Kamis 10 Februari 2022, 11:50 WIB

Puluhan Satelit Internet Baru SpaceX Hilang akibat Badai Geomagnetik

Atikah Ishmah Winahyu | Internasional
Puluhan Satelit Internet Baru SpaceX Hilang akibat Badai Geomagnetik

AFP
Puluhan satelit internet Baru SpaceX hilang akibat badai geomagnetik, Selasa malam (8/2)

 

HINGGA 40 satelit internet berkecepatan tinggi milik SpaceX telah terlempar dari orbit akibat badai geomagnetic, tak lama setelah benda itu diluncurkan.

Badai geomagnetik disebabkan oleh ejeksi korona matahari ke luar angkasa, yang mengakibatkan gangguan pada atmosfer bagian atas bumi dan meningkatkan hambatan pada objek di orbit rendah.

49 satelit terbaru dari jaringan Starlink diluncurkan dari Kennedy Space Center di Florida pada Kamis (3/2) dan berhasil melakukan orbit awal mereka, dengan pendekatan terdekat ke permukaan dengan ketinggian 130 mil (210 kilometer).

Perusahaan menempatkan mereka di wilayah ini untuk melakukan pemeriksaan keamanan terakhir sebelum terbang lebih jauh ke luar angkasa.  Namun, pada Jumat (4/2), mereka dikejutkan oleh peristiwa cuaca luar angkasa.

"Badai-badai ini menyebabkan atmosfer menghangat dan kepadatan atmosfer di ketinggian penyebaran rendah kami meningkat. Faktanya, GPS onboard menunjukkan bahwa kecepatan eskalasi dan tingkat keparahan badai menyebabkan hambatan atmosfer meningkat hingga 50% lebih tinggi daripada selama peluncuran sebelumnya," kata perusahaan Elon Musk, SpaceX dalam sebuah pernyataan pada Selasa (8/2) malam.

Tim Starlink memerintahkan satelit ke mode aman, di mana mereka akan terbang dengan tepi, seperti selembar kertas, untuk meminimalkan hambatan saat mereka mencari perlindungan dari peristiwa tersebut.

Namun terlepas dari manuver menghindar, sebagian besar tidak dapat menaikkan orbitnya, dan sebanyak 40 satelit akan masuk kembali atau sudah memasuki kembali atmosfer bumi.

Perusahaan bersikeras mereka menimbulkan nol risiko tabrakan dengan satelit lain dan dirancang untuk hancur saat masuk kembali, tanpa puing-puing yang diperkirakan menghantam tanah.

Senada, Badan Antariksa Inggris menjelaskan dalam sebuah unggahan blog bahwa hampir tidak ada risiko yang ditimbulkan karena satelit dibangun tanpa komponen logam padat dan harus terbakar seluruhnya, tetapi mengatakan sedang memantau dengan cermat. NASA belum berkomentar.

Starlink adalah konstelasi satelit internet yang sekarang berjumlah lebih dari 2.000 dan menyediakan jangkauan di sebagian besar planet ini.

Batch pertama diluncurkan pada Mei 2019, dan SpaceX saat ini memiliki persetujuan regulasi untuk 12.000 satelit, dengan rencana untuk memperluas lebih jauh.

Para astronom telah menyuarakan keprihatinan tentang dampaknya pada astronomi berbasis darat karena mereka menambah lingkungan yang padat di Orbit Bumi Rendah (LEO).

Ada sekitar 4.000 satelit aktif di ruang ini, yang membentang hingga 1.200 mil di atas permukaan, serta 15.000 keping puing seperti badan roket dan probe yang mati, menurut Badan Antariksa Inggris. (France24/OL-13)

Baca Juga: NASA Khawatir Rencana Ekspansi SpaceX Mengganggu Observasi

Baca Juga

ANTARA/Biro Pers Setpres/Laily Rachev

RI Bahas Penguatan Kerja Sama Ekonomi dengan Jerman

👤Andhika Prasetyo 🕔Senin 27 Juni 2022, 23:30 WIB
Kepala Negara berharap Jerman bisa menjadi mitra dalam mengolah potensi 474 Gigawatt yang bersumber dari energi ramah lingkungan di Tanah...
ANTARA/Biro Pers Setpres/Laily Rachev

Presiden Jokowi dan PM Modi Bahas Kerja Sama Pangan

👤Andhika Prasetyo 🕔Senin 27 Juni 2022, 23:10 WIB
Presiden Jokowi juga menyampaikan apresiasi atas dukungan kuat India terhadap Presidensi G20 Indonesia. Indonesia juga akan mendukung penuh...
AFP/ATTA KENARE

Qatar Siap Jadi Tuan Rumah Perundingan Nuklir Iran-AS

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 27 Juni 2022, 21:50 WIB
Para menlu diundang untuk menyelesaikan kesepakatan setelah perundingan tak langsung berjalan selama 11 bulan antara Teheran dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya