Jumat 26 Februari 2021, 14:30 WIB

Meraba Toleransi dari Lukisan Cap Go Meh

HUMANIORA | Humaniora
Meraba Toleransi dari Lukisan Cap Go Meh

DOK. Metro TV
Istimewa

 

INDONESIA merupakan negeri yang terdiri dari berbagai suku, agama dan adat istiadat. Tidak heran jika toleransi menjadi satu kata yang identik dengan masyarakat di Tanah Air saat ini.

Potret toleransi tersebut setidaknya bisa dilihat dalam berbagai simbol salah satunya melalui sebuah lukisan berjudul Cap Go Meh karya maestro lukis Basuki Resobowo dan Sudjojono.

Menurut Pengamat Lukisan dan Budaya, Eddi Sutriono sebenarnya konsep toleransi terutama saat perayaan Cap Go Meh di Indonesia itu sudah ada dari dulu. Tidak heran jika para maestro lukis seperti Sudjojono dan Basuki Resobowo menggambarkannya ke dalam sebuah kanvas.

“Sudjojono dan Basuki Resobowo memang melukis Cap Go Meh tapi mereka berkonsep berbeda dalam karyanya. Basuki menggambar keadaan apa yang ia lihat saat perayaan Cap Go Meh. Namun, Sudjojono justru menampilkan sisi kritikal sosial pada saat itu,” ungkap Eddi.

Perbedaan dua lukisan ini juga terlihat dari pola lukisannya. Jika Sudjojono lebih menggambarkan detail personal dari persatu objek lukisannya, Resobowo justru menggambarkan suasana pesta tersebut secara menyeluruh.

“Lukisan Cap Go Meh sangat memperlihatkan bagaimana para pelukisnya dalam berkarya. Pantas jika mereka menjadi maestro lukis nasional,” tutur Eddi kembali.

Meski dua objek lukisan ini memiliki makna yang berbeda, bagi kalangan seniman dan kolektor, lukisan tersebut menjadi salah satu masterpiece toleransi di Nusantara. Lukisan itu menjadi potret di jaman yang berbeda.

Simak bagaimana lukisan Cap Go Meh milik dua maestro tersebut bisa terlihat nyata dalam program dokumenter Melihat Indonesia dengan judul di Balik Kanvas Cap Go Meh yang akan tayang pada Minggu, 28 Februari 2021 pukul 08.30 WIB di Metro TV.(H-1)

Baca Juga

Dok. Setwapres RI

Wapres: Data Statistik Berkualitas Penting Bagi Pembangunan Nasional

👤Emir Chairullah 🕔Minggu 26 September 2021, 18:40 WIB
Melalui data statistik yang berkualitas, Ma'ruf menilai implementasi kebijakan pemerintah dapat dilakukan secara akurat dan tepat...
ANTARA/Muhamad Ibnu Chazar

Hari Paru Sedunia, Penyakit Paru Kembali Jadi Ancaman

👤Mohamad Farhan Zhuhri 🕔Minggu 26 September 2021, 17:15 WIB
Kasus kanker paru, tuberkulosis, ISPA, asma, hingga kasus penyakit paru obstruktif kronik terus meningkat dan menyebabkan...
ANTARA/BUDI CANDRA SETYA

Epidemolog UI : Antisipasi Peningkatan Kasus pada Natal dan Tahun Baru

👤Indriyani Astuti 🕔Minggu 26 September 2021, 16:30 WIB
Angka kasus positif covid-19 menurun, tetapi ada potensi kenaikan kembali pada libur hari raya Natal dan tahun...

E-Paper Media Indonesia

HALAMAN FOKUS EKSTRA 4 HALAMAN

Fokus Edisi

Cegah Konflik di Myanmar semakin Memburuk

Bentrokan antara pasukan perlawanan bersenjata dan militer dalam beberapa hari terakhir telah mendorong gelombang evakuasi baru di wilayah barat laut

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

Top Tags

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya