Kamis 07 Oktober 2021, 08:39 WIB

Presiden Peru Umumkan Pengunduran Diri Perdana Menterinya

Nur Aivanni | Internasional
Presiden Peru Umumkan Pengunduran Diri Perdana Menterinya

AFP/Ernesto Benavides
PM Peru Guido Bellido (kiri) dan Presiden Peru Pedro Castillo (kanan)

 

PRESIDEN Peru Pedro Castillo, pada Rabu (6/10), mengumumkan pengunduran diri Perdana Menterinya setelah hanya dua bulan menjabat. Itu merupakan sebuah langkah yang memicu pengunduran diri seluruh kabinetnya.

"Hari ini saya memberi tahu negara bahwa kami telah menerima pengunduran diri Perdana Menteri Guido Bellido Ugarte, kami ucapkan terima kasih atas jasanya," kata Castillo dalam pesan yang disiarkan di televisi pemerintah.

Di bawah hukum Peru, pengunduran diri perdana menteri secara otomatis memicu seluruh kabinet.

Castillo tidak memberikan alasan untuk langkah itu tetapi mengatakan perdana menteri dan kabinet baru - yang mungkin sama dengan wajah yang lama - akan diumumkan nanti malam.

Surat pengunduran diri Bellido mengatakan dia melakukannya atas "permintaan" Castillo.

Baca juga:  Kalender Matahari Purba Peru Dinyatakan Sebagai Warisan Budaya Dunia

Presiden, yang pernah menjadi guru sekolah pedesaan, menyerukan persatuan dari sektor ekonomi, politik dan sosial Peru untuk mencapai tujuan bersama seperti mengaktifkan kembali ekonomi.

Media Peru mengklaim Bellido, 41, diselidiki oleh jaksa atas tuduhan "permintaan maaf atas terorisme" atas pernyataan yang dibuat tak lama setelah menduduki kursinya di parlemen pada Juni.

Dalam pernyataan kepada media berita online Inka Vision, dia muncul untuk membela orang-orang yang mendukung kelompok gerilya Maois Shining Path yang memerangi negara dari tahun 1980 hingga 2000 dan ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh Lima.

Pada Agustus, Castillo tampaknya telah mencegah krisis politik ketika kongres yang didominasi sayap kanan menyetujui kabinetnya setelah perdebatan sengit.

Sampai saat itu, Peru berada dalam ketidakpastian politik sejak awal tahun, ketika kampanye pemilu berlangsung.

Peru telah mengalami pergolakan politik selama bertahun-tahun dan serangkaian skandal korupsi membuat tiga presiden berbeda menjabat dalam satu minggu pada November lalu.

Tujuh dari 10 pemimpin negara sebelumnya telah dihukum atau sedang diselidiki karena korupsi.

Kemenangan Castillo atas populis sayap kanan Keiko Fujimori dalam pemilihan presiden putaran kedua pada Juni membutuhkan waktu enam minggu untuk dikonfirmasi setelah penundaan dalam memvalidasi hasil. (AFP/OL-5)

Baca Juga

AFP/Henghameh Fahimi.

New York Post Ungkap Rahasia Israel Menyabotase Nuklir Iran

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 07 Desember 2021, 21:26 WIB
Operasi Mossad dilakukan tanpa kerja sama...
AFP.

Suriah Tuduh Israel Serang Pelabuhannya

👤Mediaindonesia.com 🕔Selasa 07 Desember 2021, 20:56 WIB
Dia mengkritik Israel dengan alasan bahwa Zionis di wilayah tersebut mengejar tujuan jahat...
Antara/Rivan Alaw Lingga

Makin Simpel, Bikin KTP WNI di Luar Negeri Cuma 2 Menit 

👤Insi Nantika Jelita 🕔Selasa 07 Desember 2021, 20:54 WIB
WNI bisa melakukan perekaman sidik jari, biometrik dan foto dilakukan dalam hitungan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya