Senin 21 Maret 2022, 20:20 WIB

YLKI Dorong Produsen AMDK Lakukan Edukasi Demi Lindungi Konsumen

mediaindonesia.com | Humaniora
YLKI Dorong Produsen AMDK Lakukan Edukasi Demi Lindungi Konsumen

Ist
Media Gathering bertajuk “Monitoring dan Pengawasan, Pemasaran Air Minum Dalam Kemasan (AMDK) di Jabodetabek.

 

KETUA pengurus harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI), Tulus Abadi mendorong produsen air minum dalam kemasan (AMDK), asosiasi industri, dan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) untuk lebih gencar melakukan edukasi sehingga konsumen mendapatkan informasi secara komprehensif. 

Tulus Abadi mengemukakan hal itu dalam paparan hasil survei YLKI bertajuk “Monitoring dan Pengawasan, Pemasaran Air Minum Dalam Kemasan (AMDK) di Jabodetabek, secara virtual.

Berdasarkan temuan survei YLKI dinyatakan bahwa penjual AMDK mayoritas tidak mendapatkan edukasi mengenai cara penyimpanan, penjualan yang baik dan benar.

Sebanyak 83% produsen tidak pernah melakukan edukasi, sementara 99,7% asosiasi tidak pernah melakukan edukasi kepada penjual. Dan, mayoritas penjual merasa perlunya edukasi sebesar 63%. 

Baca juga: COP-4 Minamata, Menuju Dunia Tanpa Merkuri

“Edukasi yang dilakukan industri dan asosiasi industri masih sangat kurang, padahal industri atau asosiasi industri punya tanggung jawab untuk mengedukasi mitra-mitra bisnisnya secara baik dan benar,” tegas Tulus Abadi dalam keterangan pers yang diterima, Senin (21/3). 

Tulus juga menyoroti mata rantai distribusi dari proses pengangkutan yang menggunakan truk/kendaraan terbuka, hingga pada proses penyimpanan yang tidak sesuai pada galon AMDK sangat beresiko terkena sinar matahari langsung  yang dapat berpotensi memicu migrasi BPA pada kemasan galon guna ulang. 

"85% kendaraan pengangkut AMDK galon tidak memenuhi syarat alias menggunakan kendaraan atap terbuka terpapar sinar matahari," ujarnya. 

Dukungan DPR

Anggota Komisi IX DPR RI, Arzeti Bilbina, mengingatkan mekanisme pengawasan pasca-pasar (post market) baik oleh pemerintah, industri atau asosiasi industri sangat penting dilakukan, sehingga AMDK yang dikonsumsi oleh konsumen betul-betul sehat dan higenis. 

"Konsumen berhak mendapatkan air yang terjamin kualitasnya sebagaimana UU Konsumen. Kalau kita melihat hasil survey tsb, masih banyak kelemahan dalam pengawasan. Karena itu Pemerintah perlu segera melakukan upaya sistematis untuk meningkatkan pengawasan, dalam hal ini BPOM," tegasnya. 

Salah satu rekomendasi YLKI dalam hasil surveinya, bahwa perlu adanya tulisan peringatan pada label galon AMDK seperti air minum dalam kemasan yang menggunakan kemasan plastik polikarbonat wajib mencantumkan tulisan berpotensi mengandung BPA.

Terpisah, Kepala BPOM Penny K Lukitomengatakan pihak terus melakukan upaya perlindungan maksimal dan prima untuk masyarakat luas.

BPOM sebagai otoritas pengawas obat dan makanan terus melakukan peninjauan terhadap standar dan peraturan yang ada dengan melihat perkembangan dan kecenderungan yang berbasiskan pada ilmu pengetahuan dan teknologi yang berkembang dengan cepat dan dinamis. 

Hal itu dikatakan Penny K Lukito menanggapi pertanyaan berbagai pihak termasuk media terkait kebijakan pelabelan informasi tentang potensi kandungan Bisphenol A (BPA) pada Air Minum Dalam Kemasan (AMDK). 

Penny mengatakan, setiap perubahan kebijakan yang menyangkut keamanan publik dan tentunya pelaku usaha.

BPOM akan selalu melibatkan segenap pemangku kepentingan, diantaranya para pakar, kementerian/lembaga, perguruan tinggi, asosiasi industri, serta stakeholders terkait. 

"Kebijakan standar label pada kemasan AMDK sepenuhnya dilakukan berdasarkan perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, regulasi, dan data hasil pengawasan BPOM serta bukti ilmiah di Indonesia dan di negara-negara lain yang telah terlebih dahulu melakukan kajian mendalam dan perubahan standar yang dimaksud," terang Penny. 

Penny menambahkan, saat ini rancangan regulasi terkait pelabelan tersebut masih dalam proses penyusunan melalui tahapan sesuai ketentuan yang berlaku. 

Ia juga menegaskan bahwa kebijakan pelabelan tidak sama sekali dimaksudkan untuk merugikan pelaku usaha, sebaliknya justru untuk melindungi mereka dari tanggung jawab (liabiliti) ke depan, dan dalam waktu bersamaan untuk memberikan perlindungan kesehatan jangka panjang kepada konsumen. 

"Sekali lagi ini harus dipahami dengan utuh, bahwa aspek keamanan AMDK terkait dengan potensi resiko kesehatan konsumen harus menjadi prioritas" ujarnya. 

Karena itulah BPOM RI mengajak masyarakat untuk menjadi konsumen cerdas dalam membeli produk pangan. Selalu ingat Cek “KLIK” (Kemasan, Label, izin Edar dan Kedaluwarsa) sebelum membeli atau mengonsumsi produk pangan. 

"Pastikan kemasannya dalam kondisi utuh, baca informasi pada label, pastikan memiliki izin edar dari Badan POM RI, dan tidak melewati masa kadaluwarsa," terangnya. (RO/OL-09)

Baca Juga

DOK.MI/Youtube

Satgas PMK Dibentuk agar Virus tidak Meluas dan Berdampak pada Ekonomi Nasional

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 21:25 WIB
Pembentukan Satgas PMK sebagai tindak lanjut amanat Presiden Joko Widodo untuk menyelesaikan permasalahan PMK yang kembali merebak di...
MI/SUSANTO

Jemaah Haji Indonesia Diimbau tidak Buang Sampah Sembarangan

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 20:40 WIB
Menurut Khanif, kebersihan lingkungan seputar hotel juga harus dijaga bersama demi kesehatan...
indianexpress.com

Kebebasan Berekspresi saat Bermedia Digital Jangan Kebablasan

👤Mediaindonesia.com 🕔Sabtu 02 Juli 2022, 20:25 WIB
Dalam dunia digital setiap orang berinteraksi dengan berbagai macam latar belakang budaya. Dengan perbedaan itu, interaksi antar pengguna...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya