindungi yang lebih panjang lagi," sarannya saat dihubungi, Kamis (17/6).

Menurutnya wacana yang berujung saran pembongkaran jalur sepeda permanen tersebut lantaran ada uji coba untuk jalur khusus sepeda balap (road bike). Sehingga mengganggu konsep jalur sepeda permanen yang ada di Jalan Sudirman-Thamrin.

Baca juga: Fraksi PAN: Solusi Pembongkaran Jalur Permanen Sepeda Kurang Bijaksana

"Ada jalur sepeda dengan kecepatan bisa 25 km per jam. Ini sudah diakomidir dengan tambahan jalur terlindungi, cuma bagi road bike kurang menarik karena kecepatannya rata-rata 50 km per jam," ujarnya.

"Sebaiknya tidak dibongkar karena gara-gara road bike ini dapat halangan," sambungnya.

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo yang menyetujui penghapusan jalur sepeda permanen di Jalan Jenderal Sudirman-Jalan MH Thamrin. Jalur sepeda sepanjang 11,2 km itu dinilai banyak pihak memunculkan gesekan dengan pengguna kendaraan bermotor. Listyo mengatakan hal itu saat rapat kerja dengan Komisi III DPR, Rabu (16/6).

“Saya setuju untuk jalur sepeda permanen nanti dibongkar saja. Kami akan studi banding ke luar, bagaimana sepeda olahraga dan sepeda terkait untuk bekerja dengan jam dan pengaturan luasnya nanti akan kami koordinasikan dengan Kemenhub dan Pemda sehingga jalur sepeda tetap ada dan jam dibatasi sehingga tidak mengganggu pengguna lain," ucap dia. (OL-4)

Baca Juga

ANTARA

Sejumlah Fasilitas di RPTRA Jakpus Rusak

👤Rahmatul Fajri 🕔Jumat 24 September 2021, 15:18 WIB
Sudin PPAPP Jakarta Pusat, Bangun Manalu, mengakui kondisi RPTRA di Jakarta Pusat banyak yang rusak dan kurang...
Metrotvnews

Anggota TNI yang Tewas di Depok Ditikam Pakai Pisau Lipat

👤Siti Yona Hukmana 🕔Jumat 24 September 2021, 15:04 WIB
"Korban datang untuk melerai. Niatnya baik untuk melerai tetapi secara spontanitas tersangka langsung menusuk pisau tepat di dada...
ANTARA FOTO/Galih Pradipta

Anies Ingin Banjir di Jakarta Surut Dalam Enam Jam

👤Selamat Saragih 🕔Jumat 24 September 2021, 14:29 WIB
Riza menambahkan, jika angka yang dipilih kurang dari itu, akan sulit tercapai karena tidak mudah untuk mengatasi...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

El Diablo Waspada Sodokan Pecco

Trek lurus sepanjang 1,2 kilometer di Circuit of The Americas, Austin, AS, dapat dimanfaatkan Pecco dengan tunggangan motor Ducati Desmosedici yang kian tangguh di beberapa seri terakhir.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya