Jumat 28 Oktober 2022, 15:35 WIB

KKP Berhasil Kembangkan Induk Udang Unggul Vaname

Insi Nantika Jelita | Ekonomi
KKP Berhasil Kembangkan Induk Udang Unggul Vaname

ANTARA FOTO/SYIFA YULINNAS
Ilustrasi induk udang vaname

 

KEMENTERIAN Kelautan dan Perikanan (KKP) mengklaim berhasil mengembangkan induk udang unggul vaname. Melaui program ini, KKP optimistis mampu memenuhi target produksi udang nasional sebanyak 2 juta ton di 2024.

Menteri Kelautan dan Perikanan (MKP) Sakti Wahyu Trenggono saat meluncurkan program Induk Udang Unggul Vaname di Karangasem, Bali, Kamis (28/10), menegaskan, dengan keberhasilan tersebut, diharapkan Indonesia tidak lagi impor induk udang vaname karena bisa membuat sendiri.

"Ini sejarah bagi Indonesia, kita sudah berhasil mengembangkan induk udang unggul vaname," ujarnya dalam keterangan resmi.

Program pengembangan induk udang unggul vaname dilaksanakan oleh Balai Produksi Induk Undang Unggul dan Kekerangan (BPIU2K) Karangasem. Program yang dinamai Induk Udang Unggul Vaname Nusantara Sakti Dewata diawali dengan program pemuliaan konvensional yang diperkaya dengan marka molekular.

Induk udang unggul vaname yang berhasil dikembangkan KKP ini diklaim memiliki kelebihan tumbuh lebih cepat, toleran terhadap penyakit, serta dapat bersaing dengan produk induk udang dari negara lain.

"Tadi beberapa testimoni menyebutkan kelangsungan hidupnya ada yang 80-90%. Saya kira kalau pengembangan ini terus dilakukan, akan tumbuh investor-investor yang bergerak di bidang produksi induk," tutur Trenggono.

Sementara itu, Dirjen Perikanan Budidaya KKP Tb Haeru Rahayu memaparkan keberhasilan mengembangkan induk udang unggul vaname akan menjawab kebutuhan para pembudidaya di Indonesia.

Baca juga: KKP Beberkan Hambatan Utama Investasi Budi Daya Rumput Laut

Dengan adanya program pengembangan ini, Tebe, sapaan Tb Haeru Rahayu juga optimistis KKP mampu meningkatkan produksi udang nasional dan mengurangi impor induk udang vaname yang selama ini volume dan nilainya cukup tinggi.

"Khusus untuk komoditas udang di 2024, pemerintah menargetkan produksi sebanyak 2 juta ton dengan kenaikan nilai ekspor udang sebesar 250%," ucapnya.

Dia menambahkan, tujuan program pengembangan tersebut untuk menghasilkan sumber daya genetik udang yang adaptif sesuai kondisi lokal Indonesia agar dapat tumbuh cepat dan toleran sesuai tujuan dan kemandirian udang nasional.

Setelah peluncuran ini, KKP masih terus melakukan penyempurnaan pengembangan, penambahan jumlah sumber daya genetik, pengembangan Multiplication Center (MC), serta melakukan uji coba multilokasi kepada pembudidaya.

Sebagai informasi, udang termasuk komoditas unggulan ekspor produk perikanan Indonesia dengan nilai mencapai US$2,2 miliar di 2021. KKP melalui program strategis Ekonomi Biru, menempatkan udang sebagai komoditas yang digenjot produktivitasnya untuk kebutuhan pasar ekspor.(OL-5)

Baca Juga

MI/Moat Angga

Sah, Pengawasan Koperasi Simpan Pinjam Tidak Dibawah OJK

👤Mediandonesia.com 🕔Rabu 07 Desember 2022, 00:09 WIB
Kemenkop akan mengajukan RUU Koperasi yang salah satu poinnya adalah pembentukan Otoritas Pengawas...
Antara

Pemerintah Siapkan Program B35 untuk Tangkal Krisis Energi

👤Andhika Prasetyo 🕔Selasa 06 Desember 2022, 23:54 WIB
Airlangga menyebut cara tersebut bisa mengurangi jumlah impor minyak mentah untuk penyediaan bahan bakar minyak jenis...
Ilustrasi

2.109 Debitur Ikut Program Keringanan Utang Pemerintah

👤M. Ilham Ramadhan Avisena 🕔Selasa 06 Desember 2022, 23:48 WIB
Kriteria untuk bisa mengikuti program keringanan utang tersebut yakni apabila kepengurusan piutangnya telah diserahkan kepada Panitia...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya