Selasa 27 Oktober 2020, 06:07 WIB

CFCM Pastikan tidak Ada Umat Muslim yang Dianiaya di Prancis

Faustinus Nua | Internasional
CFCM Pastikan tidak Ada Umat Muslim yang Dianiaya di Prancis

AFP/JEAN-CHRISTOPHE VERHAEGEN
Kepala CFCM Mohammed Moussaoui

 

DEWAN Kepercayaan Muslim Prancis (CFCM), Senin (26/10), mengatakan kaum muslim tidak sedang dianiaya di negara itu. Komentar itu datang setelah adanya perselisihan tentang Islam radikal dan kebebasan berbicara yang membuat negara-negara muslim melawan Prancis.

"Prancis adalah negara besar. Warga Muslim tidak dianiaya, mereka dengan bebas membangun masjid mereka dan menjalankan agama dengan bebas," kata dewan yang bertindak sebagai perantara resmi bagi negara dan umat muslim yang taat.

Presiden Prancis Emmanuel Macron telah berjanji memerangi kelompok radikal Islam. Hal itu setelah terjadi pemenggalan kepala seorang guru sejarah pada 16 Oktober karena mempertunjukkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya dalam diskusi kelas tentang kebebasan berbicara.

Baca juga: Menlu Iran Balas Ucapan Presiden Prancis Emmanuel Macron

Tetapi, muncul reaksi terhadap komentarnya di negara-negara mayoritas Muslim selama akhir pekan. Orang-orang membakar gambar Macron di Suriah dan membakar bendera Prancis di ibu kota Libia, Tripoli.

Boikot barang-barang Prancis pun sedang berlangsung di supermarket di Qatar dan Kuwait, dengan seruan lebih lanjut untuk menolak produk Prancis di Yordania, Turki, dan negara bagian lainnya.

Kepala CFCM Mohammed Moussaoui, Senin (26/10), mendesak warga Muslim Prancis untuk membela kepentingan bangsa dalam menghadapi protes internasional.

"Kami tahu bahwa para promotor kampanye ini mengatakan mereka membela Islam dan Muslim Prancis, kami mendesak mereka untuk bersikap masuk akal. Semua kampanye kotor melawan Prancis kontraproduktif dan menciptakan perpecahan," katanya.

Mengenai kartun Nabi Muhammad, yang dipandang ofensif oleh banyak Muslim, Moussaoui mengatakan hukum Prancis memberi orang "hak untuk membenci" kartun itu.

Dia pun mendukung sikap Macron, meski Presiden telah bersumpah Prancis tidak akan pernah melepaskan kartun atau hak untuk mengejek agama. Perwakilan CFCM bertemu Macron di Istana Elysee, Senin (26/10) malam. (AFP/OL-1)

Baca Juga

AFP/RICARDO ARDUENGO

Tim Penyelamat Temukan 54 Korban Badai Ian

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 03 Oktober 2022, 15:50 WIB
Banyaknya ruas jalan yang terendam banjir dan hanyutnya sejumlah jembatan membuat akses menuju beberapa wilayah Florida...
AFP/	SERGEI KARPUKHIN

Putin Minta Kyiv Kembali ke Meja Perundingan

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 03 Oktober 2022, 10:52 WIB
"Masyarakat sudah menentukan pilihan, pilihan tegas ini adalah kehendak jutaan...
AFP

Indonesia Nilai Referendum Ilegal Rusia Persulit Penyelesaian Konflik di Ukraina

👤Ant 🕔Minggu 02 Oktober 2022, 23:47 WIB
Referendum tersebut telah menjadi dasar pencaplokan ilegal empat wilayah Ukraina, yaitu Donetsk, Luhansk, Zaporizhzhia, dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya