Senin 11 Juli 2022, 16:21 WIB

Anggota DPR Tolak Kenaikan Harga BBM dan Gas Nonsubsidi Karena Bisa Picu Inflasi

mediaindonesia.com | Ekonomi
Anggota DPR Tolak Kenaikan Harga BBM dan Gas Nonsubsidi Karena Bisa Picu Inflasi

Ist
Sejumlah pengendara sepeda motor mengisi bahan bakar Pertalite di sebuah SPBU.

 

Anggota Komisi VII DPR Mulyanto, menolak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) dan LPG nonsubsidi pada akhir pekan kemarin yang secara resmi dilakukan oleh PT. Pertamina (Persero), pada Minggu (10/7). 

Kebijakan itu dikatakannya, sangat tidak tepat dilakukan ditengah naiknya harga bahan pokok saat ini. Sehingga diyakini akan berdampak besar dan mendorong terjadinya inflasi secara nasional.

"Ini dapat meningkatkan inflasi. Sementara daya beli masyarakat belum pulih benar dari hantaman Covid-19, tentu hal ini akan memberatkan mereka," ucap Mulyanto kepada wartawan, Senin (11/7/2022).

Mulyanto memahami tekanan atas APBN dan keuangan Pertamina atas kenaikan harga minyak dan gas (migas) dunia pada saat ini, namun besaran kenaikan harga BBM maupun dan elpiji nonsubsidi harus mempertimbangkan daya beli masyarakat.

"Untuk usaha mikro dan kecil, tetap harus terbuka aksesibilitasnya untuk mendapatkan BBM dan LPG subsidi. Ini harus dijamin pemerintah," ucapnya.

Baca juga: Penyaluran BBM Subsidi Memang Harus Dibatasi Agar Tidak Jebol

Diketahui, PT Pertamina kembali menyesuaikan harga bahan bakar minyak (BBM) dan elpiji nonsubsidi pada 10 Juli 2022.

BBM subsidi yang mengalami penyesuaian harga adalah jenis Pertamax Turbo (RON 98), Dexlite (CN 51), dan Pertamina Dex (CN 53).

Sedangkan, harga LPG nonsubsidi seperti Bright Gas 5,5 kg dan tabung elpiji 12 kg disesuaikan sekitar Rp 2.000 per kg.

Penyesuaian harga ini dilakukan mengikuti tren harga pada industri minyak dan gas dunia. Tercatat harga minyak ICP per Juni menyentuh angka 117,62 dolar AS per barel, lebih tinggi sekitar 37 persen dari harga ICP pada Januari 2022.

Begitu pula dengan LPG, tren harga (CPA) pada Juli ini mencapai 725 dolar AS per Metrik Ton (MT) atau lebih tinggi 13 persen dari rata-rata CPA sepanjang 2021. (RO/OL-09)

Baca Juga

Ist/Pertamina

Optimalkan Kinerja Operasi, Pertamina Komitmen Jaga Ketahanan Energi Nasional

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 11:17 WIB
Salah satu upaya optimal yang ditunjukkan oleh Subholding Upstream adalah keberhasilan Pertamina Hulu Rokan dalam melaksanakan alih kelola...
Istimewa

Dua Tahun Pandemi, Sampoerna Pertahankan Kinerja Positif 

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 10:48 WIB
KINERJA positif Sampoerna selama pandemi covid-19 pada 2 tahun terakhir mendapat apresiasi dalam Ajang Indonesia Best Public Company Awards...
MI/Denny Susanto.

Dukung Percepatan Pemberantasan Pertambangan Ilegal

👤Mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 09:35 WIB
Komoditas utama yang menjadi sasaran ialah timah, emas, batu bara, dan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya