Kamis 12 Agustus 2021, 15:46 WIB

Telepon Macron, Raisi Minta Perjanjian Nuklir Jamin Hak Rakyat Iran

Nur Aivanni | Internasional
Telepon Macron, Raisi Minta Perjanjian Nuklir Jamin Hak Rakyat Iran

AFP/Stephane De Sakutin dan Atta Kenare.
Emmanuel Macron dan Ebrahim Raisi.

 

PRESIDEN Iran Ebrahim Raisi, Senin (9/8), mengatakan setiap pembicaraan mengenai program nuklir Teheran harus memastikan hak-hak Iran. Presiden Prancis Emmanuel Macron mendesak republik Islam itu untuk melanjutkan negosiasi dengan cepat.

Raisi juga mengatakan kepada Macron dalam panggilan telepon selama satu jam bahwa Teheran serius tentang menjaga keamanan perairan Teluk. Ini disampaikan menyusul tuduhan dari Israel dan sekutunya, terutama Amerika Serikat, bahwa mereka berada di balik serangan kapal tanker mematikan di lepas pantai Oman.

Itu merupakan panggilan telepon pertama Raisi yang ultrakonservatif dengan seorang pemimpin Barat sejak menjabat pekan lalu. Dia mengambil alih dari Hassan Rouhani, seorang moderat yang pencapaian penting selama dua masa kepresidenannya ialah perjanjian nuklir 2015. Perjanjian ini memberikan keringanan sanksi internasional dengan imbalan pembatasan program nuklir Teheran.

Baca juga: Kepresidenan Iran Konfirmasi Raisi Diundang ke KTT Baghdad

Mantan presiden AS Donald Trump menggagalkan kesepakatan itu sekitar tiga tahun kemudian dengan secara sepihak menarik Washington darinya dan menerapkan kembali sanksi yang menghancurkan. "Dalam negosiasi apa pun, hak-hak rakyat Iran harus ditegakkan dan kepentingan bangsa kita terjamin," kata Raisi kepada Macron menurut situs web kepresidenan Iran.

Macron juga menyeru Iran untuk segera melanjutkan negosiasi di Wina untuk mencapai kesimpulan dan mengakhiri, tanpa penundaan, semua kegiatan nuklir yang melanggar perjanjian (2015), kata kepresidenan Prancis. Menanggapi sanksi AS yang diberlakukan kembali, Teheran menarik diri dari sebagian besar komitmen nuklir utamanya berdasarkan kesepakatan.

Enam putaran pembicaraan nuklir antara Iran dan kekuatan dunia diadakan di ibu kota Austria antara April dan Juni dalam upaya untuk menghidupkan kembali kesepakatan itu. Putaran terakhir berakhir pada 20 Juni, tanpa tanggal yang ditetapkan untuk perundingan selanjutnya.

Baca juga: Jaksa Swedia Dakwa Mantan Pejabat Iran terkait Eksekusi pada 1988

Para pejabat Iran mengatakan negosiasi tidak akan dilanjutkan sebelum pemerintah baru mengambil alih. Seorang pejabat Uni Eropa mengatakan pada akhir pekan bahwa pertemuan dapat dilanjutkan di Wina mulai awal September. Pihak-pihak yang tersisa dari perjanjian itu ialah Inggris, Tiongkok, Prancis, Jerman, dan Rusia. (AFP/OL-14)

Baca Juga

AFP/Hoshang Hashimi.

Salah Sasaran, AS Tawarkan Kompensasi atas Tewasnya 10 Warga Afghanistan

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 16 Oktober 2021, 15:43 WIB
Haidari, yang saudara laki-lakinya Naser dan sepupu mudanya juga tewas dalam ledakan itu, mengatakan pada 18 September bahwa AS tidak...
AFP/Javed Tanveer.

ISIS Klaim Dalangi Bom Masjid Syiah di Kandahar Afghanistan

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Sabtu 16 Oktober 2021, 15:43 WIB
Serangan Jumat itu terjadi hanya seminggu setelah serangan lain yang diklaim ISIS terhadap jemaah Syiah di masjid dalam kota utara Kunduz...
AFP

NASA akan Luncurkan Lucy untuk Selidiki Asteroid Jupiter

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Sabtu 16 Oktober 2021, 13:45 WIB
Roket Atlas V yang bertanggung jawab untuk mendorong pesawat itu dijadwalkan lepas landas pada Sabtu (16/10) pukul 05.34 waktu setempat...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Risma Marah dan Gaya Kepemimpinan Lokal

ika melihat cara Risma marah di Gorontalo, hal itu tidak terlalu pas dengan norma, etika, dan kebiasaan di masyarakat.

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya