Selasa 08 Maret 2022, 17:13 WIB

SE Kemenhub Terbit, Naik Pesawat tak Perlu PCR-Antigen Mulai Hari Ini

Insi Nantika Jelita | Humaniora
SE Kemenhub Terbit, Naik Pesawat tak Perlu PCR-Antigen Mulai Hari Ini

ANTARA FOTO/Fauzan
Calon penumpang di bandara

 

KEMENTERIAN Perhubungan (Kemenhub) menerbitkan surat edaran (SE) mengenai penghapusan syarat tes PCR dan antigen untuk perjalanan domestik dengan pesawat udara. Kebijakan baru tersebut resmi diberlakukan mulai hari ini, Selasa (8/3).

Aturan itu tertuang dalam SE Nomor 21 Tahun 2022 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Dalam Negeri Dengan Transportasi Udara Pada Masa Pandemi Covid-19.

“Merujuk terbitnya Surat Edaran Satgas Penanganan Covid-19 Nomor 11 Tahun 2022, maka kami menerbitkan SE Kemenhub sebagai petunjuk teknis pelaksanaannya di lapangan,” ujar Juru Bicara Kementerian Perhubungan Adita Irawati dalam rilis resmi, Rabu (8/3).

SE tersebut memuat sejumlah ketentuan baru untuk syarat perjalanan di dalam negeri menggunakan moda transportasi udara, yakni pelaku perjalanan dalam negeri (PPDN) yang telah mendapatkan vaksinasi dosis kedua atau vaksinasi dosis ketiga (booster) tidak diwajibkan menunjukan hasil negatif tes RT-PCR atau rapid test antigen.

Bagi PPDN yang baru mendapatkan vaksinasi dosis pertama wajib menunjukan hasil negatif tes RT-PCR yang sampelnya diambil dalam kurun waktu 3 x 24 jam atau rapid test antigen yang sampelnya diambil dalam kurun waktu 1 x 24 jam sebelum keberangkatan sebagai syarat perjalanan.

Baca juga: Bandara Sambut Baik Penghapusan Syarat PCR dan Antigen

Adita menambahkan, PPDN dengan kondisi kesehatan khusus atau penyakit komorbid yang menyebabkan pelaku perjalanan tidak dapat menerima vaksinasi wajib, wajib menunjukan hasil negatif tes RT-PCR yang sampelnya diambil dalam waktu maksimal 3 x 24 jam atau rapid test antigen dengan sampel 1 x 24 jam sebelum keberangkatan.

Masyarakat dengan kondisi tersebut juga bisa melampirkan surat keterangan dokter dari rumah sakit yang menyatakan bahwa yang bersangkutan belum dan/atau tidak dapat mengikuti vaksinasi covid-19.

"PPDN dengan usia dibawah 6 tahun dapat melakukan perjalanan dengan pendamping perjalanan dan menerapkan protokol kesehatan secara ketat," tegas Adita.

Adapun ketentuan tersebut dikecualikan untuk moda transportasi perintis termasuk di wilayah perbatasan, daerah 3T (tertinggal, terdepan, terluar) dan pelayaran terbatas sesuai dengan kondisi daerah masing- masing.

Saat dikonfirmasi kepada pengelola bandar udara, baik dari PT Angkasa Pura I dan Angkasa Pura II mengaku tengah memproses kebijakan itu. Dalam waktu dekat, penumpang pesawat tidak lagi wajib melampirkan surat keterangan hasil tes PCR atau antigen.

"Segera kami update ya, kami masih berkordinasi dengan tim di lapangan dan Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) bandara untuk memastikan implementasinya," kata Corporate Communication Angkasa Pura I Angga Dwiputra G saat dikonfirmasi.(OL-5)

Baca Juga

Antara

Hari Ini, 15 Ribu Orang Terima Vaksinasi Kedua

👤MGN 🕔Minggu 25 September 2022, 22:57 WIB
Total 171.077.825 orang telah menerima vaksin lengkap per Minggu...
Antara

63,17 Juta Orang Sudah Divaksinasi Booster

👤Ant 🕔Minggu 25 September 2022, 22:26 WIB
Jumlah warga yang sudah mendapat vaksinasi dosis penguat bertambah 44.853 orang menjadi 63.178.098...
ANTARA/Makna Zaezar

Pengamat Nilai Upaya Mendorong Inklusivitas Sudah Mulai Masif

👤Naufal Zuhdi 🕔Minggu 25 September 2022, 21:40 WIB
Muatan kurikulum memang belum banyak menjelaskan tentang inklusifitas, khususnya terkait penyandang...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya