Kamis 17 Februari 2022, 16:06 WIB

PLTU Batu Bara Berhenti Total di 2056

M Ilham Ramadhan Avisena | Ekonomi
PLTU Batu Bara Berhenti Total di 2056

ANTARA FOTO/Arnas Padda
PLTU

 

KEPALA Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Febrio Nathan Kacaribu menyatakan pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) batu bara akan hilang atau berhenti total di Indonesia pada 2056. Itu merupakan skenario yang dimiliki pemerintah dalam rangka pemenuhan komitmen nol emisi di 2060.

"Kalau yang eksisting skenario sekarang, menurut umur dari PLTU yang ada sekarang, 2056 adalah tahun di mana kita tidak ada lagi PLTU batu bara," ujarnya dalam side event G20 Seminar on Strategic Issues in G20: Exit Strategy & Scarring Effect, Kamis (17/2).

Pemerintah, kata Febrio, saat ini sedang menyiapkan strategi untuk mempercepat transisi energi. Hal itu dilakukan melalui pembangunan pembangkit listrik energi baru terbarukan (EBT) dan mengurangi penggunaan batu bara secara bertahap.

Percepatan itu akan dirumuskan melalui energy transition mechanism yang akan mengaitkan pembangunan EBT dengan mengurangi pemanfaatan batu bara. Dus, nantinya dalam proses mengurangi emisi, pemerintah tak hanya fokus pada pembangunan EBT semata, tapi juga mempercepat pengurangan pemanfaatan batu bara.

Hal penting yang juga sedang dikalkulasikan oleh pemerintah, kata Febrio, ialah memastikan sisi supply dan demand pada EBT. Pemerintah tak ingin pembangunan EBT justru menjadi bumerang lantaran tak ada pasar yang menyerapnya.

"Kita ingin pastikan supply dan demand listrik terjaga. Jangan sampai kita paksa PLN untuk beli listrik dari pembangkit EBT tapi demand tidak naik, rugi PLN. Kalau rugi PLN, maka rugi APBN," jelas Febrio.

Baca juga: Stok Batu Bara Untuk PLTU di Babel Aman untuk Sebulan Saja

Sedangkan dalam upaya pengurangan pemanfaatan batu bara, pemerintah juga perlu mengompensasi PLN. Menurut Febrio, hal tersebut akan membutuhkan banyak pembiayaan. Alih-alih mengandalkan uang negara, pemerintah juga sedang mencari cara agar pendanaan bisa didapat dari negara lain.

"Ini yang dihubungkan antara facing down coal dengan pembangunan EBT. Ini ada funding yang involve di sini, funding itu tidak harus semuanya ditanggung oleh Indonesia, ditanggung oleh global. ini sedang kita siapkan dalam komunike itu (G20)," pungkas Febrio.(OL-5)

Baca Juga

Ist/BRI

Edukasi UMKM, BRI Gelar Pesta Rakyat Simpedes di Galuh Mas Karawang

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 08:02 WIB
PT. Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk terus mewujudkan komitmen dalam memberdayakan UMKM serta menjadi pendorong inklusi keuangan di...
Ist

Gandeng BEI, Stockbit Juga Ajak Mahasiswa Ikut Kompetisi Trading Saham

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 08 Agustus 2022, 07:51 WIB
Komitmen ini diwujudkan melalui pelaksanaan kegiatan Sekolah Pasar Modal yang merupakan hasil kolaborasi antara Bursa Efek Indonesia...
DOK/PT POS INDONESIA

Pos Indonesia Teken Kerja Sama dengan PT Inka Multi Solusi Service

👤Bayu Anggoro 🕔Minggu 07 Agustus 2022, 22:30 WIB
Ruang lingkup kerja sama berupa kemitraan strategis terkait jasa kiriman logistik serta pemanfaatan...

E-Paper Media Indonesia

Baca E-Paper

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya