Selasa 30 Mei 2023, 09:16 WIB

Dari Keripik Tempe, Mama Tina Kantongi Rp10 Juta per Hari

Andhika Prasetyo | Ekonomi
Dari Keripik Tempe, Mama Tina Kantongi Rp10 Juta per Hari

MI/Andhika
Mama Tina memegang produk keripik tempenya.

 

Ketekunan dan kerja keras Martinah berbuah manis. Setelah puluhan tahun bergulat dengan tempe, ia kini bisa merasakan penghasilan yang fantastis, yakni lebih dari Rp10 juta per hari.

Perempuan yang akrab disapa Mama Tina itu memulai bisnis tempe bersama suaminya sejak 1980-an. Saat itu, ia hanya memproduksi tempe dan langsung menjualnya tanpa diolah terlebih dulu.

Baru pada 2011, ia mulai mengolah tempe menjadi keripik setelah diberikan ide oleh saudaranya saat berada di kampung halaman.

Baca juga: Mengeruk Untung sekaligus Menyelamatkan Depok Kota Belimbing

Pada masa-masa awal, ia hanya sanggup memproduksi 30 kilogram keripik sehari. Menurutnya, membuat produk tersebut cukup sulit karena membutuhkan kehati-hatian ekstra saat memotong. Terlebih, saat itu, ia dan suami beserta anak-anaknya memotong hanya dengan menggunakan pisau biasa.

Kini, setelah ditekuni selama bertahun-tahun, bisnisnya berkembang pesat. Mama Tina sudah memiliki 21 karyawan dan mampu menghasilkan 150 kilogram keripik tempe per hari. Ia juga menjadi salah satu pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) binaan Bank Rakyat Indonesia (BRI).

Baca juga: Kerak Telor Bang Ishak Siap Raup Puluhan Juta di PRJ

Setiap kilogramnya ia banderol dengan harga Rp70 ribu untuk reseller dan Rp75 ribu untuk konsumen biasa. Artinya, dalam sehari Mama Tina bisa mengantongi setidaknya Rp10 juta.

“Kalau lagi santai paling 1,5 kwintal (150 kilogram) per hari. Kalau ramai bisa 2 kwintal (200 kilogram),” ujar Mama Tina saat ditemui di kediamannya di Keramat Pela, Jakarta Selatan, Kamis (25/5).

Keripik Tempe Mama Tina tidak hanya dipasarkan di dalam negeri. Produknya juga sudah merambah pasar ekspor seperti Singapura, Thailand, Uni Emirat Arab.

“Kami bisa ekspor karena bertemu pengusaha saat pameran di Smesco. Dari situ kami mulai diminta untuk mengirim ke luar negeri,” tuturnya.

Ia mengungkapkan dari total produksi harian, sebanyak 30% ditujukan untuk pasar mancanegara. Bahkan, kalau memang ada permintaan mendesak, jumlah yang diekspor dalam sehari bisa lebih besar lagi.

“Kalau mereka minta kapalnya penuh, ya kita kasih semua. Kalau tidak dikasih, nanti mereka kapok, berhenti langganan. Kalau sudah begitu ya untuk pasar lokalnya mengalah dulu. Kita penuhi permintaan global,” tandasnya. (Z-11)

Baca Juga

Ist/Pos Indonesia

Pasar Akhir Pekan Pospay: Sembako Murah, Masyarakat Sesap Literasi Keuangan Digital

👤Media Indonesia 🕔Senin 25 September 2023, 10:17 WIB
Pasar Akhir Pekan Pospay menyediakan sembako dengan harga murah. Masyarakat bisa membeli menggunakan aplikasi QRIS...
MI/FRANSISCO CAROLLIO

Harga Emas Antam Pagi Ini Turun Rp1.000 per Gram

👤Budi Ernanto 🕔Senin 25 September 2023, 09:59 WIB
Transaksi harga jual dikenakan potongan pajak sesuai dengan PMK No...
MI/ADAM DWI

IHSG Diproyeksikan Ditutup Melemah

👤Annisa Ayu Artanti¬† 🕔Senin 25 September 2023, 09:52 WIB
Level support berada di...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

MI TV

  • Presiden PKS Buka-Bukaan Soal Pasangan Amin

    Berikut petikan wawancara khusus wartawan Media Indonesia Ahmad Punto, Henri Salomo, Akhmad Mustain, dan Rifaldi Putra Irianto di kantor DPP PKS, Jakarta, Kamis (21/9/2023).

Selengkapnya

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya