Minggu 07 November 2021, 09:01 WIB

Merdeka Belajar, Kementan Transformasi Kurikulum Pendidikan Vokasi

mediaindonesia.com | Humaniora
Merdeka Belajar, Kementan Transformasi Kurikulum Pendidikan Vokasi

dok.ist
Workshop Pengembangan Kurikulum dan Koordinasi Pengembangan Karakter Mahasiswa Politeknik Kementan.

 

KEMENTERIAN Pertanian RI terus berupaya memaksimalkan peran pendidikan vokasi pertanian, untuk menghasilkan SDM milenial yang andal, utamanya melalui transformasi kurikulum untuk mendukung Merdeka Belajar.

Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo meyakini dengan pendidikan vokasi pertanian akan menghadirkan petani milenial yang berkualitas.

"Dengan pendidikan vokasi, kami berharap hadir petani milenial yang mampu mengembangkan inovasi bagi sektor pertanian, karena bagaimanapun, masa depan pertanian berada di pundak generasi milenial," katanya.

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi menambahkan untuk mendukung pembangunan pertanian maju, mandiri dan modern, perlu dilakukan penyiapan dan pencetakan SDM pertanian unggulan.

"Melalui pendidikan vokasi, Kementan melahirkan SDM kompetitif sebagai tenaga kerja pertanian andal dan unggul (job seeker) serta sebagai pengusaha pertanian milenial andal, kreatif, inovatif, profesional serta mampu menyerap lapangan pekerjaan sektor pertanian sebanyak mungkin (job creator)," kata Dedi Nursyamsi, dalam keterangannya yang dikutip, Minggu (7/11).

Pendidikan, katanya, merupakan landasan pembelajaran pengetahuan, keterampilan dan wawasan yang akan membentuk kompetensi pada sumber daya manusia (SDM) tak terkecuali SDM pertanian yang merupakan faktor kunci peningkatan produktivitas pertanian.

Menyepakati kebijakan Merdeka Belajar Kampus Merdeka, BPPSDMP Kementan melalui Pusat Pendidikan Pertanian (Pusdiktan) menempuh langkah exit strategy penyelenggaraan pendidikan vokasi pada Politeknik Pembangunan Pertanian (Polbangtan) melalui Forum Group Discussion (FGD) Pengembangan Kurikulum.

Kegiatan ini merupakan rangkaian Workshop Pengembangan Kurikulum dan Koordinasi Pengembangan Karakter Mahasiswa Politeknik Kementan pada 4 - 6 November di Surabaya Suites Hotel.

Dibahas pula penyelenggaraan program percepatan melalui Rekognisi Pembelajaran Lampau (RPL) pada FGD yang dihadiri oleh wakil direktur I bidang akademik dari Polbangtan dan PEPI seluruh Indonesia sebagai brainstorming untuk mendapatkan dan menyepakati mekanisme penyusunan kurikulum yang mengacu pada program Kementan sesuai Rumpun Ilmu Hayati Lingkup Pertanian (RIHP).

"Saat ini kita berupaya transformasi kurikulum penyelenggaraan pendidikan sehingga bisa mendukung perwujudan penumbuhan 2,5 juta petani milenial, Merdeka Belajar Kampus Merdeka dan program-program utama Kementan," kata Koordinator Penyelenggara Pendidikan Pusdiktan, Inneke Kusumawati.

Dia mengharapkan dengan transformasi kurikulum diharapkan menghasilkan wirausaha pertanian dan pekerja profesional. Hal itu dicapai melalui sinergi akademisi, bisnis, pemerintah, media DPM/DPA pada proses pembelajaran (TEFA, magang, program Kementan) sehingga dapat menciptakan SDM pertanian unggul yang berdampak pada peningkatan produktivitas pertanian Indonesia.

Wakil Direktur I Polbangtan Malang, Novita Dewi K, mengungkapkan perlunya pembahasan untuk membuat program studi yang spesifik dalam menghadapi isu-isu strategis terkait Merdeka Belajar Kampus Merdeka. (OL-13)

Baca Juga

Antara

Cakupan Vaksinasi di Kendari Capai 91,47 Persen

👤Ant 🕔Minggu 23 Januari 2022, 14:32 WIB
Adapun cakupan dosis ketiga atau vaksin penguat (booster) mencapai 3.556 orang (85,67...
DOK IPB.

61 Dosen IPB University Masuk 100 Besar Ilmuwan

👤M Iqbal Al Machmudi 🕔Minggu 23 Januari 2022, 14:20 WIB
Dasar penilaian dan pemeringkatan ilmuwan didasarkan pada produktivitas dan efektivitas kerja peneliti dalam lima tahun...
AFP/Scott Olson.

Tambahkan Kacang ke Makanan Anak Kecil Bantu Hindari Alergi

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 23 Januari 2022, 13:00 WIB
Studi peer-review, yang diterbitkan di The Lancet, Jumat (21/1), itu melibatkan 146 anak yang alergi kacang tanah berusia antara nol dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya