Rabu 18 November 2020, 20:25 WIB

Jemaah Umrah Terpapar Covid-19 akibat PPIU Abaikan Karantina

Syarief Oebaidillah | Humaniora
Jemaah Umrah Terpapar Covid-19 akibat PPIU Abaikan Karantina

Antara
Menteri Agama Fachrul Razi (kiri) mengikuti rapat kerja bersama Komisi VIII DPR di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (18/11).

 

KEMENTERIAN Agama (Kemenag) sebagai regulator penyelenggaraan ibadah umrah menyampaikan secara resmi sejumlah temuan atas temuan kasus 13 jemaah umrah asal Indonesia yang positif covid-19 di Arab Saudi. Catatan dan evaluasi tersebut disampaikan Menteri Agama Fachrul Razi saat rapat kerja bersama Komisi VIII DPRI di Jakarta, Rabu (18/11).

Menag mengatakan, sebanyak 359 jemaah umrah diberangkatkan dalam tiga gelombang di awal November 2020, setelah Arab Saudi membuka pintu bagi jemaah di luar negaranya per 1 November 2020.

Pemerintah Indonesia memberangkatkan 359 jemaah itu bertahap pada 1 November, 3 November dan 8 November. Mereka berasal dari 44 Penyelenggara Perjalalanan Ibadah Umrah (PPIU).

Dari hasil penelusuran, Menteri Agama Fachrul Razi menemukan adanya pelanggaran prosedur. Pertama, jemaah diberangkatkan umrah tanpa ada karantina terlebih dulu. “Namun, langsung berkumpul pada hari keberangkatan di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang,” kata Fachrul.

Padahal, sesuai Keputusan Menteri Agama (KMA) No 719 Tahun 2020, Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah bertanggung jawab melakukan karantina jemaah yang akan berangkat ke Arab Saudi dan setelah tiba dari Arab Saudi. Dari kasus ini, Menag meminta PPIU disiplin melakukan karantina jemaah pada saat keberangkatan minimal 3 hari.

Selain mengabaikan karantina, sambung Menag, jemaah juga melakukan tes PCR covid-19 mepet dengan waktu keberangkatan dan itu pun pada satu laboratorium. Ini menjadi bentuk pelanggaran prosedur kedua. "Sehingga pada saat akan berangkat PCR atau Swab test belum keluar," sergahnya.

Ketika jemaah sampai di Arab Saudi, kata Fachrul, mereka diharuskan melakukan karantina selama 3 hari di hotel. Di situ, barulah ketahuan ada jemaah yang terinfeksi covid-19 setelah Kementerian Kesehatan Arab Saudi melakukan tes usap (swab) lewat PCR.

Dari tes itu diketahui ada 8 jemaah yang berangkat pada 1 November 2020 dan 5 jemaah yang berangkat 3 November 2020 terkonfirmasi positif covid-19.

“Dari 13 orang yang positif, 3 di antaranya sudah kembali ke Indonesia, 7 orang malam ini akan kembali ke tanah air, 3 orang masih karantina di Saudi,” ungkap Fachrul. (H-2)

Baca Juga

Ilustrasi

BMKG: Aktivitas Gempa Awal 2021 Meningkat Signifikan

👤Atalya Puspa 🕔Rabu 20 Januari 2021, 17:31 WIB
"Tentu saja aktivitas gempa awal Januari 2021 ini tidak lazim, karena dalam 20 hari saja sudah terjadi aktivitas gempa dirasakan...
MI/Ramdani

Menhub: 36 Ahli Waris Sriwijaya Air SJ182 Sudah Dapat Santunan

👤Insi Nantika Jelita 🕔Rabu 20 Januari 2021, 16:20 WIB
SEBANYAK 36 ahli waris korban kecelakaan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 telah menerima santunan dari Jasa Raharja sebesar Rp50 juta untuk...
Antara/ Syifa Yulinas

Olah Sawit, LIPI Usulkan Pembangunan Kilang Green Fuel

👤Humaniora 🕔Rabu 20 Januari 2021, 15:55 WIB
Kebijakan dunia di bidang energi yang hanya megizinkan bahan bakar ramah lingkungan harus direspons cepat agar Indonesia tidak tertinggal...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya