Minggu 20 Februari 2022, 16:42 WIB

Cegah Malnutrisi Pasien Kanker, Kunci Sukses Keberhasilan Pengobatan

Atalya Puspa | Humaniora
Cegah Malnutrisi Pasien Kanker, Kunci Sukses Keberhasilan Pengobatan

ANTARA
123RF Seorang pasien tengah menjalani terapi pengobatan kanker

 

DOKTER Gizi dan Medical Senior Manager PT Kalbe Farma Tbk. Dedyanto Henky Saputra mengungkapkan bahwa 40% sampai 80% pasien kanker mengalami malnutrisi. Karenanya, pemantauan status gizi pasien kanker menjadi salah satu kunci utama untuk keberhasilan pengobatan. 

"Salah satu kunci sukses terapi pasien kanker adalah dengan memiliki kesiapan gizi yang baik. Karena dengan kondisi gizi yang buruk, pasien tidak akan bisa menerima dan menahan efek samping terapi yang dijalani," kata Dedyanto dalam webinar bertajuk Peringatan World Cancer Day 2022, Pentingnya Dukungan Emosional dan Mental Bagi Pejuang Kanker, Minggu (20/2). 

Baca juga: PTM Belum Dibuka, PJJ di Tangsel Diperpanjang Sepekan

Dikatakan Dedyanto, terjadinya malnutrisi dapat memperburuk kondisi pasien kanker. Seperti meningkatkan potensi terjadinya komplikasi, infeksi hingga kematian. Malnutrisi juga akan menurunkan angka keberhasilan terapi sehingga pasien kanker harus menjalani perawatan yang lebih lama sehingga memakan biaya yang sangat besar. 

Adapun, Dedyanto menyatakan, semua pasien kaner tentu memiliki peluang besar mengalami malnutrisi. Namun semikian, yang sering terjadi ialah pada pasien kaner nasofaring dan pasien kaner dengan stadium lajut. 

"Karena kanker nasofaring kan menyerang jalur makan dan saluran carna. Sehingga risikonya lebih tinggi. Selain itu makin tinggi stadium juga sering disertai dengan malnutrisi," beber dia. 

Selain pada jenis kanker, sejumlah faktor juga turut memengaruhi terjadinya malnutrisi pada pasien. Pertama, tubuh pasien kanker akan lebih banyak memproduksi sitokin. Zat tersebut berdampak pada tubuh pasien yang membutuhkan energi lebih banyak, namun di sisi lain zat tersebut juga akan menekan nafsu makan pasien. 

Kedua, terapi yang dijalani pasien kanker seperti kemoterapi akan menyebabkan terjadinya malnutrisi. Hal itu disebabkan karena efek samping yang ditimbulkan seperti mual dan sariawan. 

"Ketiga ialah masalah psikis yang dialami pasien kanker. Lalu juga masalah komorbid dan usia lanjut. Itu menjadi faktor pemicu terjadinya malnutrisi," ucap dia. 

Dalam menangani dan mencegah malnutrisi pada pasien kanker, Dedyanto menyebut, dokter akan melakukan sejumlah tata laksana. Pertama yakni asesment gizi. Apakah pasien tersebut masuk dalam kategori kelompok rentan malnutrisi atau tidak. 

"Setelah itu nanti akan ditentikan jalur yang mau diberikan makanan. Apakah melalui mulut, emperal, atau menggunakan infus. Itu bergantung dari kondisi organ masing-masing pasien," ucap dia. 

Ia menjelaskan, dokter akan menghitung kebutuhan gizi dari pasien kanker. Secara umum, pasien kanker akan membutuhkan asupan karbohidrat dan protein yang tinggi. Karena sering kali pejuang kanker mengalami defisit nutrisi hingga kehilangan massa otot. 

Pemantauan gizi pasien kanker, selanjutnya harus dipantau oleh care giver. Ia mengimbau agar care giver memerhatikan cara penyajian makanan bagi pasien kanker guna meningkatkan nafsu makan. 

"Kita tidak akan memberikan pantangan makanan pada pasien yang kondisinya sudah kekurangan gizi. Yang penting mereka makan dulu. Kalau sudah baik, baru nanti sedikit-sedikit dikurangi apa yang tidak boleh," ucap dia. 

Apabila kecukupan makanan sehari-hari tidak terpenuhi, Dedyanto menyarankan agar pasien kanker diberikan tambahan suplemen nutrisi sesuai dengan kondisi masing-masing pasien. 

"Untuk pasien kanker dibutuhkan suplemen yang tinggi protein dan mengandung nutrisi tambahan seperti omega 3 dan lain-lain. Salah satu suplemen yang bisa dipuluh adalah Nutrican. Itu bisa menjadi pilihan pasien yang kebutuhan nutrisi sehari-harinya tidak terpenuhi," beber dia. 

"Kalau pasien masih bisa makan, suplemen bisa menjadi pendamping. Tapi kalau pasien tidak bisa makan sama sekali, bisa digunakan suplemen sebagai makanan pengganti," pungkas dia. (OL-6)

Baca Juga

Antara

Update 1 Oktober 2022: 1.639 Kasus Covid-19 Terdeteksi Hari Ini

👤MGN 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 21:42 WIB
Sementara itu, kasus aktif meningkat 103 sehingga menjadi 17.697...
MI/Palce Amalo

Menteri PUPR Ajak Mahasiswa Jadi Generasi Tangguh dan Adaptif

👤Palce Amalo 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 21:10 WIB
MENTERI Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono  mengajak mahasiswa menjadi generasi tangguh dan...
DOK/SBM ITB

SBM ITB Gelar Metabinar Pertama di Indonesia

👤Naviandri 🕔Sabtu 01 Oktober 2022, 19:55 WIB
Aktivitas yang bisa dilakukan ialah  membeli dan menjual aset, berkuliah, menggelar konser, menggelar konferensi pers, menggelar event...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya