Jumat 02 September 2022, 10:09 WIB

IAEA Sebut Timnya Siap Nilai PLTN Zaporizhzhia Secara Objektif

Cahya Mulyana | Internasional
IAEA Sebut Timnya Siap Nilai PLTN Zaporizhzhia Secara Objektif

Genya SAVILOV / AFP
Kepala IAEA Rafael Grossi berbicara kepada media di Zaporizhzhia, Ukraina, Kamis (1/9/2022).

 

KEPALA Badan Tenaga Atom Internasional (IAEA) Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Rafael Grossi mengatakan dirinya bersama tim sudah berada di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) Zaporizhzhia. Penilaian fisik fasilitas itu akan dilakukan secara netral dan terbuka.

“Kami tidak akan kemana-mana. IAEA sekarang ada di sana, di pabrik dan tidak bergerak. Itu akan tetap di sana," kata kepala IAEA Rafael Grossi.

Dia mengatakan sekelompok ahli IAEA akan menetap dan tinggal di PLTN Zaporizhzhia dan akan memberikan penilaian situasi yang tidak memihak, netral dan secara teknis.

"Saya khawatir, saya khawatir dan saya akan terus khawatir tentang PLTN ini sampai kita memiliki situasi yang lebih stabil, dan lebih dapat diprediksi," katanya.

Teresa Bo dari Al Jazeera, melaporkan dari Kyiv, mengatakan tim IAEA sedang mengevaluasi tingkat kerusakan di lokasi dan kondisi personel Ukraina.

“Beberapa hari yang lalu ada laporan bahwa beberapa peluru jatuh sangat dekat dengan tempat reaktor nuklir berada. Ini menjadi perhatian utama dan mereka harus mengevaluasi apa yang terjadi di lapangan,” katanya.

Ukraina dan Rusia saling menuduh menciptakan risiko bencana seperti Chernobyl dengan menembaki dekat PLTN ini.

Rusia merebut PLTN Zaporizhzhia di awal perang yang sudah berlangsung lebih dari enam bulan.

Baca juga: Rusia Pastikan Pembangkit Nuklir Zaporizhzhia Terkendali

Kyiv juga menuduh Rusia menggunakan fasilitas itu untuk melindungi pasukannya dan berencana mencuri listrik dengan menghubungkannya ke jaringan Rusia.

Moskow membantahnya tetapi sejauh ini menolak seruan internasional untuk menarik pasukannya dari fasilitas tersebut.

Rekaman video yang dirilis oleh kantor berita negara Rusia RIA menunjukkan inspektur IAEA, termasuk Grossi, mengenakan helm pengaman dan ditunjukkan di sekitar lokasi oleh pejabat energi Rusia, yang menunjukkan pipa air yang rusak.

Menteri Luar Negeri Rusia, Sergey Lavrov, mengatakan Moskow melakukan segalanya untuk memastikan bahwa PLTN Zaporizhzhia dapat beroperasi dengan aman, dan agar inspektur IAEA dapat menyelesaikan tugas mereka.

Sebelumnya, perusahaan nuklir negara Ukraina Energoatom mengatakan penembakan Rusia telah memaksa penutupan salah satu dari dua reaktor yang masih beroperasi di lokasi tersebut.

Pejabat Rusia menuduh Kyiv mengirim pasukan dengan kapal menjelang fajar untuk mencoba merebut pabrik pada Kamis (1/9), dan menembaki kota Enerhodar yang dikuasai Rusia.

Kyiv menuduh Rusia melakukan insiden itu untuk menyalahkan Ukraina dan menghalangi kunjungan IAEA. Sebelum perang, PLTN itu memasok lebih dari seperlima kebutuhan listrik Ukraina. (Aljazeera/Cah/OL-09)

Baca Juga

AFP

Zelensky Umumkan Lyman Bebas dari Serdadu Moskow

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 03 Oktober 2022, 18:03 WIB
Perebutan kembali Lyman telah menjadi cerita paling populer di media, kata Zelensky dalam pidato Minggu...
AFP/RICARDO ARDUENGO

Tim Penyelamat Temukan 54 Korban Badai Ian

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 03 Oktober 2022, 15:50 WIB
Banyaknya ruas jalan yang terendam banjir dan hanyutnya sejumlah jembatan membuat akses menuju beberapa wilayah Florida...
AFP/	SERGEI KARPUKHIN

Putin Minta Kyiv Kembali ke Meja Perundingan

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 03 Oktober 2022, 10:52 WIB
"Masyarakat sudah menentukan pilihan, pilihan tegas ini adalah kehendak jutaan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya