Kamis 28 Oktober 2021, 15:30 WIB

Pameran Wisata dan Budaya Exotic NTT Menuai Pujian

mediaindonesia.com | Humaniora
Pameran Wisata dan Budaya Exotic NTT Menuai Pujian

Ist
Pameran wisata dan budaya Exotic NTT digelar di Gandaria City, Jakarta Selatan.

 

PAMERAN wisata dan budaya Exotic NTT (Nusa Tenggara Timur) yang sukses diselenggarakan Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) di Gandaria City, Jakarta Selatan pada pekan lalu ternyata menuai pujian dari netizen.

Tagar #RinduLabuanBajo sepanjang pekan lalu menggema di jagat media sosial. 

Dibuka secara resmi oleh Wakil Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Angela Tanoesodibjo, pameran 
wisata dan budaya Exotic NTT: Flores, Beyond Your Imagination bukan sekadar pameran wisata biasa. 

"Ini sebuah helat yang ingin mengingatkan lagi bahwa ada Flores yang setia menunggu pelancong  untuk datang kembali, pameran ini adalah recall lagi bagi para pelancong untuk ayo berkunjung lagi ke  NTT khususnya Labuan Bajo," kata Direktur Pemasaran BPOLBF Raisa Lestari Niloperbowo saat pembukaan pameran ini. 

Antusias para pengunjung selama tiga hari pameran berlangsung di Gandaria City, Jakarta Selatan bisa 
terlihat dari komentar para netizen di jagat media sosial.

"Senang banget bisa lihat ibu-ibu pengrajin tenun NTT di Gandaria City," komentar pemilik akun@mayamaya.

Selain itu, ada juga yang senang akhirnya bisa menonton langsung pertunjukkan alat musik Sasando. Sasando merupakan alat musik khas NTT yang bentuknya unik dan terbuat dari bahan-bahan alami yang hanya ada di NTT.

Diselenggarakan atas inisiatif Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF), pameran Exotic NTT adalah pameran skala cukup besar yang digelar di tengah situasi pandemi dan tercatat sebagai pameran pertama yang mengangkat budaya NTT di Jakarta. 

Dibuka dengan tarian khas dari NTT yaitu Molas Nusa Bunga yang dibawakan secara langsung oleh empat penari berdarah NTT, pameran yang berlangsung pada 15-17 Oktober 2021 ini sukses dikunjungi oleh kurang lebih 1.000 pengunjung dengan aturan protokol kesehatan yang ketat.

"Kami membawa aura dan atmosfer Flores ke Gandaria City, mulai dari replika ikonik Komodo dan Sasando, lalu ada Rumah Adat Wairebo, ibu-ibu pengrajin tenun NTT hingga membawa juga para pengrajin UMKM NTT di bawah binaan BPOLBF ke Jakarta yang kami harap bisa mengobati kerinduan masyarakat Jakarta dan sekitarnya untuk bisa datang lagi ke Flores", tukas Raisa pada keterangan pers, Kamis (28/10). 

Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif NTT, Dr. Drs. Zet Sony Libing, M.Si yang turut hadir di Jakarta mengatakan bahwa ada banyak sekali potensi wisata di NTT yang selama pandemi dua tahun terakhir turut terimbas. 

"Ini saatnya kita bangkitkan lagi potensi pariwisata Flores yang begitu banyak dan menarik, terutama 
keindahan alam yang menakjubkan dan membuat kangen, mulai dari Labuan Bajo di ujung barat hingga 
Larantuka dan Lembata di bagian timur," jelas Sony.

Gelaran Exotic NTT yang diinisiasi BPOLBF bekerjasama dengan Bank NTT dan juga Telkomsel serta 
disokong sepenuhnya oleh Kemenparekraf merupakan sebuah pameran terkini seputar industri pariwisata dan ekonomi kreatif NTT mulai dari sektor hulu ke hilir.

Seorang pengunjung yang sempat merasakan keindahan Flores lewat media virtual reality atau augmented 
reality
mengatakan bahwa dirinya yang pernah ke Flores beberapa tahun lalu terobati rasa kangennya. 

"Saya merasa senang bisa kembali Ke Flores lewat virtual reality di pameran ini", kata Anisa saat ditemui 
di Gandaria City di hari ke-2 pameran. 

Deretan booth travel fair corner yang menampilkan para pelaku usaha lokal dari Labuan Bajo dan sekitarnya seperti travel agent dan travel guide yang menawarkan paket tur.

Selain itu, ditampillkan juga penginapan hinggapemandu ke berbagai pulau di sekitar Labuan Bajo seperti Rinca, Padar hingga Komodo juga mendapat  antusiasme dari para pengunjung selama tiga hari. 

"Saya penasaran bagaimana keindahan bawah laut Komodo yang katanya indah, saya ingin menyelaminya langsung bila keadaan pandemi sudah sedikit membaik," kata Reza, seorang pengunjung.

Selain itu pameran ini juga sukses membawa para pengunjung yang datang untuk mencicipi langsung aroma dan rasa kopi Flores yang terkenal.

"Saya senang bisa menyesap langsung kopi Flores yang terkenal enak dan saya pun serasa dibawa travel ke sana", kata Fauzi, salah satu pengunjung yang datang di hari terakhir pameran dan sedang mengantre untuk mencicipi kopi NTT. 

"Para pengunjung di Gandaria City Jakarta memang kita ajak ikut serta mengobati rasa kangennyadengan NTT melalui sederet UMKM binaan kami yang membawa kain tenun, kopi, dan juga jajanan khas, biar nanti kalau pandemi sudah terkendali dan mereka bisa traveling lagi, ingatan akan Flores yang  indah bisa membawa mereka kembali", tukas Shana Fatina, Direktur Utama BPOLBF. 

Secara keseluruhan, Labuan Bajo dan Flores yang dikenal sebagai salah satu destinasi wisata bahari di 
Indonesia bagian timur sedang bersiap-siap menjadi destinasi yang komplit.

Labuan Bajo dan Flores juga bisa menjadi alternatif untuk para pelancong domestik maupun wisatawan mancanegara yang sudah rindu dan haus akan berlibur setelah terkurung lama oleh pandemi Covid-19. 

Tahun depan, Labuan Bajo dan sekitarnya juga akan menjadi tuan rumah bagi penyelenggaraan Konferensi Tingkat Tinggi G-20. Sebuah konferensi penting yang akan memperkenalkan kembali  keindahan alam Flores di mata dunia internasional. (RO/OL-09)

Baca Juga

MI/Tosiani

Tradisi Sansankudo di Pernikahan Niciren Shoshu

👤Tosiani 🕔Senin 06 Desember 2021, 10:45 WIB
"Arak tersebut diminum tiga kali tegukan. Hal ini melambangkan kesatuan badan, pikiran, dan jiwa dalam...
DOK KEMENSOS

HDI 2021, Kikis Hambatan Disabilitas untuk Melangkah Maju

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 06 Desember 2021, 10:20 WIB
Dalam sambutan peringatan HDI 2021, Menteri Sosial Tri Rismaharini berharap bahwa Indonesia dapat mendorong kelompok disabilitas untuk...
MI/Dok Kemenkominfo

Indonesia Kembali Terima 1,9 Juta Vaksin AstraZeneca

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 06 Desember 2021, 09:53 WIB
Kedatangan vaksin covid-19 itu sejalan dengan upaya pemerintah untuk terus memastikan ketersediaan vaksin di tanah...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya