Rabu 02 November 2022, 08:31 WIB

Selain Nancy Pelosi, DePape Targetkan Elite Lain

Cahya Mulyana | Internasional
Selain Nancy Pelosi, DePape Targetkan Elite Lain

AFP/Justin Sullivan/Getty Images
Jaksa San Francisco Brooke Jenkins saat mengumumkan dakwaan untuk David DePape yang menyerang suami Nancy Pelosi, Paul.

 

DAVID DePape, pria yang dituduh membobol rumah Ketua DPR Amerika Serikat (AS) Nancy Pelosi, memukuli suaminya, Paul Pelosi, dan berusaha menculiknya mengaku sedang dalam misi bunuh diri. Dia juga memiliki rencana dengan menargetkan politisi California dan federal lainnya.

Hal itu terungkap dari dakwaan terhadap DePape, yang kini ditahan tanpa jaminan selama proses persidangan di Pengadilan Tinggi San Francisco. Pembelanya mengajukan pembelaan tidak bersalah atas namanya.

Dalam dakwaan yang diajukan Selasa (1/11), jaksa merinci serangan itu secara gamblang sebagai bagian dari upaya menahan DePape di balik jeruji besi. Paul Pelosi pingsan akibat serangan palu dan terbangun dengan genangan darahnya sendiri, kata dakwaan itu.

Baca juga: Pria yang Serang Suami Pelosi Didakwa Lakukan Penyerangan dan Upaya Penculikan

DePape diduga mengatakan dia memiliki target lain, termasuk seorang profesor lokal serta beberapa politisi negara bagian dan federal terkemuka. 

"Kasus ini menuntut penahanan," tulis jaksa Jenkins dalam pengajuan pengadilan.

Mengenakan pakaian penjara berwarna jingga, DePape hanya berbicara untuk memberi tahu Hakim Diane Northway cara mengucapkan nama belakangnya yaitu dih-PAP.

Terdakwa 42 tahun dijadwalkan kembali ke pengadilan pada Jumat (4/11). Setelah sidang, pembela umum DePape, Adam Lipson, mengatakan dia bertekad memberikan DePape pembelaan yang kuat.

Dia juga mengatakan sudah bertemu DePape untuk pertama kalinya dan mengaku belum melihat hasil berita acara pemeriksaan (BAP) dari polisi. 

“Kami akan melakukan penyelidikan komprehensif tentang apa yang terjadi. Kami akan memeriksa kondisi mental DePape, dan saya tidak akan berbicara lebih jauh tentang itu sampai saya memiliki informasi lebih lanjut, ”kata Lipson.

Dia kemudian mengatakan dia senang bahwa Paul Pelosi membaik dan diharapkan untuk pulih sepenuhnya. Dia juga mendesak publik tidak menghakimi DePape. 

“Dari pengalaman, saya dapat mengatakan bahwa selalu ada lebih banyak cerita daripada apa yang awalnya dilaporkan. Lebih banyak desas-desus dan spekulasi tentang insiden ini yang perlu diselesaikan di pengadilan setelah kami meninjau bukti," ungkapnya.

Dia juga mengatakan bahu DePape terkilir selama penangkapannya dan dia mengenakan selempang di bawah pakaian penjaranya selama persidangan.

Serangan terhadap Paul Pelosi, yang berusia 82 tahun, mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh dunia politik, hanya beberapa hari sebelum pemilihan paruh waktu yang diperebutkan dengan panas. 

Ancaman terhadap anggota parlemen dan pejabat telah mencapai titik tertinggi sepanjang masa dalam pemilihan nasional pertama ini sejak 6 Januari 2021, pemberontakan di Capitol.

Pihak berwenang telah mengeluarkan peringatan tentang meningkatnya ekstremisme di AS. DePape menghadapi tuduhan negara atas percobaan pembunuhan, perampokan, dan pelecehan orang tua. Dia juga menghadapi dakwaan federal termasuk percobaan penculikan seorang pejabat AS.

Tuduhan tersebut diuraikan dalam pernyataan tertulis yang merinci serangan itu, yang sebagian besar ditangkap pada citra kamera tubuh polisi setelah pihak berwenang menanggapi panggilan 911 dari rumah Pelosis di Pacific Heights.

Di Washington, Kepala Polisi Capitol AS Tom Manger memberikan pembaruan serius pada tentang protokol keamanan untuk anggota Kongres. Manger mengatakan ada banyak perbaikan telah dibuat sejak serangan Capitol, termasuk perekrutan hampir 280 petugas pada akhir tahun ini.

“Kami percaya iklim politik saat ini membutuhkan lebih banyak sumber daya untuk memberikan lapisan tambahan keamanan fisik bagi anggota Kongres,” katanya. (AFP/OL-1)

Baca Juga

NICOLAS ASFOURI / AFP

Tiongkok Longgarkan Pembatasan dalam Pergeseran Kebijakan Covid-19

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Minggu 04 Desember 2022, 18:30 WIB
Penduduk tidak perlu lagi menunjukkan bahwa mereka telah dites negatif untuk tes Covid untuk memasuki kereta bawah tanah, bus, dan...
AFP

Pesawat Tempur Israel Serang Gaza saat UE Serukan Pertanggungjawaban

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Minggu 04 Desember 2022, 16:00 WIB
Kementerian luar negeri Palestina mengecam penembakan Mufleh sama saja dengan eksekusi, dan para aktivis Palestina serta pengguna media...
AFP

Iran Sebut Lebih dari 200 Orang Tewas dalam Pertarungan yang Berlanjut

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Minggu 04 Desember 2022, 15:00 WIB
Dewan keamanan negara dari kementerian dalam negeri Iran memberikan korban tewas pertama yang dikatakan sebagai akibat dari...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya