Senin 03 Agustus 2020, 08:23 WIB

Jakarta Kembali Terapkan Ganjil Genap, Warga Beralih Gunakan KRL

Tri Subarkah | Megapolitan
Jakarta Kembali Terapkan Ganjil Genap, Warga Beralih Gunakan KRL

ANTARA FOTO/Fakhri Hermansyah
Sejumlah calon penumpang menunggu kedatangan Kereta Rel Listrik (KRL) di Stasiun Tambun, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Senin (27/7/2020).

 

PEMERINTAH Provinsi DKI Jakarta mulai menerapkan kembali kebijakan ganjil genap di beberapa ruas jalan ibu kota. Sistem tersebut sebelumnya ditiadakan selama masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) terkait covid-19.

Imbasnya, pengguna mobil yang sebelumnya leluasa melintas di jalanan Jakarta kini beralih menggunakan transportasi publik untuk beraktivitas. Hal itu tampak terjadi di Stasiun Bekasi, Jawa Barat.

Salah satu warga yang merasakan dampak dari kebijakan tersebut adalah Syaiful, 49. Warga Bekasi Utara itu mengaku terpaksa berangkat ke kantor lebih pagi karena harus menggunakan kereta rel listrik.

"Saya kan memang biasanya pakai kendaraan (mobil). Ya karena sudah ada ganjil genap, saya pakai transportasi publik," kata Syaiful saat ditemui di Stasiun Bekasi, Senin (3/8).

Syaiful tidak terlalu setuju dengan penerapan sistem ganjil genap di Jakarta. Apalagi, Jakarta masih memberlakukan PSBB masa transisi. Ia berharap Pemprov DKI dapat mengkaji ulang kebijakan tersebut.

"Seharusnya sih dikaji lagi ya, karena kan kita juga ini masih rawan dengan penularan covid-19. Ya harusnya mungkin ada kebijakan yang lain," ujar Syaiful.

Lebih lanjut, Syaiful yang bekerja di daerah Kebon Sirih, Jakarta Pusat, meminta kebijakan ganjil genap diimbangi dengan kebijakan lain. Misalnya, PT Kereta Commuter Indonesia menambah armada pemberangkatan agar kepdatan di dalam gerbong dapat terurai.

Baca juga: Mulai Diterapkan Besok, Ingat Lagi Aturan Ganjil Genap

Keluhan lain juga datang dari Syarif Hidayat, 33. Ia menyebut penerapan kembali sistem ganjil genap di tengah pandemi covid-19 sebagai hal yang merepotkan. Warga Mustika Jaya, Bekasi Timur, tersebut harus memarkirkan mobil terlebih dahulu di Stasiun Bekasi sebelum berangkat ke kantornya menggunakan KRL.

"Yang biasanya udah bisa langsung ke tempat kerja, ini harus transit dulu. Kemudian sebenarnya kan kondisinya masih belum stabil terkait covid-nya, jadi seharusnya jangan diganjilgenapin dulu," papar Syarif.

Pria yang bekerja di bilangan Tomang, Jakarta Barat, harus mengatur ulang jam berangkatnya. Selain itu, ia juga mengeluhkan ongkos parkir mobil di Stasiun Bekasi yang tinggi.

"Secara jam berangkat nambah, jadi lebih pagi. Biasanya kan berangkat agak siang, sekarang harus lebih pagi. Ongkosnya juga jadi lebih tambah sih, karena parkirnya kan lumayan," tutur Syarif.

Tarif parkir mobil di Stasiun Bekasi Rp6 ribu untuk satu jam pertama. Untuk jam berikutnya, tarif parkir bertambah Rp3 ribu per jam. Untuk tarif maksimal parkir mobil adalah Rp20 ribu, sedangkan tarif inap Rp25 ribu. Sementara itu, apabila penumpang menghilangkan tiket parkir, maka didenda Rp25 ribu.

Dian, 26, salah satu pengguna rutin KRL dari Stasiun Bekasi setuju dengan adanya kebijakan ganjil genap. Namun, ia tidak memungkiri kebijakan tersebut akan membuat suasana di dalam rangkaian kereta lebih padat. Oleh sebab itu, Dian berharap agar kebijakan ganjil genap diterapkan secara parsial.

"Mungkin dibagi kali ya untuk jalan-jalan di Jakarta bisa nggak sih nggak semua? Jadi biar nggak terlalu padet kaya gini lagi dan mungkin ada beberapa yang bisa pakai kendaraan pribadi, bisa lebih safe," pungkasnya.

Berdasarkan pantauan Media Indonesia, kondisi di Stasiun Bekasi pada Senin (3/8) pagi cukup kondusif. Kendati demikian, terjadi antrean calon penumpang yang mengular hingga ke area parkir sekira pukul 06.25 WIB. Namun, antrean tersebut dapat terurai dengan cepat.

Otoritas Stasiun Bekasi membuat garis penghalang di depan pintu masuk stasiun. Hal itu dilakukan untuk mengarahkan dan menertibkan antrean calon penumpang. Menurut salah satu petugas, hal tersebut hanya dilakukan setiap hari Senin.(OL-5)

Baca Juga

ANTARA

IPW: Jika Terbukti Hilangkan Barang Bukti, Ferdy Sambo Dapat Dipecat dan Dipidana

👤Rahmatul Fajri 🕔Minggu 07 Agustus 2022, 23:15 WIB
INDONESIA Police Watch (IPW) menilai Irjen Ferdy Sambo dapat dipecat dari Korps Bhayangkara jika terbukti merusak, menghilangkan barang...
DOK MI

Ajudan Istri Ferdy Sambo Jadi Tersangka Kasus Pembunuhan Brigadir J

👤Rahmatul Fajri 🕔Minggu 07 Agustus 2022, 23:07 WIB
TIM Khusus (Timsus) Polri menangkap Brigadir Ricky Rizal terkait kasus tewasnya Brigadir Novriansyah Yosua Hutabarat alias Briagadir J di...
dok.ist

Ratusan Sopir Truk DKI Dukung Ganjar Presiden 2024

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 07 Agustus 2022, 21:36 WIB
SEBANYAK 500 sopir truk berkumpul di Jalan Inspeksi Banjir Kanal Timur (BKT), Pulo Gebang, Kecamatan Cakung, Jakarta Timur, mereka...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya