Selasa 14 September 2021, 07:46 WIB

Mabuk Perjalanan, Aung San Suu Kyi tak Hadir di Pengadilan

Nur Aivanni | Internasional
Mabuk Perjalanan, Aung San Suu Kyi tak Hadir di Pengadilan

AFP
Aung San Suu Kyi

 

PEMIMPIN Myanmar yang digulingkan, Aung San Suu Kyi, tidak dapat hadir di sidang pengadilan pada Senin (13/9) karena alasan kesehatan. Salah satu anggota tim hukumnya, Min Min Soe, mengatakan Suu Kyi mengalami pusing yang disebabkan oleh mabuk perjalanan.

Min Min Soe menjelaskan kliennya tersebut tidak mengidap covid-19 tetapi merasa sakit, karena sudah lama tidak bepergian dengan kendaraan.

Suu Kyi ditahan atas berbagai tuduhan sejak penggulingannya dalam kudeta militer 1 Februari lalu.

"Ini bukan penyakit serius. Dia menderita mabuk kendaraan. Dia tidak tahan dengan perasaan itu dan mengatakan kepada kami bahwa dia ingin beristirahat," kata Min Min Soe.

Satu-satunya komunikasi Suu Kyi dengan dunia luar adalah melalui tim hukumnya, yang mengatakan, aksesnya kepada wanita berusia 76 tahun itu dibatasi dan dipantau oleh pihak berwenang.

Dia akan muncul di pengadilan pada hari Selasa. Dihubungi lagi pada Senin malam, Min Min Soe mengatakan tim hukum tidak memiliki akses untuk menentukan kondisi terakhir Suu Kyi, tetapi menegaskan bahwa penyakitnya hanya ringan.

Baca juga: Aung San Suu Kyi Hadapi Empat Tuntutan Pidana Tambahan

Suu Kyi diadili di ibu kota Naypyitaw atas tuduhan yang mencakup impor ilegal dan kepemilikan radio walkie-talkie serta melanggar protokol virus korona.

Dia telah dituduh menerima suap besar dan didakwa dengan pelanggaran yang tidak ditentukan dari Undang-Undang Rahasia Resmi dalam kasus yang terpisah dan lebih serius, yang dapat dihukum hingga 14 tahun penjara. Pengacaranya menolak semua tuduhan.

Khin Maung Zaw, yang mengepalai tim hukumnya, mengatakan Suu Kyi tidak dapat mengambil sikap pada hari Senin dan hakim menyetujui ketidakhadirannya.

"Dia tampak sakit, bersin, dan mengatakan dia mengantuk,” ungkapnya dalam pesan teks.

"Oleh karena itu pengacara hanya berbicara sebentar dengannya," imbuhnya.(straitstimes/OL-5)

Baca Juga

airport-technology.com

Taliban Umumkan Bandara Kabul Telah Siap Beroperasi

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 27 September 2021, 18:10 WIB
Penerbangan di bandara internasional utama Afghanistan di Kabul dihentikan sementara pada Agustus setelah Taliban berhasil mengambil alih...
Eduardo MUNOZ ALVAREZ / POOL / AFP

Sekjen PBB Serukan Agar Senjata Nuklir Dimusnahkan

👤Nur Aivanni 🕔Senin 27 September 2021, 14:04 WIB
Antonio Guterres menyatakan bahwa senjata nuklir harus dihilangkan dari dunia dan era baru dialog, harapan dan perdamaian harus...
AFP/OLIVIER DOULIERY

PM Australia Sebut Kemungkinan tak Gabung di KTT Iklim Global

👤Nur Aivanni 🕔Senin 27 September 2021, 13:56 WIB
Saat ditanya tentang menghadiri konferensi krisis iklim global pada November, Morrison mengatakan kepada surat kabar West Australian,...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Meretas Asa Jadi Pusat Ekonomi Syariah

Potensi besar hanya akan tetap menjadi potensi bila tidak ada langkah nyata untuk mewujudkannya.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya