Kamis 07 Mei 2020, 17:47 WIB

Menlu: Ada 46 ABK WNI yang Bekerja di Kapal Tiongkok

Nur Aivanni | Internasional
Menlu: Ada 46 ABK WNI yang Bekerja di Kapal Tiongkok

AFP/Ye Aung Thu
Sejumlah kapal berbendera Tiongkok merapat di pelabuhan pabrik pengolahan minyak di Rakhine State, Myanmar.

 

MENTERI Luar Negeri, Retno Marsudi, mengungkapkan terdapat 46 anak buah kapal (ABK) warga negara Indonesia (WNI) yang bekerja di empat kapal berbendera Tiongkok. Rinciannya, Kapal Long Xin 629, Kapal Long Xin 605, Kapal Long Xin 606 dan Kapal Tian Yu 8.

15 ABK asal Indonesia diketahui bekerja di Kapal Long Xin 629, 8 ABK bekerja di Kapal Long Xin 605, 3 ABK bekerja di Kapal Tian Yu 8 dan 20 ABK bekerja di Kapal Long Xin 606.

"Sejak 14 April, KBRI Seoul menerima informasi mengenai Kapal Long Xin 605 dan Kapal Tian Yu 8 berbendera Tiongkok yang akan berlabuh di Busan, Mereka membawa ABK WNI dan informasi mengenai WNI yang meninggal dunia di kapal tersebut," jelas Retno dalam konferensi pers virtual, Kamis (7/5).

Baca juga: Menteri Edhy Tindak Lanjuti Nasib WNI di Kapal Nelayan Tiongkok

Pihak KBRI, lanjut dia, mendapat informasi lebih rinci pada 23 April. Informasi itu berkaitan dengan Kapal Long Xin 605 dan Kapal Tian Yu 8 yang membawa 46 ABK WNI, serta sempat berlabuh di Busan, Korsel. "Dan saat ini telah berlayar ke Tiongkok," imbuh Retno.

Informasi lainnya ialah kedua kapal tersebut sempat tertahan, karena ada 35 ABK WNI yang tidak terdaftar di dua kapal tersebut. Sebanyak 15 ABK terdaftar di Kapal Long Xin 629 dan 20 ABK terdaftar di Kapal Long Xin 606. "Tetapi keduanya itu diangkut oleh dua kapal lainnya, yaitu di Kapal Long Xin 605 dan Kapal Tian Yu 8," jelasnya.

Baca juga: ABK WNI Diperbudak di Kapal Nelayan Tiongkok

Sehingga, 35 ABK WNI tidak terdaftar di kedua kapal yang berlabuh di Busan. Mereka tidak dianggap sebagai ABK oleh otoritas pelabuhan di Busan, namun dihitung sebagai penumpang. Adapun 15 ABK yang terdaftar di Kapal Long Xin 629 dapat diturunkan dari kapal atas dasar kemanusiaan.

"Saat ini sedang dikarantina di salah satu hotel di Busan selama 14 hari," lanjut Retno.

Dari 20 ABK yang terdaftar di Kapal Long Xin 602, 18 ABK di antaranya telah kembali ke Indonesia pada 3 Mei. Sementara itu, 2 ABK lainnya masih diproses pihak imigrasi Korea untuk dipulangkan ke Indonesia.

Baca juga: GP Ansor Kutuk Tindakan Perbudakan ABK WNI di Kapal Longxing

Pada 26 April, KBRI mendapat informasi bahwa seorang ABK dari 15 ABK yang bekerja di Kapal Long Xin 629 dengan inisial E mengalami sakit. Atas permintaan KBRI, pihak agen membawa yang bersangkutan ke pusat medical center. Pada 27 April, ABK tersebut dinyatakan meninggal di rumah sakit karena pneumonia.

Untuk ABK yang masih berada di Busan, yakni 14 orang, rencananya akan dipulangkan ke Tanah Air pada 8 Mei. "KBRI juga terus berkoordinasi untuk memfasilitasi kepulangan almarhum E, yang direncanakan juga dipulangkan pada 8 Mei," paparnya.

Sementara itu, 8 ABK yang terdaftar di Kapal Long Xin 605 dan 3 ABK di Kapal Tian yu 8 telah dipulangkan ke Indonesia pada 24 April.(OL-11)

 

Baca Juga

AFP/Mandel Ngan

Artikel Pemakzulan Trump Siap Dikirim ke Senat AS

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Senin 25 Januari 2021, 18:23 WIB
Artikel pemakzulan yang berisi tuduhan Donald Trump sebagai dalang kerusuhan Capitol, secara resmi memicu persidangan pemakzulan pertama...
 Adam TAYLOR / PRIME MINISTER OFFICE AUSTRALIA / AFP

Australia Izinkan Penggunaan Vaksin Covid-19, Pfizer-BioNTech

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 25 Januari 2021, 15:31 WIB
Regulator kesehatan Australia merupakan salah satu yang pertama di dunia dalam menyelesaikan persetujuan secara komprehensif untuk vaksin...
AFP

Ribuan Warga Brasil Demo Minta Presiden Dimakzulkan

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Senin 25 Januari 2021, 14:46 WIB
RIBUAN warga Brasil turun ke jalan dengan mobil mereka untuk menuntut pemakzulan Presiden Jair Bolsonaro atas penanganan pandemi covid-19...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya