Rabu 01 September 2021, 23:34 WIB

Badan Bahasa Sempurnakan ejaan Bahasa Indonesia

Mediaindonesia | Humaniora
Badan Bahasa Sempurnakan ejaan Bahasa Indonesia

MI/Susanto
Ilustrasi kamus Bahasa Indonesia

 

BADAN Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbudristek) melakukan penyempurnaan ejaan Bahasa Indonesia melalui penyempurnaan Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia (PUEBI) 2021.

“PUEBI 2021 sesuai dengan SK Kabadan. Penyempurnaan ejaan ini dilakukan secara reguler untuk merespon perubahan yang ada pada Bahasa Indonesia,” ujar Kepala Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Kemendikbudristek Aminudin Aziz.

Dia menambahkan, pembakuan dan kodifikasi kaidah Bahasa Indonesia itu dilakukan berdasarkan Permendikbudristek Nomor 18 tentang Pembakuan dan Kodifikasi Kaidah Bahasa Indonesia.

Dalam Permendikbudristek tersebut dijelaskan tentang tata cara pembakuan dan kodifikasi kaidah bahasa Indonesia. Selanjutnya, juga diuraikan tentang pemutakhiran dan penyebarluasan hasil pembakuan dan kodifikasi tersebut.

Selain itu, dalam Permendikbudristek tersebut juga disebutkan Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa melakukan pembakuan dan kodifikasi kaidah Bahasa Indonesia.

Baca juga : Karyawan Baru Masa Pandemi Sering Cemas, Ini Sebabnya

“Dalam Permendikbudristek juga disebutkan bahwa Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 50 Tahun 2015 tentang Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia (Berita Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 1788) dicabut dan dinyatakan tidak berlaku pada saat Permendikbudristek itu mulai berlaku,” terang dia.

Lalu diterbitkan Keputusan Kepala Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa Nomor 0321/I/BS.00.00/2021 Tahun 2021 tentang Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia.

Dia menambahkan pembakuan dan kodifikasi diperlukan untuk mempertahankan dan memperkuat daya hidup bahasa Indonesia, meningkatkan daya ungkap bahasa Indonesia, meningkatkan daya guna bahasa Indonesia bagi penuturnya, dan meningkatkan daya cipta dan daya dorong perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

“Ada perbedaan PUEBI yang baru dengan PUEBI yang lama. Terdapat sejumlah penyempurnaan, misalnya bahasa daerah yang lama ditulis miring karena statusnya tapi sekarang tidak, contohnya kata sowan tapi dalam PUEBI yang lama ditulis cetak miring tapi sekarang kata sowan tidak dimiringkan,” terang dia. (Ant/OL-7)

Baca Juga

Ist

Paduan Suara Universitas Pancasila Raih Medali Emas Kompetisi Internasional

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 07 Desember 2021, 20:52 WIB
Paduan Suara Universitas Pancasila kembali mengharumkan nama almamater lewat prestasinya pada The 10th Bali International Choir Festival...
MI/SUSANTO

MUI Berkomitmen Untuk Jadi Organisasi yang Modern

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Selasa 07 Desember 2021, 20:45 WIB
Modernisasi organisasi merupakan sebuah kebutuhan dan keniscayaan satu organisasi agar mampu bertahan di tengah gelombang perubahan...
Antara/Maulana Surya

Simak, Ini Syarat dan Jadwal SNMPTN-SBMPTN 2022 

👤Faustinus Nua 🕔Selasa 07 Desember 2021, 20:38 WIB
"Informasi penerimaan mahasiswa baru melalui jalur SNMPTN dan SBMPTN-UTBK tahun 2022 sudah dapat disimak melalui website...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya