Jumat 30 Desember 2022, 23:16 WIB

BMKG Imbau Sejumlah Daerah Siaga Hujan Ekstrem Hingga Pergantian Tahun

Atalya Puspa | Humaniora
BMKG Imbau Sejumlah Daerah Siaga Hujan Ekstrem Hingga Pergantian Tahun

ANTARA FOTO/Rahmad
Awan hitam Cumulonimbus bergelayut di langit Kota Lhokseumawe, Provinsi Aceh, Selasa (22/10).

 

BADAN Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) kembali memperbaharui prediksinya terkait cuaca Tahun Baru 2023. Sebelumnya, BMKG mengungkapkan bahwa pada 31 Desember 2022 tidak ada potensi cuaca ekstrem di Indonesia. Namun, karena adanya perubahan fenomena atmosfer, potensi cuaca ekstrem besar terjadi di sejumlah wilayah Indonesia. 

"Jadi tanggal 31 Desember 2022 yang semula di prediksi situasinya semakin membaik, ternyata 31 Desember 2022 ini pun masih memiliki potensi besar intensitas hujan kategori tertinggi, yaitu ekstrem, bisa di atas 150 milimeter dalam 24 jam," kata Kepala BMKG Dwikorita Karnawati dalam konferensi pers yang diselenggarakan secara virtual, Jumat (30/12). 

Baca juga: KAI Masih Wajibkan Pemakaian Masker di Seluruh Layanan

Dwikorita menjelaskan, mulanya, ada bibit siklon tropis 95W yang barada di Filipina yang dapat menghisap potensi hujan ekstrem di wilayah Indonesia. Namun, bibit siklon itu kemudian lenyap dan digantikan dengan munculnya eks siklon tropis Ellie yang memasuki daratan Australia Barat. Adanya eks siklon trpois ini menimbulkan tekanan udara rendah di selatan Australia dan bergerak masuk ke Pulau Jawa dan berpotensi tumbuh menjadi siklon tropis dalam 24 jam ke depan. Meskipun potensi perubahan eks siklon itu menjadi siklon tergolong rendah, namun Dwikorita menyebut hal tersebut harus diwaspadai. 

"Kondisi ini mampu meningkatkan potensi peningkatan awan hujan dan ketinggian gelombag laut di skeitar bbit siklon tersebut dan di sekitar daerah tekanan rendah tersebut," kata dia. 

Dengan perubahan fenomena itu, sejumlah wilayah yang harus siaga akan adanya potensi hujan ekstrem pada 30 Desember 2022 hingga 1 Januari 2023 di antaranya ialah Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tenggar Timur. 

Untuk mengantisipasi adanya hujan ekstrem, Dwikorita meminta semua pihak untuk siaga akan ancaman bencana hidrometeorologis. 

"Jadi perlu waspada tentang banjir, banjir bandang, longsor. Lalu bagi masyarakat yang perjalanan melewati lereng gunung hindarilah. Hindirilah merusak lingkungan dan pohon-pohon yang rawan roboh mohon dipangkas, lalu baliho atau tegakan yang rapuh rawan roboh apaliagi akan tertiup angin kencang mohon segera diamankan," imbau dia. (OL-6)

Baca Juga

Kemenag

BPJPH Beri Konsultasi Sertifikasi Halal Gratis di Pameran Satu Abad NU

👤Zubaedah Hanum 🕔Minggu 05 Februari 2023, 23:50 WIB
BPJPH membuka layanan konsultasi Sertifikasi Halal Gratis (SEHATI) 2023 pada Pameran 1 Abad Nahdlatul Ulama (NU) di Jawa...
Kemenag

Kementerian Agama Waspadai Isu Fanatisme Kelompok di Tahun Politik

👤Zubaedah Hanum 🕔Minggu 05 Februari 2023, 23:35 WIB
WAKIL Menteri Agama Zainut Tauhid Sa’adi meminta jajaran Kemenag mewaspadai isu fanatisme kelompok di tahun...
Antara

Pemerintah Siapkan Program Haji Ramah Lansia dan Berkebutuhan Khusus

👤Zubaedah Hanum 🕔Minggu 05 Februari 2023, 23:25 WIB
KEMENTERIAN Agama menyiapkan program Haji Ramah Lansia dan Haji Berkebutuhan Khusus untuk pelaksanaan musim haji tahun ini karena banyaknya...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya