Jumat 09 Juli 2021, 21:11 WIB

Penelitian Psikologi UI: Rata-rata Resiliensi Orang Indonesia Tergolong Rendah

mediaindonesia.com | Humaniora
Penelitian Psikologi UI: Rata-rata Resiliensi Orang Indonesia Tergolong Rendah

Foto/ui.ac.id
Dekan Fakultas Psikologi Universitas Indonesia, Dr. Tjut Rifameutia Umar Ali, M.A.

 

SEBAGAI bagian dari kegiatan Dies Natalis ke-61 Fakultas Psikologi (F.Psi) Universitas Indonesia yang bertema “Resiliensi Untuk Negeri”, panitia Dies Natalis yang merupakan alumni FPsi UI angkatan tahun1989, 1990 dan 1991, melakukan penelitian berjudul Resiliensi Orang Indonesia.

Hasil penelitian tersebut dipaparkan dalam beberapa webinar yang akan dilaksanakan pada 10, 17, 31 Juli, dan 14 Agustus 2021.

Tim peneliti terdiri dari Rocky A. C. Hatibie, S.Psi, Psikolog, Dr. Bagus Takwin, S.Psi., M.Hum., Psikolog, Dr. Dyah Triarini Indirasari, S.Psi., M.A., Psikolog, Tommy Hariman Siddiq, S.Psi., M.M., Psikolog, Linawaty Mustopoh, S.Psi., Psikolog, Isdar Andre Marwan, S.Psi., Psikolog.

Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui keadaan dan faktor-faktor resiliensi orang Indonesia serta merekomendasikan tindakan apa yang perlu dilakukan untuk meningkatkan resiliensi, kesehatan mental dan kebahagiaan.

Resiliensi sendiri adalah kemampuan seseorang untuk beradaptasi dan bangkit kembali setelah mengalami kejadian yang penuh dengan tekanan, tragedy dan trauma.

Pengambilan data dilakukan secara daring pada periode akhir Mei hingga awal Juni 2021. Data diperoleh dari 5.817 responden dengan kisaran usia 18 hingga 82 tahun.

Responden terdiri dari kelompok profesional (konsultan, pengacara, psikolog, dokter, arsitek, pekerja seni, dan lain-lain), karyawan, guru, dosen, mahasiswa, wirausahawan, tenaga lepas, pekerja di sektor informal, dan ibu rumah tangga yang berasal dari berbagai provinsi di Indonesia. Mayoritas responden adalah guru, karyawan, dan mahasiswa.

Ada beberapa temuan penelitian ini. Secara umum, rata-rata resiliensi orang Indonesia tergolong rendah. Artinya, mereka sulit untuk kembali ke keadaan semula setelah mengalami kejadian sulit yang traumatis.

Mereka cenderung tidak tahan terhadap tekanan atau rasa sakit serta cenderung pesimis melihat masa depan ketika mengalami situasi yang menekan dan membuat mereka terpukul.

“Dalam situasi tak menentu akibat pandemi Covid-19, secara umum orang Indonesia tampaknya mampu mempertahankan kondisi kesehatan mentalnya,” kata Ketua Tim Peneliti, Rocky Hatibie dalam keterangan pers, Jumat (9/7).

“Namun, jika situasi sulit dan menekan berlangsung berkepanjangan, kondisi resiliensi yang rendah ditambah dengan adanya gangguan mental yang dirasakan, termasuk gangguan depresi, dapat menurunkan kondisi kesehatan mental seseorang,” Jelas Rocky.

Gangguan-gangguan Mental

Bagus Takwin selaku Peneliti Utama dalam tim ini memaparkan,“Penelitian ini juga menemukan adanya gangguan-gangguan mental yang dapat menurunkan kesehatan mental, di antaranya sulit berkonsentrasi, tidak merasa puas dengan apa yang dijalani, sulit mengambil keputusan dan menyelesaikan masalah.”

“Hal-hal ini perlu diwaspadai karena jika gangguan mental berlangsung terusmenerus akan menurunkan kesehatan mental dan memunculkan gangguan mental lainnya,” tambah Bagus.

Mahasiswa adalah kelompok yang memiliki rata-rata resiliensi paling rendah, begitu juga dengan guru dan ibu rumah tangga. Jika dilihat dari prosentase jumlah orang yang memiliki resiliensi rendah, pekerja informal adalah kelompok yang lebih banyak memiliki resiliensi rendah dibandingkan kelompok pekerjaan lainnya.

Pada kelompok profesional, meskipun memiliki resiliensi yang rendah, namun resiliensi mereka masih lebih baik dibanding kelompok lain. Dari seluruh responden, kelompok dosen yang memiliki resiliensi paling tinggi.

Penelitian ini juga menemukan faktor yang paling berpengaruh pada resiliensi adalah afek positif. Afek positif adalah kecenderungan seseorang untuk mengalami emosi positif, serta berinteraksi dengan orang lain dan mengatasi tantangan hidup secara positif.

Temuan ini menunjukkan semakin sering seseorang mengalami afek atau emosi positif, maka semakin baik pula resiliensinya.

Sebaliknya, semakin banyak seseorang mengalami afek negatif dan gangguan depresi, semakin rendah resiliensinya. Semakin tinggi kesehatan mental dan kepuasan hidup seseorang, semakin tinggi pula resiliensinya. Dalam situasi saat ini, seseorang bisa memiliki resiliensi yang rendah walau dia tetap merasa puas dengan hidupnya.

“Harapan kami, hasil penelitian ini dapat menjadi suatu bahan intervensi dari berbagai stakeholder guna meningkatkan ketangguhan kita sebagai bangsa. Ini merupakan salah satu upaya dunia pendidikan,” ungkap Dekan Fakultas Psikologi UI, Dr. Tjut Rifameutia Umar Ali, M.A.

“Dalam hal ini, Fakultas Psikologi Universitas Indonesia siap membantu usaha intervensi tersebut, yang juga merupakan bagian dari layanan Fakultas Psikologi Universitas Indonesia kepada masyarakat,” tambah Tjut Rifameutia.

Webinar yang diselenggarakan juga akan mengetengahkan cara untuk meningkatkan kesehatan mental, resiliensi dan kebahagiaan. (RO/OL-09)

Baca Juga

AFP

Umrah Uji Coba Segera Diberangkatkan, Pesertanya Pimpinan PPIU

👤Mohamad Farhan Zhuhri 🕔Senin 29 November 2021, 16:53 WIB
Pemberangkatan ujicoba dengan memberangkatkan para pimpinan penyelenggara perjalanan ibadah umrah (PPIU), tujuannya agar setiap PPIU...
Ist

Dukung Indonesia Menuju Net Zero Carbon dengan Tanam Pohon Trembesi

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 29 November 2021, 16:04 WIB
Menurut Dr. Ir. H. Endes N. Dahlan,  trembesi dapat menyerap CO2 sebesar 28.5 ton/pohon/ tahun dibandingkan dengan pohon akasia yang...
AFP

Gejala Omicron Sulit dibedakan dengan Infeksi Virus pada Umumnya

👤Mediaindonesia 🕔Senin 29 November 2021, 15:56 WIB
Varian ini menimbulkan gejala ringan seperti kelelahan, kata dia. Bila anak menunjukkan gejala infeksi virus, perlu pemeriksaan lebih...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya