Rabu 01 Juni 2022, 11:16 WIB

Kendaraan Listrik Dinilai Bukan Satu-Satunya Solusi Kurangi Emisi Karbon

Mediaindonesia.com | Humaniora
Kendaraan Listrik Dinilai Bukan Satu-Satunya Solusi Kurangi Emisi Karbon

Ilustrasi
Ilustrasi

 

Kendaraan listrik dinilai bukan satu-satunya cara efektif untuk mengurangi emisi karbon yang dihasilkan oleh industri mobil, menurut pandangan dari asosiasi otomotif Italia, Selasa (31/5) waktu setempat.

Teknologi lain dapat membantu mendekarbonisasi industri serta memenuhi target emisi yang sama sambil mempertahankan kecakapan dan pekerjaan di Italia, kata ketua asosiasi industri otomotif ANFIA Paolo Scudieri, dikutip dari Reuters pada Rabu (1/6).

“Saya mengacu pada kontribusi nyata bahwa biofuel dan bahan bakar sintetis, serta hidrogen, dapat memberikan cara itu,” kata Scudieri membuka pertemuan ANFIA. Ia menambahkan bahwa industri otomotif Italia sudah melakukan investasi besar pada hidrogen.

Biofuel dan bahan bakar sintetis, disebut sebagai e-fuel, sedang dikembangkan untuk memungkinkan peralihan dari penggunaan kendaraan bermesin bakar daripada beralih secara besar-besaran ke kendaraan listrik baterai (BEV).

Jika sangat berfokus pada teknologi BEV, maka, menurut Scudieri, akan menimbulkan risiko pada sekitar 73.000 pekerjaan di Italia di tahun-tahun mendatang, yang tidak akan dikompensasi oleh sekitar 6.000 pekerjaan baru yang diharapkan akan tercipta dengan adanya mobilitas listrik.

Dia menambahkan sekitar 450 pembuat suku cadang mobil di Italia, dari total 2.200, berisiko gulung tikar karena mereka belum mulai mengalihkan produksi ke teknologi listrik.

Komisi Eropa telah mengusulkan pengurangan 100 persen emisi CO2 pada 2035 untuk industri. Target tersebut, yang merupakan bagian dari paket kebijakan perubahan iklim yang diluncurkan tahun lalu, tidak memungkinkan untuk menjual kendaraan bertenaga bahan bakar fosil baru di blok 27 negara tersebut.

Parlemen Eropa akan mengadakan debat pada pekan depan yang membahas sejumlah kebijakan iklim, termasuk rencana untuk secara efektif melarang mobil bermesin bakar pada tahun 2035.

Scudieri menilai tidak ada posisi yang kuat di antara kelompok-kelompok politik yang berbeda dalam parlemen Eropa.

"Setiap suara akan dihitung dan harapan saya adalah Anggota Parlemen Eropa (MEP) akan memilih juga dengan mempertimbangkan kepentingan negara," katanya. (Ant/OL-12)

Baca Juga

Ist

Kembangkan Inovasi, Siloam Hospitals Group dan NCGM Jepang Jalin Kerja Sama

👤mediaindonesia.com 🕔Minggu 14 Agustus 2022, 15:40 WIB
Kerja sama Siloam Hospitals dan NCGM menjadi jembatan bagi kedua belah pihak dalam mengembangkan potensi riset dan inovasi, termasuk...
MI/Susanto

93.505 Jemaah Haji Sudah Pulang ke Indonesia

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Minggu 14 Agustus 2022, 15:34 WIB
Hingga hari ke-72 operasional penyelenggaraan ibadah haji 1443H/2022M, total sebanyak 93.505 jemaah haji sudah pulang ke...
Antara

BMKG: Waspadai Curah Hujan Tinggi pada Tiga Hari Mendatang

👤Dinda Shabrina 🕔Minggu 14 Agustus 2022, 15:09 WIB
Berdasarkan data pengawasan BMKG, terdapat probabilitas pertumbuhan bbit siklon atau siklon tropis di belahan Bumi bagian utara hingga...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya