Rabu 09 November 2022, 22:50 WIB

Sri Mulyani Proyeksikan Ekonomi Triwulan IV Melambat

M Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
Sri Mulyani Proyeksikan Ekonomi Triwulan IV Melambat

Antara
Menkeu Sri Mulyani

 

PEMERINTAH memproyeksikan ekonomi di triwulan IV 2022 akan melambat bila dibandingkan triwulan sebelumnya. Kondisi ini disebabkan oleh siklus perekonomian yang pada akhir tahun pertumbuhan melambat serta tingginya hitungan perbandingan secara tahunan dengan triwulan IV 2021.

Kendati melambat, pemerintah tetap optimis perekonomian bakal tumbuh di kisaran 5% hingga 5,3% sepanjang 2022 ini. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyatakan, optimisme itu didasari pada sejumlah indikator perekonomian yang terus menunjukkan perbaikan.

"Jadi kalau pemerintah optimis, itu karena memang ada landasan objektifnya, yakni berbagai indikator ekonomi makro yang terus menguat," ujarnya seperti dikutip dari siaran pers, Rabu (9/11).

Selain indikator perekonomian yang menguat, optimisme pemerintah turut terbangun karena implementasi berbagai kebijakan yang dinilai efektif untuk mendukung pemulihan ekonomi nasional. Lalu pengelolaan APBN yang diakui pruden, responsif, dan efektif sebagai instrumen countercyclical sekaligus sebagai peredam gejolak.

"Sehingga keberlanjutan pemulihan ekonomi nasional dapat terus dijaga. Intervensi kebijakan pemerintah dilakukan baik dari sisi supply melalui berbagai insentif fiskal dan dukungan pembiayaan, bersinergi dengan otoritas moneter dan sektor keuangan, maupun dari sisi demand untuk mendukung daya beli masyarakat baik dalam bentuk berbagai program bansos, subsidi maupun pengendalian inflasi," kata Sri Mulyani.

Namun, di tengah optimisme pemulihan yang terus berjalan, meningkatnya risiko ketidakpastian serta melemahnya prospek pertumbuhan global akibat konflik geopolitik perlu terus diantisipasi.

Sebab, Purchasing Manager's Index (PMI) manufaktur global sudah mulai berada pada zona kontraksi dalam 2 bulan terakhir. Tekanan inflasi global yang berkepanjangan, khususnya di kawasan Eropa dan Amerika Serikat, akan memicu pengetatan kebijakan moneter yang lebih agresif yang berpotensi menimbulkan guncangan di pasar keuangan, khususnya di negara berkembang.

"Aliran modal ke luar meningkat dan menimbulkan tekanan besar pada nilai tukar lokal sebagaimana kita saksikan belakangan ini," pungkasnya. (OL-8)

Baca Juga

Isy

Tren Produk Makanan dan Minuman Korea Rambah Pasar Indonesia

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 14:49 WIB
Selain makanan olahannya, bahan makanan yang diimpor dari Korea Selatan juga ramai beredar di pasar modern...
Ist

DEP National Convention Dorong Mitra Bergerak Cepat

👤mediaindonesia.com 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 14:09 WIB
DEP Nascon kali ini mengambil tema "Let's Make Miracles" yang merupakan ajakan bagi seluruh mitra usaha DEP untuk...
Ist

Sandiaga Dorong Produk Ekraf RI Makin Dikonsumsi Selama Haji

👤Insi Nantika Jelita 🕔Sabtu 03 Desember 2022, 14:04 WIB
Sandiaga Salahuddin Uno mendorong banyak produk-produk ekonomi kreatif (ekraf) Indonesia seperti fesyen dan kuliner dikonsumsi selama...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya