Jumat 27 Agustus 2021, 12:14 WIB

PM Malaysia Ismail Sabri Umumkan Susunan Kabinet

Basuki Eka Purnama | Internasional
PM Malaysia Ismail Sabri Umumkan Susunan Kabinet

AFP/Arif KARTONO
PM Malaysia Ismail Sabri Yaakob

 

PERDANA Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob mengumumkan susunan kabinet pemerintahannya di Kantor Perdana Menteri Perdana Putra, Putrajaya, Jumat (27/8).

Susunan kabinet itu sudah disetujui Raja Malaysia Sultan Abdullah.

Saat mengumumkan susunan para menteri dan wakil menteri, Ismail Sabri didampingi Kepala Sekretariat Negara Mohd Zuki.

Baca juga: KBRI Singapura Anugerahkan Adinata Award kepada Temasek

Ismail Sabri mengatakan susunan kabinet yang dibentuk hari ini adalah tim manajemen yang akan bekerja dengan masyarakat.

"Kabinet ini perlu bertindak cepat dan terintegrasi dalam upaya membebaskan Malaysia dari ancaman pandemi covid-19, gejolak ekonomi serta gejolak politik," katanya.

Ismail mengatakan publik tahu dirinya menerima pemerintahan ini di kondisi sementara. Dengan demikian, pembentukan kabinet ini adalah formulasi asli berdasarkan situasi saat ini, untuk menjaga stabilitas dan keselamatan Keluarga Malaysia lebih banyak dari segalanya.

"Saya mengakui bahwa kita berada dalam situasi pahit sebagai akibat pandemi covid-19, krisis ekonomi dan diperparah oleh ketidakstabilan politik negara," katanya.

Berdasarkan perkiraan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) manusia akan hidup dengan covid-19 sebagai endemik, yaitu permanen dan parsial dari kehidupan manusia.

"Dunia mencatat munculnya variant of concern (VOC) lebih agresif dan catatan di seluruh dunia menunjukkan mereka yang telah divaksin masih dapat terinfeksi covid-19," katanya.

Oleh karena itu, ujar dia, pemerintah akan memperkuat Agenda Nasional Malaysia Sehat (ANMS) dalam mendidik Keluarga Malaysia untuk hidup dengan virus ini.

"Kita harus tetap memegang kendali semua risiko covid-19 dan mengadopsi norma baru dalam kehidupan sehari-hari," katanya.

Dia mengatakan kabinet ini dipilih dari kombinasi kalangan berpengalaman, diyakini bisa membantu negara menghidupkan kembali perekonomian dengan mendukung wirausahawan, memfasilitasi bisnis, dan merevitalisasi kegiatan perekonomian serta meningkatkan kepercayaan investor.

Untuk menjawab tantangan saat ini, ujar dia, kabinet ini perlu berorientasi pada hasil berdasarkan tiga prinsip yaitu peka terhadap kebutuhan saat ini, bertanggung jawab dan dapat dipercaya dan mengembalikan kepercayaan rakyat.

"Memang, jajaran Kabinet ini juga mengambil pendekatan baru yang lebih terbuka, dengan merayu aspirasi Keluarga Malaysia melalui pengiriman layanan dan informasi yang lebih efisien," katanya.

Selain itu, penyebaran covid-19 secara global dan dalam negara juga memiliki dampak langsung terhadap pertumbuhan dan permintaan ekonomi lokal.

"Saya juga mengakui situasi perekonomian negara perlu segera  dipulihkan," katanya. (Ant/OL-1)

Baca Juga

AFP/Jonathan Nackstrand.

Gereja Swedia Selidiki Tindakan Apartheid oleh Israel di Palestina

👤Mediaindonesia.com 🕔Jumat 03 Desember 2021, 17:30 WIB
Dewan telah diinstruksikan untuk mengangkat isu pengawasan pelaksanaan hukum internasional di Israel dan Palestina juga dari perspektif...
AFP/Mohd Rasfan

WHO Peringati Asia-Pasifik Bersiap Hadapi Lonjakan Infeksi Covid-19 Varian Omicron 

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Jumat 03 Desember 2021, 16:57 WIB
Varian tersebut telah dilaporkan di belasan negara dan mulai memasuki Asia minggu ini, dengan kasus dilaporkan dari Australia, Jepang,...
Medcom.id/Annisa Ilustrasi virus korona (covid-19).

Malaysia Deteksi Kasus Pertama Varian Omicron

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Jumat 03 Desember 2021, 14:15 WIB
Portal berita Malaysiakini melaporkan, siswa tersebut saat ini dikarantina bersama dengan lima orang lainnya yang berada di bus bersama...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya