Rabu 07 Juli 2021, 12:34 WIB

Pastikan Pasokan Listrik Industri Oksigen Aman, Erick Thohir Lakukan Sidak

M. Iqbal Al Machmudi | Humaniora
Pastikan Pasokan Listrik Industri Oksigen Aman, Erick Thohir Lakukan Sidak

MI/Dok PT PLN (Persero)
Menteri BUMN Erick Thohir (kanan) melakukan sidak ke PLN UIP2B Jawa, Madura, dan Bali di Depok, Jawa Barat.

 

MENTERI Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir melakukan inspeksi mendadak (sidak) ke PLN Unit Induk Pusat Pengatur Beban (UIP2B) Jawa, Madura, dan Bali di Depok, Jawa Barat, Selasa (6/7) malam. Sidak itu dilakukan untuk memantau dan memastikan pasokan listrik selama masa pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) darurat, 3-20 Juli 2021 di Jawa Bali.

Dalam kondisi PPKM darurat masyarakat dituntut tetap berada di rumah, sehingga kehadiran listrik sangat penting.

Tidak hanya itu, keandalan pasokan listrik juga dibutuhkan untuk mendukung aktivitas di fasilitas umum, terutama di rumah sakit, serta menjaga produksi di industri oksigen.

Baca juga: MA Perintahkan Hakim di Pulau Jawa dan Bali WFH

Menurut Erick, berkaca dari penambahan kasus covid-19 harian, perlu antisipasi peningkatan kebutuhan akan oksigen.

Pemerintah telah meminta industri oksigen untuk mengoptimalkan produksin untuk mengantisipasi lonjakan permintaan. Untuk itu, Menteri BUMN ingin memastikan dukungan dari PLN untuk menjaga keandalan pasokan listrik.

"Hari ini, saya ingin memastikan ketersediaan listrik bisa terjaga untuk rumah sakit, puskesmas, dan pabrik oksigen. Saya berterima kasih kepada tim PLN yang sudah bekerja luar biasa hampir dua tahun ini dengan kondisi yang sangat tidak mudah," ujar Erick dalam keterangannya yang diterima Media Indonesia, Rabu (7/7).

Erick menuturkan, kedatangannya kali ini merupakan bentuk dukungan kepada PLN agar tetap memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat.

Setelah mengetahui kondisi terkini di UIP2B Jamali, Erick pun berjanji mengajak duduk bersama para pelaku industri oksigen dan PLN untuk memastikan keandalan pasokan listrik di tengah masa PPKM darurat.

“Bukan maksud nggak percaya. Saya justru dukung PLN ini jadi bagian terpenting. Nah saya juga mau bicara dengan teman-teman di pabrik [industri], biar kita sama-sama bicara terbuka, kita kan harus gotong royong,” tambahnya.

Saat ini, PLN telah menyiagakan 70.516 personel untuk mengawal keandalan listrik selama masa siaga peningkatan kasus covid-19. Khusus di Jawa Bali, PLN mengerahkan sebanyak 23.934 personel yang tersebar di 420 posko.

Selain menjaga keandalan listrik bagi 577 rumah sakit rujukan Covid-19, PLN juga menjaga pasokan listrik untuk industri oksigen yang tersebar di 29 lokasi di Jawa Madura dan Bali.

Terpisah, Direktur Utama PLN Zulkifli Zaini, mengatakan dalam masa siaga covid-19, PLN memahami pentingnya pasokan oksigen untuk kebutuhan medis sangat penting dan prioritas dalam situasi pandemi covid-19.

Hal tersebut diperkuat dengan Rapat kordinasi Menko Maritim & Investasi, Menteri perindustrian bersama PLN dan Produsen oksigen di Jawa Bali ditekankan semua wajib memberikan kontribusi terbaik dan demi kemanusiaan dalam penyediaan oksigen untuk kebutuhan medis.

"Kami berkomitmen memberikan semua sumber daya, kemampuan, kekuatan PLN untuk membantu dan memastikan keandalan pasokan listrik bagi pelanggan, khususnya yang menjadi prioritas dalam penanganan pandemi Covid-19," tegas Zulkifli.

Untuk itu, pegawai PLN yang secara tugasnya kritikal, seperti dispatcher, operator, pemeliharaan, penanganan gangguan, regu Pekerjaan Dalam Keadaan Bertegangan (PDKB), call center, security, pelaksana dan pengawas proyek di lapangan, akan tetap bekerja seperti biasa namun tetap dengan menjalankan protokol kesehatan covid-19.

Saat ini, PLN berkomitmen memberikan keandalan pasokan listrik bagi 29 Pabrik Produsen Oksigen (Objek Super Prioritas) yang tersebar di Jawa Bali yaitu PT Samator Group, PT Air Product, PT Air Liquide, PT Linde dan PT Iwatani.

Tidak hanya itu, sebagai bukti keseriusan layanan terbaik, Direktur Utama, Wadirut, dan Direktur Bisnis Regional Jawa Madura dan Bali kunjungan ke Pelangan produsen oksigen pada 4 Juli ke PT Aneka Gas di Pulogadung dan 5 Juli ke PT Aneka Gas di Cikarang dan PT Iwatani di Karawang

Selain itu, lanjut Zulkifli, PLN juga membentuk Tim Teknis untuk berkordinasi mencari solusi dan membantu pelanggan. Komunikasi dan kolaborasi antara PLN dan pelanggan akan semakin meningkatkan keandalan pasokan listrik.

PLN juga menyiagakan 1.786 unit kendaraan bermotor dan 789 unit peralatan pendukung seperti Genset, Uninterruptible Power Supply (UPS), dan Unit Gardu Bergerak (UGB).

Saat ini, sistem kelistrikan Jawa - Bali memiliki daya mampu mencapai 37.400 megawatt (MW) dengan beban puncak sekitar 27.335 MW, terdapat cadangan daya sekitar 10.065 MW. (OL-1)

Baca Juga

Dok Pribadi

Habis Kunker, Erick Thohir Langsung Jenguk Dorce Gamalama di RS Pertamina

👤Mediaindonesia 🕔Minggu 24 Oktober 2021, 20:52 WIB
"Ketika mendengar kabar ini, saya langsung menjenguk sekaligus memastikan pelayanan terhadapnya berjalan baik," ujar...
DOK. Polda NTT

Satgas Sebut Daerah yang Tidak Patuhi Prokes Terus Bertambah

👤 Atalya Puspa 🕔Minggu 24 Oktober 2021, 20:00 WIB
Penerapan protokol kesehatan secara disiplin dan konsisten mutlak dibutuhkan di tengah peningkatan mobilitas penduduk, agar tidak terjadi...
Dok Geber Donor Darah

Keberatan Tes PCR Pada Penumpang Pesawat Akan Direspons dalam Pengumuman PPKM

👤Iis Zatnika 🕔Minggu 24 Oktober 2021, 19:31 WIB
Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno menyatakan akomodatif terhadap keberatan sejumlah pihak tentang kewajiban tes PCR bagi...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Krisis Energi Eropa akan Memburuk

Jika situasinya tidak membaik dalam beberapa bulan ke depan, ada potensi krisis ekonomi yang menghancurkan

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya