Senin 07 November 2022, 11:58 WIB

AMMAN  Kembangkan Pariwisata Berkelanjutan di Kawasan Sumbawa Barat

Mediaindonesia.com | Ekonomi
AMMAN  Kembangkan Pariwisata Berkelanjutan di Kawasan Sumbawa Barat

MI/Yusuf Riawan
PT Amman Mineral Nusa Tenggara bekerja sama dengan Kelompok Sadar Wisata Alam Asri Desa Jelenga kembangkan obyek wisata pantai.

 

PT Amman Mineral Nusa Tengara (AMMAN) mengembangkan program sosial berkelanjutan di area kerja tambang Amman di kawasan Batu Hijau, Sumbwa Barat,  Nusa Tenggara Barat.

Priyo Pramono, Head of Social Impact AMMAN mengatakan Program Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat (PPM) AMMAN mengalami tranformasi signifikan. Kini AMMAN fokus pada program pemberdayaan masyarakat dan pembangunan sistem untuk menciptakan dampak sosial yang berkelanjutan.

AMMAN mengusung tiga pilar dalam PPM-nya yakni pengembangan sumber daya manusia, penguatan ekonomi dan pariwisata berkelanjutan.

"Kita tahu bahwa suatu saat tambang akan berakhir masa operasinya. Oleh karena itu harus ada sesuatu yang bisa menjadi sumber perekonomian masyarakat. Kita lihat bahwa daerah NTB ini memiliki potensi pariwisata yang baik. Sehingga kita masuk pada pariwisata berkelanjutan," ujar Priyo dalam perbincangan dengan media di Jakarta,pekan lalu. 

Saat ini AMMAN telah memiliki road map untuk pengembangan pariwisata di sekitar area tambang Batu Hijau,Kabupaten Sumbawa. Pantai-pantai yang bagus menjadi daya tarik bagi wisatawan baik dalam dan luar negeri.

"Saat ini kita masih dalam penguatan SDM-nya. Bagaimana menyiapkan masyarakat untuk sadar pariwisata dengan menggandeng pokdarwis. Serta juga kesiapan infrastruktur dasar seperti ketersediaan air bersih dan toilet," ujarnya.

Kartika Octaviana, Head of Corporate Communications  AMMAN menambahkan bahwa pihaknya melihat pengembangan pariwisata ini butuh komitmen kerja sama dari berbagai pihak untuk berkembang. Yang pasti, AMMAN serius untuk mengembangkan pariwisata bagi masyarakat sekitar guna memastikan kehidupan masyarakat terjaga pasca tambang terakhir.

"Komitmen ini juga termasuk untuk pembangunan infrastruktur pariwisata ke depan seperti akses keluar masuk dari wisatawan ke daerah itu," ujarnya.

Sebagaimana diketahui, provinsi NTB memiliki karateristik daerah kepuluan. Sehingga untuk mengaksesnya tidak cukup dengan akses transportasi darat.

Perkembangan Smelter

Terkait perkembangan pembangunan smelter yang dilakukan AMMAN, Vina demikian Kartika akrab disapa, memaparkan bahwa progressnya telah mencapai   hampir 50%  hingga awal November 2022. Dari total    kebutuhan investasi yang diperkirakan US$ 982 juta, sebesar  US$ 465 juta telah dikucurkan. 

AMMAN memproyeksikan pembangunan smelter tuntas 2024 dari proyeksi awal yang ditetapkan pemerintah pada Juni 2023.  Pembangunan smelter ini memang sedikit mundur dari jadwal seharusnya karena adanya Covid-19.

Tantangan semakin besar dengan adanya konflik Ukraina-Rusia juga turut mempengarug beberapa hal, yakni terhambatnya supply chain, antara lain meningkatnya biaya mobilisasi barang dan manusia, kekurangan container hingga penutupan port. 

“Akibatnya mobilisasi peralatan dan perlengkapan besar yang sangat penting untuk konstruksi smelter terutama dari Eropa mengalami keterlabatan dari jadwal awal,” ujar Vina.

AMMAN,lanjut Vina memastikan bahwa  akan menyelesaikan proyek smelter. Apalagi  pendanaan juga sudah tersedia. Sehingga tidak mungkin bila tidak diselesaikan. 

Proyek smelter Batu Hijau diproyeksikan memiliki kapasitas produksi 222.000 ton katoda tembaga. Selain itu, smelter nantinya menghasilkan 17,8 ton emas, 54,7 ton perak dan 830.000 asam sulfat. (E-1)

Baca Juga

Ist

Sambut Liburan Akhir Tahun Ke Luar Negeri, Dua Perusahaan Kolaborasi

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 06 Desember 2022, 19:56 WIB
Sambut liburan akhir tahun, tiket.com dan Antis, produk hand sanitizer terkemua di Indonesia, berkolaborasi memperkenalkan program...
HO

Halal Network International Sambut 2023 Dengan Optimisme

👤Widhoroso 🕔Selasa 06 Desember 2022, 19:43 WIB
WALAU resesi global diprediksi akan terjadi pada 2023, hal tersebut tidak menyurutkan optimisme PT HPAI–Halal Network International...
Antara

Akhir November: Pasar Saham Melemah 0,25%, Reksadana Turun 1,26%

👤Fetry Wuryasti 🕔Selasa 06 Desember 2022, 19:23 WIB
Namun, minat penghimpunan dana di pasar modal masih tinggi, yaitu Rp226,49 triliun. Begitu juga minat masyarakat untuk membeli reksadana,...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya