Sabtu 26 Maret 2022, 11:43 WIB

Rusia Disebut Gunakan Metode Perang yang Lama

Nur Aivanni | Internasional
Rusia Disebut Gunakan Metode Perang yang Lama

AFP/OLGA MALTSEVA
Ilustrasi militer Rusia

 

Tentara Rusia penuh dengan informan dan menggunakan metode perang yang lama melawan pasukan Ukraina. Hal itu disampaikan oleh kepala badan intelijen pertahanan Ukraina GUR dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada Jumat (25/3).

Brigadir Jenderal Kyrylo Budanov juga mengatakan kepada publikasi AS The Nation bahwa sejumlah besar orang telah dimobilisasi untuk terlibat dalam perang gerilya di belakang garis Rusia.

Budanov mengatakan bahwa meskipun pasukan Ukraina telah bertahan melawan militer Rusia selama sebulan, situasinya tetap sangat sulit.

"Kami memiliki pasukan Rusia yang besar di wilayah kami, dan mereka telah mengepung kota-kota Ukraina," katanya. "Adapun prospek perdamaian, terlepas dari negosiasi, itu masih tetap kabur dan tidak dapat diprediksi," lanjutnya.

Budanov mengatakan kepada The Nation bahwa pasukan Ukraina telah diuntungkan oleh "salah perhitungan" yang dilakukan Rusia.

"Komando Rusia telah melakukan kesalahan perhitungan berkali-kali, dan kami menggunakan kesalahan perhitungan ini," kata Budanov.

"Tentara Ukraina telah menunjukkan bahwa tentara Rusia sebagai tentara kedua di dunia adalah mitos besar, dan itu hanya konsentrasi tenaga kerja abad pertengahan, metode perang lama," katanya.

Dia mengatakan Ukraina telah memanfaatkan informan secara efektif.

"Kami memiliki banyak informan di dalam tentara Rusia, tidak hanya di tentara Rusia, tetapi juga di lingkaran politik dan kepemimpinan mereka," kata Budanov.

"Pada November, kami sudah tahu tentang niat Rusia, dan Anda dapat melihat bahwa semuanya berhasil," katanya. "Adapun tanggalnya, itu berubah beberapa kali," tambahnya.

Dia mengatakan Ukraina melacak pasukan Chechnya yang berjuang untuk Rusia menggunakan ponsel mereka dan sumber intelijen manusia.

"Kami memiliki banyak informan di dalam jajaran Chechnya," katanya. "Begitu mereka mulai mempersiapkan operasi apa pun, kami tahu itu dari informan kami," katanya.

Budanov mengatakan pasukan Rusia juga harus menghadapi pemberontak. (AFP/OL-12)

Baca Juga

AFP/YONHAP

Seoul Dilanda Banjir, 8 Orang Meninggal dan 6 Hilang

👤Joan Imanuella Hanna Pangemanan 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 09:30 WIB
Curah hujan di Distrik Dongjak mencapai 141.5 mm/jam. Hujan lebat sudah sewajarnya terjadi di musim panas, tapi ini yang terparah di Seoul...
STRINGER / AFP

Ukraina Bantah Sabotase Pangkalan Udara Rusia di Krimea

👤Cahya Mulyana 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 08:51 WIB
Rusia memperingatkan bahwa setiap serangan terhadap Krimea akan memicu pembalasan besar-besaran dari militer...
Ist/DPR

BKSAP Desak Dewan Keamanan PBB Bentuk Pasukan Perdamaian untuk Palestina

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 10 Agustus 2022, 07:43 WIB
Ketua Badan Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI Fadli Zon mengutuk keras serangan terbaru Israel kepada warga...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya