Jumat 06 September 2019, 14:15 WIB

BMKG: Udara Kering Picu Titik Panas

Indriyani Astuti | Humaniora
BMKG: Udara Kering Picu Titik Panas

MI/Dhika Kusuma Winata
Kebakaran lahan terjadi di Desa Anjungan Dalam, Kabupaten Mempawah, Kalimantan Barat

 

MUNCULNYA banyak titik panas di wilayah Kalimantan dipicu oleh aktivitas manusia dan keringnya cuaca. Menurut Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) kondisi kering musim kemarau masih berlangsung di sebagian besar wilayah Indonesia bagian selatan garis ekuator.

Deputi Bidang Meteorologi BMKG Mulyono R Prabowo menyampaikan sebagian besar wilayah Indonesia masih didominasi angin timuran yang berasosiasi dengan adanya intervensi udara kering dari benua Australia.

Angin tersebut berpengaruh pada kelembapan udara di permukaan hingga lapisan atas pada umumnya kering atau sedikit sekali mengandung uap air) berkisar antara 20-50%. Itu terjadi di Laut Jawa bagian utara, Laut Flores, Kalimantan Tengah bagian Selatan, Kalimantan Selatan dan Sulawesi Selatan.

"Adanya typhoon Lingling di perairan Timur Laut Filipina, menyebabkan daerah pertumbuhan awan hujan hanya terjadi di wilayah Aceh, Sumatra Utara, Sumatra Barat, Kalimantan Utara, Maluku, Papua Barat dan Papua," ujar Prabowo ketika dihubungi Media Indonesia di Jakarta, Jumat (6/9).

Baca juga: Terpantau 1.124 Hotspot di Kalimantan Barat

Berdasarkan data yang dirilis BMKG, sebaran titik panas per 5 September 2019 di Kalimantan sebanyak 1.322 dari hasil citra satelit Terra Aqua milik Lembaga Antariksa dan Penerbangan Nasional (LAPAN). Sedangkan untuk Sumatra 163 dan Jawa 8 titik panas.

Berdasarkan citra satelit LAPAN, Kamis (5/9), terpantau ada 2.592 titik panas pada 4 dari 5 provinsi di Kalimantan. Rinciannya, Kalimantan Barat 1.096, Kalimantan Tengah terpantau 1.159 titik panas, Kalimantan Selatan 124 titik panas dan di Kalimantan Timur terpantau 213 titik panas.

Kalimantan seperti yang diberitakan, mengalami kebakaran hutan dan lahan, karena adanya indikasi pembukaan lahan dengan membakar oleh masyarakat. Karhutla menyebabkan kabut asap yang pekat di Kalimantan Barat saat dini hari, kemarin.

Mulyono menyampaikan masih ada potensi tumbuhnya awan-awan hujan terutama di Kalimantan bagian Timur berdasarkan pantauan BMKG pada Jumat (6/9) hingga Sabtu (7/9). Hujan dapat memperbaiki kualitas udara yang terkena kabut asap.(OL-5)

Baca Juga

Dok. LaSalle College Jakarta

LaSalle College Jakarta Angkat Wastra Nusantara di JFW 2022 dengan Tema Prolusio 

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Desember 2021, 23:50 WIB
Tahun ini, LaSalle College menampilkan 14 desainer yang mengangkat wastra nusantara sebagai...
MI/ Irfan

Vaksinasi Lansia di Temanggung Lampaui 60 Persen

👤Ant 🕔Rabu 08 Desember 2021, 23:47 WIB
"Maka semua indikator level pandemi telah memenuhi syarat untuk masuk level 1,"...
Dok. UNJ

UNJ Kukuhkan 3 Guru Besar dari 3 Fakultas 

👤Mediaindonesia.com 🕔Rabu 08 Desember 2021, 23:10 WIB
Tiga guru besar yang dikukuhkan, yaitu Wardani Rahayu yang dikukuhkan sebagai guru besar tetap bidang Ilmu Evaluasi Pendidikan Matematika...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya